My Breastfeeding Journey

Kali ini mau cerita soal perjalanan gw menyusui Adel yang saat ini sudah memasuki bulan ke-22. Memang sejak gw masih hamil Adel, gw sudah mulai nyari tau tentang ilmu ASI ini. Dari mulai tanya2 ke Yulia, gabung ke milis asiforbaby, browsing2 di Internet dan baca2 di majalah jg. Sejak mulai tau tentang ASI ini, gw udah bertekad untuk berjuang semaksimal mungkin untuk ngasih ASI ke anak gw. Gw rada2 kuatir jg seh apakah gw bisa ato gak karena gw gak pernah mencicipi ASI mama gw. Katanya seh dulu sama sekali gak keluar, mgk dulu stress jg kali yah ditambah lagi gak ngerti jadi bener2 gak ada sama sekali.

Di minggu ke 32 kehamilan gw, gw ajak laki gw ke Klinik Laktasi di RS. Hermina Bekasi. Disana dijelasin lah sama dokter nya tentang hormon Oksitosin dan Prolaktin yang mempengaruhi ASI. Hormon prolaktin itu yang memicu produksi ASI sedangkan hormon Oksitosin itu yang mengeluarkan ASI dari gudang nya. Kalo kita nya relaks, hepi dan yakin bisa menyusui katanya hormon Oksitosin dengan sendirinya akan tinggi dan produksi ASI jg lancar. Trus diajarin jg posisi menyusui , tentunya praktek pake boneka hehhehe. Trus cara massage jg memerah ASI. Sepulang dari sana , rasanya udah lumayan pede bisa nyusuin. Persiapan jg udah dimulai, gw mulai beli botol kaca untuk simpan ASIP (ASI Perah) trus jg nodong adek gw buat beliin cooler bag hehehhe untuk persiapan pas balik kerja. Segitu pede nya sampe2 kagak beli botol susu sama sekali. Soalnya gw baca2 kan nanti jg untuk ngasih ASIP nya disarankan tidak memakai dot tapi pake sendok atau feeding cup yg Medela itu.

Gw mulai cuti pas kehamilan udah masuk minggu ke-38, kira2 awal Mei 2009. Perkiraan lahirnya tuh tanggal 14 Mei. Ditunggu2 selama 2 mg di rumah aja, gak ada rasa2 mulas atau sakit atau apapun. Masih beraktifitas seperti biasa, bolak balik aja bantuin dagangan laki gw di rumah, sampe2 temen gw dateng ke rumah bingung liat gw masih mondar mandir aja hehhehe. Abisnya emang gw jg berasanya biasa2 aja cuman berat aja dan panas rasanya hehhehe. Sampe2 tante gw tuh udah brp kali telpon nanyain udah mules belon, trus dikasih petunjuk suruh usap2 udel hahahhahha. Pas tanggal 12 Mei malahan istri sepupu gw dulu yang lahiran di-Caesar, padahal dia perkiraan nya masih di tanggal 20-an. Gw jg semakin deg2an seh, bingung jg kok gak ada tanda2 apa2 yah.

Hari minggu, tgl 17 Mei, seperti biasa gw sama laki gw rencana mau ke Jakarta ke rumah nyokap. Tapi gw minta ke laki gw buat mampir dulu ke RS. Mitra Bekasi Barat buat ngecek aja soalnya gw berasa kok agak2 diem nih baby di perut. Sampe di rumah sakit sekitar jam 10-an, langsung ke kamar bersalin, kasih surat pengantar dari dokter ke bidan disana. Trus dicek lah sama mereka, ternyata sudah bukaan 2 dan gak boleh pulang lagi. Akhirnya gw stay di RS sedangkan laki gw pulang ke rumah buat ambil barang2 sambil ngabarin orang rumah. Gak lama , mama gw sama adik gw yg cewek dateng ke RS barengan sama Diana dan Clara. Trus sepupu gw jg dateng meramaikan suasana. Gw jg belon berasa apa2 seh pas saat itu , hanya kadang ada sakit dikit aja trus ilang. Setiap jam suster dateng untuk cek denyut jantung bayi sambil cek bukaan jg. Sore nya MIL dan FIL dateng jg. Setelah mereka semua pada pulang, tinggal gw sama laki gw aja. Kita sempet nonton “Pirates of the Carribean” di teve. Eh jam 10, mulai deh sakit banget. Mules nya tiada tara, seperti mules pas lg datang bulan tapi ini lebih parah. Sakit nya dari pinggang dulu trus menjalar ke perut dan itu gak berhenti2. Gw sampe duduk aja di toilet supaya berasa agak enak-an, soalnya kalo lg sakit perut pas datang bulan, dengan duduk di toilet gt berasanya agak enak-an. Tapi ini udah gak ngefek. Akhirnya balik lg ke ranjang, bolak balik aja disana sambil meremas2 tangan laki gw. Sakit nya gak tahan deh sampe gw minta disuntik epidural aja hahahha. Tapi karena gw masih bukaan 4 saja , gak dikasih ama suster nya. Susternya cuman bilang sabar aja yah bu. Huhuhuhuhuhu

