Updates

Wuiiihh udah lama banget gak nulis disini. So many things had happened πŸ™‚ Banyak yang pengen ditulis secara banyak hal terjadi. Harus disiplin nih untuk membiasakan diri nulis. Okayy here we go.

1. New nanny

Jadi ncus nya Adel yang sudah ngurusin Adel sejak si neng umur 7 bulan akhirnya memutuskan untuk berhenti jadi nanny karena dia mau konsentrasi punya anak. Pas dia kerja sama kita emang sudah merit tapi belum punya anak. Kita sih sebenernya udah tau ya rencana dia, emang gak mau selamanya jadi suster katanya, suatu saat pada waktu modal sudah cukup dia mau dagang makanan aja jadi bisa kumpul sama suaminya. And the time had come πŸ™‚

Dia kasih tau di awal bulan puasa, dia bilang setelah lebaran dia gak balik lagi. Dia minta gw cari penggantinya pada waktu itu biar dia bisa ajarin. Gw bilang mana bisa lah udah dekat lebaran mana ada orang mau kerja lagi, palingan juga buat infal. Awalnya dia gak percaya, ya udah gw telpon beberapa yayasan termasuk yayasan tempat kita ambil dia, bener aja kan semua jg gak ada stok nanny. Gw bilang yaa minta tolong abis lebaran dia balik dulu aja sambil kita cari yang baru. Katanya suaminya gak ngasih, sampe Papanya Adel bilang mau ngomong sama suaminya untuk jelasin. Ya si ncus sih bilang ntar dia coba ngomong ke suaminya.

Laki gw bilang pas ncus bilang mau berhenti, ekspresi gw tuh kayak orang diputusin pacarnya hahahha. Ya emang rasanya kayaknya mirip yaa. Soalnya kan si ncus ini udah gw andalkan banget untuk ngurusin Adel. Saking reliable-nya, gw sampe kayaknya terlena banget, keenakan lah istilahnyaa. Dari awalnya masih ngurusin makannya Adel trus karena gw liat dia malah lebih jago nyiapin makannya Adel, akhirnya gw menyerahkan sepenuhnya urusan makan Adel ke dia. Secara gw juga untuk urusan masak memasak skill-nya sangat basic hehhee. Terus terang gw banyak belajar dari dia. Orangnya kalau urusan kerjaan juga gak hitung-hitungan. Pas kita gak ada pembantu di rumah, dia mau gosok baju, nyapu , ngepel dan urusan rumah tangga lain pada waktu dia udah selesai ngurusin Adel. Jadi gw rasa selain gw , MIL gw juga sayang sama dia. Pas Adel udah gedean, kan gak terlalu banyak harus diurusin yaa, jadi dia sering masak buat kita makan. Dan emang masakan dia enak, cocok lah untuk selera kita.

Awalnya gw bener-bener kuatir banget, nanti gimana ya kalau gak ada ncus, suami gw sih bilang ya tenang aja, pasti kita bisa dapat gantinya juga. Sempat terpikir apa gw resign aja, tapi mengingat cicilan sepertinya waktunya belum tepat hehehhe. Selama bulan puasa kita gak dapat gantinya, jadi ya gw minta tolong sama si ncus untuk balik lagi lah sebentar abis lebaran. Dia sih gak kasih jawaban pasti, ya udah lah pasrah aja hehhee. Tanggal 2 Agustus dia balik kampung. Minggu lebaran itu emang kantor libur jadi ya gw jagain Adel sambil nginep di rumah nyokap hehehe. Ada hari-hari gw ke kantor juga sebentar soalnya ada jadwal standby. Minggu depannya gw masuk ngantor dan gantian Papanya yang jagain. Jadi jadwal gw berangkat ngantor digeser lebih siang dan naik kereta. Pagi-pagi gw sudah siapin makanannya Adel , makanannya sih simpel yaa sayur kuah gitu, sayurnya aja diganti-ganti, kadang brokoli, kadang buncis, labu siam, oyong, dll. Lauknya nanti udah gw siapin tinggal Papanya goreng/tim/panggang aja. Abis selesai siapin semuanya, berangkat ke stasiun dan ke toko. Abis itu Adel dan Papanya pulang ke rumah , jadi Papanya ke toko cuman sebentar aja, kebetulan minggu itu Adel masih libur sekolahnya. Ntar sore baru jemput Poponya Adel di toko dan gw juga pulang lebih cepat supaya bisa mandiin dan kasih makan malam Adel.

