Insiden di Dapur

Hari Jumat minggu lalu ada insiden mengerikan di rumah kita. Gw pas dikasih tau kali gw sampe lemes deh denger beritanya. Jadi ceritanya siang2 jam 2 gt, sus dan Adel lagi di loteng pas pembantu harian gw lagi ngegosok baju. Seperti biasa Adel emang suka main bareng si mbak katanya kalo dia lg ngegosok. Tiba2 sus dan mbak denger suara seperti orang sedang nge-las. Mereka turunlah ke bawah untuk ngecek dan karena gak nemuin apa2 , mereka pikir itu suara dari tetangga kali. Mgk ada yang lagi renovasi atau apalah. Mereka naik lagi ke atas , eh gak lama tercium bau gosong. Pas mereka ke dapur, ada api di sana. Microwave nya kebakar dan karena di atas microwave ditutupin taplak plastik dan ada piring2 plastik dan segala macam diatasnya, apinya makin gede ke atas. Microwave ditaroh di ujung dapur dekat dengan tempat cuci piring. Di area itu kebetulan langit2nya sampe ke lantai atas.

Paniklah mereka berdua. Sus suruh mbak panggil satpam di depan, eh ternyata gak ada di pos (ampun deh, pas dibutuhkan mereka malah gak tau kemana). Untungnya sus masih bisa mikir, dia suruh mbak matiin listriknya dulu. Trus dia siram2 apinya. Untungnya juga lokasi kebakaran sangat dekat dengan sumber air (kran air). Sementara Adel teriak2 suruh sus nya menjauh dari api. Akhirnya api padam juga dan meninggalkan bekas hitam di tembok dapur. Bagian atas microwave juga udah gak jelas bentuknya, ada sisa2 lelehan plastik. Sus langsung telpon ke toko untuk cari laki gw , mau laporan ceritanya. Pas hari itu kebetulan laki gw lagi ke Jakarta liat pameran. Jadi MIL yang terima, dia sempet lemes juga denger ceritanya. Katanya sampe keringat dingin.

MIL gw telpon laki gw nanya apa kemaren itu bikin kue pake microwave. Laki gw emang kemarennya bikin kue lapis surabaya tapi pake oven tangkring itu, gak pernah pake microwave. Jadi sebenernya microwavenya juga gak dalam posisi dicolok kabel listriknya. Tapi pas di atas microwave kan ada colokan dan disana ada dicolok alat yang katanya bisa buat menghemat biaya listrik. Ini yang pasang MIL gw. Sepertinya alat ini yang kepanasan dan kemudian menimbulkan percikan api. Gw denger berita itu langsung buru2 mau pulang aja, bawaannya gak tenang sampe liat kondisi rumah gimana. Gw sama laki gw akhirnya barengan pulang. Sampe rumah ternyata ada beberapa bagian rumah yang listriknya gak nyala. Mau panggil tukang listrik tapi bisanya besoknya katanya. Akhirnya pas suaminya ipar gw pulang, dia coba liat dan benerin sendiri. Kebetulan dia dulu STM jadi sedikit banyak tau lah yah. Akhirnya dibenerin ama dia , listriknya udah normal lagi.

Pas gw baru sampe rumah, Adel udah langsung laporan “Mama, ada kebakaran” dan dia langsung ajak gw ke dapur buat liat TKP nya hehhehe. Setelah itu dia beberapa kali cerita soal api ini. Dan kayaknya dia sempet takut ama api. Cuman gw bilang kalo api nya kecil buat masak gpp, jangan sampe jadi besar aja seperti kejadian kemarin.

Thanks God, kejadiannya pas ada orang di rumah. Thanks God, kita semua masih dilindungi-Nya.

Iklan