Trus jg bukaan gw baru 4 tapi kontraksinya udah kenceng banget katanya, jadi takutnya gak bs normal harus dioperasi. Susternya konsultasi jg ama dokter gw, dan gw dikasih obat untuk meredakan kontraksinya. Sampe kemudian jam 12-an itu gw berasa ada yang basah di bagian bawah. Gw suruh laki gw panggil suster nya trus dicek2 sama dia ternyata sepertinya bukaannya udah lengkap dan ketuban sudah pecah. Suster2nya langsung pada bawa alat2 ke dalam kamar dan tlp dokternya. Jam stgh 1 pagi, dr. Lina datang dan dia bilang ke gw dikasih waktu 1 jam buat ngeden hahahhaha. Akhirnya dimulai deh proses pengeluaran baby, disuruh angkat kaki terus mulai ngeden. Lama jg tuh prosesnya, sampe beberapa kali ngeden, baru lah keluar jam 1:18. Pas keluar tuh lega banget rasanya. Langsung ditaroh di dada gw sambil diselimutin bayi nya. Sepertinya dia coba2 untuk cari puting tapi belon sampe ketemu udah diangkat sama suster katanya takut kedinginan.

Adel 2 hari

Jam 4 pagi gw baru dipindahin ke kamar perawatan dan jam 7 baru ketemu sama si Adel. Trus gw disuruh belajar nyusuin. Gw masih kagok gendong Adel apalagi kalo pake tangan kanan. Bingung deh. Trus ditanyain mulu ama susternya udah keluar belon ASI nya. Gw jg bingung , dipencet2 gak keluar apa2 hehehhee. Yah tapi tetep aja gw coba nyusuin. Sayangnya di RS ini gak bs rooming in, jadi sehari cuman 3x gw dibawain bayi nya. Dan gw masih cupu jg seh, jadinya gak usaha untuk bolak balik ke ruang bayi nyusuin. Sore nya suster dateng dan bilang kalo anak gw nangis2 , kasian, gimana kalo dikasih susu formula dulu katanya. Soalnya kalo di ruang bayi nangis2 dan emang ASI gw bln keluar nanti anak gw didiemin aja katanya. Ya sudah lah, gw ijinin untuk kasih. Ini seh seharusnya gak terjadi kalo misalnya rooming ini. Karena pengalaman temen gw, dia bs rooming in, jadi tiap kali anaknya nangis langsung dia susuin aja. Jadinya ASI dia jg keluar di hari kedua, sedangkan gw baru keluar di hari keempat. Itu jg anak gw udah keburu enak minum susu lwt botol. Jadi hari ketiga itu kan gw pulang ke rumah. Di rumah setiap kali anak gw nangis , gw coba susuin dulu untuk merangsang keluarnya ASI. Kalo masih nangis jg yah terpaksa bikinin susu formula.

Di hari keempat, gw baru berasa kok agak bengkak PD gw. Trus gw coba pompa dan keluar cairan kolostrum yang warnanya emas makanya disebut Golden Milk. Eh sempet MIL gw bilang jangan dikasih ke anak gw karena itu udah basi. Wah gw langsung bete dengernya, gw langsung telpon ke rumah sakit aja nanya. Trus suster nya bilang, itu jangan dibuang, itu justru yang bagus. Gw kasih tau laki gw dan laki gw bilang kasihin aja. Senengnya denger support dari laki gw saat itu. Setelah itu gw udah lumayan seneng karena akhirnya keluar jg ASI gw. Cuman kok si Adel kayaknya gak puas2 deh nyusu nya sedangkan gw baca katanya bayi paling nyusu 2 jam sekali. Kok Adel gak gt yah, tiap jam dia nempel terus, kadang2 abis pipis/pup pasti mau nyusu lagi. Gw sampe capek bener deh, jadinya minggu2 pertama malam2 selalu ditambal susu formula 1 botol 60 ml biar dia kenyang.