Ritual ini berjalan kurang lebih hampir sebulan nih. Gw udah usaha nyari pengganti ncusnya tapi di yayasan yang biasa kosong terus stoknya. Bingung juga yaa, biasanya seminggu setelah Lebaran bukannya udah pada balik ya? hehhe Ini pada masih di kampung semua sepertinyaa. Sampe minggu ketiga Agustus, gw dikasih info yayasan sama ipar gw, gw coba telpon dan ternyata ada stok. Dan bisa dianterin ke rumah. Abis dikirimin fotonya lewat bbm, akhirnya kita putuskan untuk coba ambil. Malamnya tuh nanny sampe di rumah. Suami gw komen kok beda ya sama fotonya, ya gw bilang mgk pas mau foto bedakan dulu hehhee. Katanya bisa masak tapi ternyata nyalain kompor ajaa takut-takut, jadinya kita juga ngeri suruh dia masak. Belakangan dia baru cerita ke MIL gw kalau sebelumnya dia jaga anak gak pernah masak buat anaknya itu, jadi anaknya ikutan aja makan masakan yg ada aja di rumah , seadanya gitu atau kadang jajan aja di tukang makanan yang lewat. Hmmm gw berasa kayaknya gw ditipu nih sama yayasan ini. Sebenernya ini mah kayaknya pembantu deh. Makin gak sreg aja soalnya orangnya juga gak ada inisiatif, ngomongnya irit banget. Akhirnya setelah seminggu ya kita balikin aja deh, kayaknya gak sepadan nanti kita bayar gaji nih orang. Uang admin kita cuman kembali 50% itu juga dipotong sama gaji dia 6 hari dan ongkos jemput. Ya udah lah, pelajaran nih buat kita, lain kali kalau mau ambil dari yayasan, kita bela-belain datang langsung buat liat orangnya dulu.

Selanjutnya ya tunggu aja deh dari yayasan yang emang udah pernah kita ambil orang dari situ atau yg direkomen sama kenalan kita. Untungnya beberapa hari kemudian kita dapat kabar kalau di yayasan yg di Kelapa Gading ada 1 nanny balita, jadilah langsung kita meluncur kesana malam harinyaa. BB gw pake rusak segala lagi, jadinya 2 hari gak bisa nelpon-nelpon. Untung contacts di sync di gmail jadi masih ada no telpon yayasannya, Papanya Adel deh gantian yang kontak hehhee.

Pas kita sampai sana, ngobrol sama ibu yayasannya yang masih inget sama kita karena 4 tahun lalu kita pernah ambil ncus Adel disini yang bertahan kerja sama kita selama 4 tahun. Nanny-nya dipanggil turun dan begitu liat sih gw langsung berasa sreg yaa, entah kenapa. Nanya-nanya dulu sama dia gak lama kita langsung bawa pulang.

Di mobil kita juga ada ngobrol sama dia, biar lebih tau lah background-nya. Yang baru ini lumayan memenuhi ekspektasi kita lah. Semoga awet ngurusin Adel deh. Adel sih untungnya sangat kooperatif , dia langsung coba untuk mengakrabkan diri sama ncus barunyaa.

Yang lucu dia ada ngobrol di telpon sama ncus lamanya yang masih di kampung.

Adel (A) : Ncus, dimana sih, kok belum datang-datang

Ncus (N) : Masih di kampung Del

A : Lagi ngapain?

N : Lagi mati lampu nih disini

A : Masa sih? Disini gak mati lampu (hahhahhahaa)

N : Adel makan apa, sekolahnya gimana?

A : makan sayur, salmon, ayam, sekolah ya gitu. Ncus kapan kesini? Kan aku rinduuu

Ya ampun anakku lucu banget sih kamu hehhehe. Ternyata dia rindu sama ncusnyaa. Ya ntar mudah-mudahan bisa ketemu lagi sama ncus kamu deh. Kita doakan saja biar ncus sukses dagangnya dan cepet punya dede. Ini juga ada percakapan yang lucu deh. Kan ncusnya udah sounding nih dari jauh-jauh hari kalau dia gak akan ngurusin Adel lagi karena mau punya dede. Adel jawabnya kan mama juga mau punya dede. Hhahahha Adel itu kan beda dongg.

