Cerita Menyapih Adel

Akhirnya sudah 19 hari Adel tidak nenen. Terhitung dari tanggal 5 Januari 2012, Adel sudah resmi disapih ๐Ÿ™‚ Sejak disapih seperti pernah gw cerita disini , Adel jadi harus digendong dan dinyanyiin pas tidurnya. Awal2 bener2 full digendong sampai dia tertidur di gendongan baru bisa ditaroh di ranjang. Lama2 tapinya pelan2 gw gendong bentar trus gw peluk sambil duduk di ranjang. Walaupun dia protes maunya gw berdiri gendong dia, tapi gw bilang kalo mama capek, pinggangnya sakit soalnya Adel berat, berulang2 gw bilang ke dia. Akhirnya dia terima juga gw peluk aja sambil duduk sambil dinyanyiin juga. Kalo nyanyinya berhenti karena gw ketiduran , dia bisa protes suruh nyanyi walaupun dia juga udah merem2 gt hehhehe. Saking ngantuknya kadang gw nyanyinya jadi ngaco hahhahaha. Nyanyinya juga harus by request Adel. Misalnya nyanyi “satu-satu Adel sayang mama” , dia maunya sayang Cheryl misalnya , pokoknya nama temen2nya disebutin semua, trus tokoh2 kartun kayak strawberry shortcake, mumu, pocoyo, mickey mouse , de el el. Sampe bosen gw nyanyinya, lagunya itu2 aja tapi namanya doang yang ganti2 ahhahhaha.

Untungnya pelan2 tapi pasti dia gak perlu digendong lagi buat tidur. Sekarang dia udah bisa tidur langsung di ranjang trus tinggal kita tepuk2 pantatnya dan dinyanyiin lama2 dia bisa tertidur. Senangnya gak usah gendong2 lagi soalnya berat banget, gak sanggup gw lama2 gendong dia. Perubahan setelah disapih adalah jam tidurnya Adel jadi bergeser antara jam 10-11. Dulu jam 9-an udah pules tidur, sekarang masih pecicilan loncat2an, main boneka2an, macam2 lah mainnya. Kalo makan gw perhatikan juga tambah banyak , tapi gak terlalu sampe drastis banyaknya.

Jadi sekarang ritual sebelum tidurnya, gosok gigi, cuci kaki dan tangan. Pilih piyama sendiri trus pakein piyama pilihannya lalu guling2 gak jelas di ranjang, pindah sana , pindah sini, trus baru mulai ditepuk2 pantatnya dan nyanyi. Ini gosok gigi juga kadang harus negosiasi alot dulu. Kadang2 dia gak mau digosokin giginya jadi dia maunya sikat sendiri. Gw takutnya kan kurang bersih jadi maunya gw abis dia sikat sendiri, gw lanjutin sikat juga. Kadang2 mau, kadang2 gak mau, ngotot gak bolehin gw sikatin, haih keras kepala banget. Harus dibujuk2, negosiasi dulu , kadang berhasil negosiasinya, kadang juga gak berhasil. Kemarin malah dia gak mau cuci kaki dan cuci tangan, gak tau kenapa. Emang malamnya itu ada temennya ipar gw datang dan bawa anaknya. Adel udah sering main juga ke rumah temannya ini dan udah kenal lah ama anaknya. Anaknya cowok umur 2 tahun. Mereka berdua main bareng2 trus kan Adel punya mainan yang bentuknya seperti motor tapi harus dikayuh pake kaki dan satu lagi bentuknya seperti kereta. Maksudnya Adel main yang satunya, yang satunya lagi dimainin sama Max. Eh si Adel nya kok lama2 malah maunya main yang lagi dimainin Max, jadinya dia manyun gt, kalo udah manyun jadinya diem aja tuh anak.

Kayaknya gara2 itu moodnya dia jadi gak bagus. Ini apa anak umur segitu kelakuannya begitu atau Adel aja yang sifatnya pelit yah. Gw sih udah kasih pengertian ama dia harus berbagi mainnya. Mudah2an dia bisa ngerti, mgk kemarin lagi gak bagus aja moodnya. Atau mungkin lagi masa transisi baru disapih. Abis disapih , Adel emang jadi rada manja ama gw dan gak boleh liat gw ngilang kalo gw lg di rumah. Jadi kemana2 diikutin ama Adel. Mudah2an fase ini cepat berlalu deh. PR menyapih sudah selesai dikerjakan selanjutnya lepas diaper pas tidur malam. Semangat!!!