Pas Adel 10 hari, gw memutuskan untuk balik lagi ke Klinik Hermina untuk belajar nyusuin, gw pengen tau apa posisi nya sudah bener belon trus perlekatannya udah bener belon. Papa gw sampe komentar, nyusuin aja pake belajar hahahhahah. Sampe disana dokter nya bilang cara gw nyusuin udah bener, posisinya jg udah oke, hanya katanya gw kurang pede. Gw jg diomelin karena kasih susu formula pake botol pula hehehhee. Yah abis gimana yah, kadang2 teori kan beda dengan prakteknya. Dengan kondisi anak nangis2 kenceng gt trus ditambah dengan omongan dari sekitar yg bilang PD gw lembek, gak ada isinya, gak ada airnya, masih lapar lah bla bla bla, itu semua bikin gw down jg kadang2. Tapi untungnya gw punya temen seperti Yulia yang rela digangguin tiap hari, gw tanya2 mulu ke dia lewat SMS. Dia jg membesarkan hati gw, kalo bulan pertama emang berat tapi nanti jg enak kok katanya. Trus gw jg baca2 blog Nat tentang masa2 dia nyusuin Avel yang si Avel jg nempel terus ama dia, gw jadi berasa gw gak sendiri. Ternyata orang2 lain jg ada yang mengalami kayak gw. Jadi sepertinya emang awal2 dia tuh lagi memperbanyak ASI. Pola nyusuinnya jadi gak ngikutin yang umum, 2 jam sekali itu. Kadang baru stgh jam udah minta lagi. Bulan pertama itu bener2 masa perjuangan buat gw dan jg Adel. Apalagi gw tipe yang gak bs begadang, kali ini mau gak mau gw harus begadang, karena malam2 jg sejam sekali, Adel bangun buat nyusu. Trus gw jg belon bs nyusuin sambil tidur, jadi terpaksa harus duduk. Pegel banget pinggang rasanya. Sambil ngantuk2 nyusuin trus ditemenin ngobrol jg sama suster gw seh jadi gak terlalu suntuk hehhehe. Masa peralihan dari botol susu ke nyusu langsung ke gw itu bener2 harus dilalui dengan tekad keras. Karena awal2 tuh Adel kalo disodorin nipple langsung teriak2 nolak, tapi gw keukeuh nyodorin terus sampe akhirnya dia mau. Biasanya pagi2 gw latihan mompa trus hasil pompaannya dikasihin ke Adel pake sendok jadi gw bisa istirahat sebentar. Tapi ngasih pake sendok jg perjuangan tuh, karena Adel jg geleng2 gt kalo dikasihin.

Cukur 40 hari

Masuk bulan kedua, baru lah gw berasa lebih enak. Karena udah belajar nyusuin sambil tiduran jadi malam2 udah gak terlalu capek. Trus gw mulai stok ASIP jg karena gw parno nanti pas gw udah kerja takut kurang minum. Udah gt rumah kan jauh dari kantor, takut macet bla bla bla. Gw sampe khusus beli 1 freezer untuk simpan ASIP gw. Jadi dari mulai anak gw sebulan gw udah mulai pompa dan simpan ASIP di freezer. Sampe pas hari pertama gw masuk kerja di bulan Agustus, kira2 stok gw ada 60-an botol kali yah. Isinya seh bervariasi dari 90-120 ml. Pake botolnya jg ada yang model botol UC, ada jg botol yg pake tutup karet.

Hari pertama, bawaan gw ke kantor udah banyak banget deh. Bawa cooler bag dengan blue ice trus bawa 4 botol kaca buat simpan ASIP nya. Trus gw baca pompa Medela Mini Electric gw jg beserta batere nya. Trus gw usahain mompa 4x di kantor. Sampe kantor kira2 jam 7, jadi jam 8 gw pompa pertama, trus jam 11, jam 2 dan jam 4. Rutinitas ini gw jalanin selama setahun. Ternyata bisa juga gw lalui, walaupun kadang ada rasa bosan dan jenuh jg tapi tiap kali ada rasa itu gw langsung mikir kalo gw males mompa nanti Adel minum susu nya kurang dan mikirin manfaat2 yang akan dirasakan Adel. Trus di kantor jg kita mompa nya kan bareng2 sama Ibu2 lain jg. Jadi bisa sambil cerita hehhehe. Kita udha bener2 gak ada rasa sungkan mompa bareng2 gt. Karena mau gimana lagi, ruangannya terbatas sedangkan jadwal pompa kan bs barengan, jadi yah kita sharing ruangan aja. Misalnya ada yang lagi mompa di dalam ruangan itu, yang mau masuk ngetok dulu trus yang di dalam ngumpet dulu baru lah yang di luar bisa masuk. Seru jg seh kalo ingat masa2 itu hehhehee.Karena ngeliatin ibu2 yang lain mompa pake tangan, gw memutuskan untuk belajar jg pake tangan supaya gak ribet bawa2 pompa dan cuci2 segala. Pertama2 seh pegel banget deh tapi lama2 biasa dan berasa lebih enak pake tangan. Jadi pompa gw tinggalin di rumah. Awal2 jg mompa masih ke botol Medela yang gede mulutnya, lama2 langsung ke botol kaca hehhehe.