2. Hamil kedua

Iya sekarang gw lagi hamil 17 minggu, hamil adiknya Adel. Awal-awal hamil gw gak tau cuman berasa kok rasanya gw jadi super sensitif banget, gampang nangis dan lemes banget. Karena datang bulan emang gak teratur gw gak suspect apa2 pas gw bln dapat2. Sampai gw test pack segala juga negatif. Akhirnya suami gw suruh periksa ke dokter karena mungkin bingung juga dia kali yaa menghadapi gw yang kadang bisa tiba-tiba nangis hahhaha. Jadi gw cuti sehari untuk ke dokter kandungan langganan. Ternyata dokter Lina cuti huhuhuhu, jadi karena sudah terlanjur cuti , gw cap cip cup aja daftar ke dokter lain. Cuman pengen mastiin aja kan judulnya.

Nunggu gak terlalu lama , sepertinya dokternya gak sepopuler dokter Lina hehehe, kalau dokter Lina sebulan sebelumnya disarankan untuk daftar dulu kalau gak bisa dapat nomor2 buncit dan tiap hari ada kuotanya. Masuk ke ruang praktek , jelasin ke dokter kenapa2nya. Trus langsung disuruh tiduran di tempat periksa, diolesin cairan untuk usg , gak lama dokternya bilang “wah ini mah hamil bu”. Gw sempet kaget juga , “beneran hamil dok? kok test pack negatif yaa?”. Antara senang dan kaget hehehhe. Emang ini udah kita rencanakan karena kan awal tahun ini gw udah lepas IUD. Walaupun gak langsung dikasih yaa, jadi ada jeda 6 bulan. Waktu ke Bali jadi udah hamil tuh 6 minggu.

Kehamilan kedua rasanya lebih cepat capek dan mual-mual juga ada ditambah pusing. Tapi masih bisa makan kok, kata dokternya ada yang lebih parah kan sampe harus diopname karena gak bisa makan sama sekali. Sekarang sudah masuk ke minggu ke-17. Adel seneng karena mau punya dede, tiap ditanya dedenya cewek atau cowok, dia jawabnya cowok , soalnya kan dia udah cewek hahahhaha. Ya cewek atau cowok , yang paling penting sehat aja deh.

Iklan

Our Own Home

Terinspirasi dari postingan NatΒ tentang rumah idaman, gw juga pengen nulis tentang perjalanan kita untuk mendapatkan rumah kita sendiri. Waktu kita mau merit, kita belum punya cukup uang untuk beli rumah sendiri. Jadi kita sepakat untuk awalnya tinggal bareng keluarga suami gw alias di Pondok Mertua Indah πŸ™‚

Keluarga suami gw emang sudah lama tinggal di Bekasi, dulu tinggalnya dekat pasar dan terminal. Daerahnya ramai dan kemana2 dekat , bisa naik angkot gitu deh. Trus ke toko keluarga juga tinggal jalan kaki. Sekolah juga gak jauh dari rumahnya. Tapi lama2 mulai berasa gak nyaman karena lingkungannya kurang kondusif ya jadi MIL gw pengen pindah ke kompleks gitu. Tahun 2005 seingat gw mulai ada kompleks baru di daerah Bekasi yang pas kita datang ke lokasinya , sejauh mata memandang masih tanah merah semua. Kita ke kantor marketingnya bisa liat maket dan rencana pembangunannya. Trus dianterin ke lokasi rumah yang MIL minat untuk beli. Karena masih tanah merah semua jadi gak kebayang sih akan seperti apa hehehhe. Developernya juga reputasinya bagus dan mereka rencana bangun pintu tol sendiri. Kalau gak ada pintu tol sih pasti orang malas beli rumah disana karena aksesnya berupa jalan kecil yang hanya cukup untuk 2 mobil 2 arah. Singkat cerita jadi beli rumah disana.

Kita merit tahun 2007, pas rumah itu sudah selesai direnovasi. Setelah serah terima dari developer, rumahnya digedein yang tadinya hanya 2 kamar di atas dan 1 kamar di bawah jadi 4 kamar di atas dan 1 kamar di bawah tambah 1 lantai untuk jemuran. Jadi gw setelah merit ya langsung tinggal di rumah ini. Awal pindah berasa banget dari yang tadinya biasa tinggal di daerah Kota dimana mau kemana2 tinggal ngesot ke depan aja, pilihan transportasi banyak dari busway, taxi, mikrolet, bajaj, you name it! Sekarang karena di kompleks kemana2 harus naik mobil, karena mau keluar juga kan jauh untuk dapatin kendaraan umum. Ditambah lagi ini di Bekasi, jauhhh banget berasanya. Tapi itu di awal aja sih, sekarang sih udah terbiasa πŸ™‚

