Penyelamat Anjing

Kali ini mau cerita tentang Papanya Adel 🙂

Waktu hari Rabu lalu, papa janjian main badminton sama temennya Om Anom. Jadi dari rumah jam 7 kurang (malam) sudah berangkat menuju Galaxy jemput si Om dulu. Setelah itu sama2 berangkat ke lapangan. Dalam perjalanan ke lapangan itu, Papa ngeliat seekor anjing sedang dituntun sama bapak2 menepi ke pinggir jalan. Sepertinya tuh anjing tadinya lokasinya di tengah2 jalan. Pas diliat kondisi anjingnya bener2 memprihatinkan. Katanya berdarah2 gt, mgk bekas dipukulin orang ato kutuan kali yah. Papa akhirnya memutuskan untuk berhenti dan melihat kondisi anjing tersebut.

Ada beberapa orang jg yang sedang ngeliatin anjing tersebut. Ada satu ibu2 yang bilang kalo dia udha liat anjing tersebut dari beberapa hari yang lalu. Sepertinya semua prihatin dengan kondisi anjing tersebut tapi tidak ada yang bergerak untuk nolong anjing tersebut. Katanya seh anjing nya jenis Husky ya, gw jg gak gt ngerti seh dunia per-anjing-an ini :D.

Singkat cerita, Papa mutusin untuk bawa anjing tersebut ke dokter hewan supaya luka di tubuhnya bisa dirawat (jadinya batal main badminton). Katanya bau nya jg udah bener2 parah. Papa minta bantuan orang2 disana untuk mengangkat anjing tersebut ke dalam mobil. Anjing tersebut sudah lemas sekali. Sampai di klinik, Papa minta dokter periksa kondisinya. Katanya seh emang kutuan dan harus dicukur bulunya trus harus dikasih antibiotik dan salep. Dokter bilang bisa diambil setelah 2 hari. Papa bingung dong karena di rumah kan gak mgk pelihara anjing itu, karena kita masih nebeng. MIL pasti tidak setuju nambah peliharaan anjing. Niatnya hanya nolong tuh anjing aja katanya. Jadi trus Papa bilang ama dokter untuk menitipkan anjing tersebut selama 1 mg, sambil nanti dipikirkan mau dikemanain anjing tersebut. Semoga anjing itu bisa menemukan orang yang mau merawat dia dengan sungguh2. Karena katanya sebenernya anjing ini ada yg punya, itu terlihat dari kalung di lehernya. Mgk karena kutuan dan gak dirawat jadi trus dibuang sama pemiliknya. Sebel deh kalo ada orang spt itu. Seperti tetangga kita yang pelihara beberapa ekor anjing tapi jarang dimandiin jadinya bau nya parah deh sampe kalo ada angin aja, bau nya bisa nyebar ke rumah kita.

Emang Papanya Adel ini hatinya mudah tersentuh dengan hal2 seperti ini. Seperti waktu kita masih kuliah di KL, gw inget banget kan kita ke Pasar Malam di SS2, ada pengemis nenek2 disana. Dia gak tega liatnya, langsung dia kasih uang dalam jumlah yang lumayan besar menurut gw, sekitar RM 50. Katanya dia jadi inget Poponya. Kasian udah tua tapi hidupnya terlunta2 di jalanan. Semoga Adel nanti bisa mempunyai rasa empati yang besar seperti itu yah.

Iklan