Iklan

Hari Pertama Menyapih

Akhirnya hari itu datang juga, hari dimana mama harus menyapih Adel. Sebenernya mama sudah berencana menyapih Adel sudah sejak Adel berumur kurang dari 2 tahun. Mama sudah rajin kasih tau Adel kalau Adel sudah umur 2 tahun tidak nenen lagi karena sudah besar, yang nenen dedek bayi. Pas umur 2 tahun, kelihatannya Adel belum siap dan mama juga masih belum rela melepaskan sesuatu pengalaman yang indah. Jadinya Adel masih terus nenen tapi memang hanya untuk mengantar Adel tidur di malam hari. Selain itu mama sudah tegas tidak ngasih. Kalau dulu masih suka nenen di mobil pas pergi2, mulai dari umur 2 tahun sudah tidak mama kasih.

Entah tekad darimana akhirnya mama memutuskan untuk menyudahi perjalanan indah kita kemarin malam. Mama berpikir Adel sudah siap untuk disapih. Karena akhir2 ini memang Adel kelihatan hanya main2 saja pada waktu nenen. Biasanya gak lama nenen langsung tidur, tapi beberapa kali ternyata gak langsung tidur. Malahan harus digendong lagi sambil dinyanyi2in. Jadi mama mengambil kesimpulan kalau nenen nya sudah gak ada atau mungkin udha gak enakย  hehhehe. Sehingga memang sudah saatnya untuk benar2 berhenti nenen.

Ternyata menyapih Adel tidak sesulit yang mama bayangkan. Tadinya mama membayangkan Adel akan nangis meraung2 sampai lama sekali , mungkin bisa sampai berjam2 hhehehhe mama terlalu lebay emang. Kenyataannya pada waktu Adel minta nenen setelah sebelumnya minta digendong dan mama menolaknya, Adel menangis selama beberapa menit saja, sepertinya maksimal hanya 5 menit kali yah, soalnya mama gak cek jam juga seh hehehhe. Mama jelaskan kalau Adel sudah besar , sudah tidak pantas lagi nenen, nenennya buat adik bayi dan mama selalu sayang Adel, sekarang kita sayang2annya dengan cara yang lain saja. Lalu mama tawarkan untuk gendong pakai kain sambil mama nyanyikan lagu2 yang Adel suka dengar. Nangisnya sempat membuat mama ikutan menitikan air mata juga karena sedih liat Adel seperti kehilangan sekali. Tapi mama sudah membulatkan tekad untuk menyapih. Pada akhirnya Adel bisa mengerti juga, nangisnya akhirnya jadi sesunggukan aja , gak teriak2 lagi sambil memaksa membuka baju mama. Pada saat Adel nangisnya tinggal sesunggukan itu, mama gendong Adel sambil tawarkan untuk minum air putih, tapi Adel menolak. Ya udah mama gendong aja pakai kain trus goyang2in Adel biar Adel lebih mudah terlelap. Tidak lama kemudian Adel akhirnya tidur juga. Mama tidurkan Adel di ranjang yang memang disiapkan untuk Adel , jadi udah gak di ranjang mama papa lagi, tapi masih sebelahan kok heheheh soalnya kita belum punya rumah sendiri jadi Adel belum ada kamar sendiri, sabar yah del.

Sambil Adel tidur, mama tetap tepuk2 pantat Adel secara perlahan supaya tidurnya benar2 lelap. Setelah yakin Adel sudah benar2 terlelap, baru mama tidur. Capek juga gendong Adel soalnya sudah 13 kg hehhehe. Jam 2 pagi Adel gelisah lalu bangun trus merengek minta nenen tapi mama gak kasih jadi terpaksa mama harus gendong lagi supaya Adel bisa lanjut tidur. Sekali lagi bangun di jam 3 pagi dan ritual gendong dilakukan lagi. Sampai mama berangkat kerja tadi jam setengah 6 Adel belum bangun dan keliatannya masih nyenyak tidurnya. Semoga malam ini perjuangan menyapihnya lebih mudah lagi. Doakan yah teman2 supaya kita berdua diberi kekuatan ๐Ÿ™‚

*Mama loves Adel so much*