Selama gw kerja, ASIP nya dikasihin pake botol abisnya suster gw gak sanggup kasih pake sendok katanya banyak yg tumpah. Gw ngalah deh sambil berdoa semoga si Adel gak bingung puting dan tetep mau nyusu ama gw. Awal2 pake dot, Adel nolak loh sampe2 gw bingung deh. Gw sampe googling2 nyari dot yg menyerupai nipple. Segala jenis dot gw beli dan cobai ke Adel. Akhirnya ada jg yang cocok jadi gw gak kuatir lagi deh ninggalin dia.

Gw jg udah pernah ngerasain mompa di rumah sakit pas Papa gw lagi dirawat di Husada. Pas saat itu, gw mompa nya pindah2 karena Papa kan di ICCU jadi kita nungguinnya di hall gede gt kan. Jadi gw harus bergerilya nyari ruangan kosong trus nitipin ASIP nya ke kulkas. Sampe2 suster di sana hafal sama gw gara2 ASI ini hehhehhe.

Trus karena gak lama Papa gw meninggal, gw jg pernah ngerasain mompa di rumah duka. Kalo ini masih mendingan seh, karena kan ada ruangan buat istirahatnya jadi gw bs mompa disana dan ada kulkas jg buat naroh ASIP nya.

Masuk tahun kedua gw nyusuin, gw mulai kurangin frekuensi mompa di kantor jadi 3x. Karena stok di freezer jg masih banyak jadi gw berpikir harus pelan2 dikurangin jg. Selain itu Adel minumnya jg udah gak sebanyak dulu karena dia jg udah makan macam2 kan. Trus sabtu minggu gw jg udah mulai gak mompa di rumah.

Pelan2 stok ASIP gw berkurang sampe akhirnya gak perlu lagi pake freezer khusus. Freezer nya akhirnya gw bersihin dan cabut listriknya. Pas Adel 18 bulan, gw mulai coba kasih dia susu tambahan. Selama ini paling dia makan yoghurt dan keju aja seh belum pernah dikasih susu. Gw pertama2 beliin Susu Ultra dari yang plain, coklat , stroberi dia gak mau. Dia minum seh kalo disendokin tapi sambil marah2 gt hehehhehe. Lucu jg deh kalo denger cerita sus gw. Katanya kalo dikasih susu itu, dia langsung teriak mama mama gt. Walaupun dicampur ASIP , dia jg masih berasa. Akhirnya gw coba2 beli susu yang lain. Ketemu deh susu bendera yang rasa coklat. Dia mau minum yang itu tanpa protes. Tapi minum nya jg masih disendokin seh hehehhe. Oh ya, Adel gak mau ngedot lagi dari umur 9 bulan setelah sakit. Jadi sejak itu minum susu nya disendokin deh.

Setelah dia minum susu tambahan itu, gw kurangin lagi mompa di kantor jadi 2x terus jadi 1x, sampe akhirnya awal bulan ini gw berhenti mompa. Jadi sekarang kalo pas gw kerja, Adel hanya minum susu bendera aja 2x , pagi dan sore. Nyusu ke gw hanya pas gw ada di rumah aja. Udah beberapa bulan ini seh gw udah sounding ke Adel, kalo udah gede jadi harusnya udah gak nyusu lagi hehhehe. Dia bs jawab iya seh tapi tetep aja minta nenen hahhahahah. Ceritanya udah mau gw sapih pelan2. Semoga sukses deh penyapihan Adel hehhehe.

Gw gak nyangka jg seh bisa nyusuin sampe selama ini. Apalagi di awal2 nyusuin itu, banyak pihak yang meragukan kalo gw bisa kasih ASI aja tanpa susu tambahan. Tapi gw belajar kalo emang nyusuin itu adalah kerja sama banyak pihak terutama suami yah. Karena awal2 itu berat sekali, kalo gak ada dukungan dari suami, teman , sodara de el el, kayaknya gw jg gak bakalan berhasil lewatin masa2 itu. Dan gw jg bukan yang tipe produksinya berlebihan sampe surplus makanya kalo ditanya orang ASI nya banyak yah, gw jawab cukup aja seh buat anak gw. Trus buat working mum, kunci sukses nya jg di disiplin mompa dan jg stok ASIP sejak dini. Gw bersyukur bisa mendapatkan kesempatan untuk nyusuin Adel sampai saat ini. Momen nyusuin itu emang selalu bikin kangen, momen liat2 sama Adel, trus dia isengin rambut gw lah, cemek2 muka hehhehehhe. Semoga bs mengulangi kebersamaan yang indah ini dengan adik nya Adel nanti hahhahahah.

Happy Family

Iklan