Awal2 pindah laki gw masih antar jemput ke kantor, masih pengantin baru jadi takut lecet kali istrinya hahahha. Lama2 karena jalanan makin macet rasanya capek juga seperti itu dan gw juga kasihan sama dia. Gw jadi beralih naik kereta bareng adik ipar gw. Jadi kita naik mobil ke Stasiun Bekasi, parkir mobil disana lalu naik kereta. Pulangnya naik kereta lagi turun di stasiun tinggal naik mobil untuk pulang. Waktu hamil Adel juga masih naik kereta dan di Manggarai pindah kereta jurusan Sudirman. Belakangan lanjut naik metromini aja di Manggarai pas udah tau rute metromini. Waktu kantor gw pindah ke Gatot Subroto akhirnya mikir2 enakan naik Bis Feeder aja, karena langsung sampe komdak, tinggal nyebrang aja. Jadi sampe sekarang naik Feeder deh.

Balik lagi ke soal rumah. Jadi sebenernya gw mau cerita, kalau waktu awal merit, prioritas adalah punya mobil sendiri, biar bisa pergi kemana2 gampang. Kalau gw mau pulang ke rumah ortu juga enak karena ada mobil sendiri. Waktu itu ambil mobil Karimun Estillo karena mikirnya harga terjangkau. Mobilnya bener2 imut2 tapi masuk ke gang2 enak ya manuvernya karena kecil hehehhe. Selama perjalanan waktu itu tetap kita ingin punya rumah sendiri tapi kepentok uang DP nya yang belum terkumpul juga.

Dari awal laki gw maunya tetap di Bekasi dan satu kompleks dengan keluarganya. Jadi pilihannya yah terbatas. Gak pernah nengok2 kompleks lain jadinya. Walaupun kadang kalau pergi ke pameran properti liat2 juga dan kebetulan 2 tahun lalu di Bekasi launching kompleks baru Summarecon yang booming banget. Sistemnya undi gitu, jadi punya uang juga belum tentu bisa beli rumah disana hahahha. Hebat banget strateginya, walaupun harganya gak murah tapi rumahnya laku kayak kacang goreng.

Sempat naksir rumah disana juga tapi suami gw tetap ingin dekat sama keluarganya. Beberapa kali bolak balik ke kantor marketing kompleks yang sekarang tapi belum pernah deal. Tiap kali suka nanya ke marketing yang kita kenal apa ada cluster baru yang launching karena kalau baru kan kita bisa cicil DP nya jadi lebih ringan.

Cluster2 baru bermunculan tapi belum ada yang sreg buat kita, entah dari design-nya, harganya, uangnya belum cukup, dll. Kita sempat mikir mau beli tanah trus bangun sendiri biar lebih puas. Tapi nanya2 kalau beli tanah lebih susah untuk ajukan kredit ke bank. Padahal kita maunya kredit ke bank.

Tiap bulan gw ngomong ke suami gw, kapan ya kita bisa punya rumah sendiri. Adel kan semakin besar, dia butuh kamar sendiri. Kalau kita masih numpang kayak sekarang kan dia tidur masih sama kita. Semua kamar sudah penuh. Jadi kita tinggal rame2, ada ipar2 gw juga tinggal di rumah ini. Suami gw jawabnya selalu kita pasti punya rumah sendiri, sabar aja, semua ada waktunya. Mau nambah anak, gw juga menunda2 terus karena kepikiran belum punya rumah. Mau fokusin untuk mewujudkan rumah impian dulu.

Ternyata memang suami gw benar , waktunya kita adalah bulan September tahun ini. Ada cluster baru launching dan kita ditelponin marketingnya. DP bisa dicicil 10x. Bagian hitung2 tuh suami gw, jadi dia yang ngitung mampu gak kita untuk ambil rumah ini. Pas kita lihat designnya juga kita suka. Harganya bikin kaget banget. Tapi setelah dihitung2 dan kita berdoa, kita yakin untuk ambil rumah ini.

Puji syukur akhirnya salah satu impian kita bisa tercapai di tahun ini. Satu langkah sudah kita ambil bersama, semoga selalu lancar walaupun rumah baru akan serah terima di tahun 2014. Finally, we have our own home. Suami gw udah hampir tiap hari browsing design2 rumah hehehhe.

Setelah merit 5 tahun , akhirnya kita bisa memiliki rumah pertama kita dari hasil jerih payah kita sendiri. Walaupun mungkin ukurannya yang paling kecil di cluster itu tapi tetap kita bersyukur bisa memilikinya. Mudah2an ada rejeki lagi nanti sehingga kita bisa beli yang lebih besar πŸ™‚

 

Bantargebang-20121219-00858

Our Future Home in sketch