Cerita Macam-macam

Kali ini mau cerita ngalor ngidul aja hehhehe. Kebetulan minggu lalu ada kejadian yang gak biasa tapi gak berhubungan langsung ama gw sih. Seperti biasa hari Senin itu gw pulang ke rumah naik bis feeder perumahan. Jalanan yah agak macet2 dikit tapi pas udah di tol sih lancar. Bis agak penuh dan ada 1 ibu2 yang berdiri. Tiba2 sebelum sampai Jatibening , ibu2 itu teriak nanya ada yang punya minyak angin gak. Gw pikir ada yang mau muntah mgk karena supirnya bawa bis nya ajrut2an gt. Tau2 yang duduk di bangku kedua dari depan berdiri memberikan space ke ibu2 yang duduk dekat jendela. Trus ibu2 yang lain sambil pijat2 ibu2 yang sakit itu. Ada satu bapak2 yang tadinya duduk di bangku itu berdiri agak ke belakang dekat dengan bangku gw. Jadi gw nanya ibu itu kenapa. Ternyata katanya tangannya kaku. Bapak2 itu taunya tiba2 ibu2 itu nangis jadi bapak2 itu minta ibu2 yang di tengah ngecek takutnya kenapa gt. Pas ibu2 yang di tengah pegang tangan ibu2 yang d pojok itu tangannya kaku katanya. Jadi nangis karena shock kali yah kok tiba2 tangannya kaku.

Gw juga bingung itu sakit apa yah kok tiba2 bisa kaku gt. Bapak2 yg itu bilang mungkin kena AC ke kepala dan lagi puasa. Tapi masa sampe segitunya yah. Ada bapak2 yang lain inisiatif telpon ke suami ibu itu. Disepakati ketemu di RS Hermina GW soalnya kan yang paling dekat sama tujuan kita. Sepanjang perjalanan ibu2 itu dipijat2 sama ibu2 yang lain. Begitu keluar tol Tambun langsung bis diminta menuju RS Hermina. Sampe sana, karena bis gak bisa masuk ke area RS, awalnya supir bis udah turun minta satpam ambil tandu gt supaya bisa bawa ibu2 itu. Eh tuh satpam bengong2 gak jelas gt, lama gak ada respon cuman mondar mandir aja. Gak biasa ada gawat darurat kali ya. Jadi kenek bis langsung gendong ibu2 itu. Kuat juga yah hehhehe. Sampe sekarang gw gak tau sih ibu2 itu sakit apa. Semoga baik2 aja. Kalo stroke mungkin gak sih gejalanya gt? Sekarang ini banyak orang2 masih muda udah kena serangan jantung, stroke gt. Jadi harus jaga kesehatan dan jaga makan deh. Soalnya polusi sekarang juga makin parah.

Kemudian hari Jumat kemarin ada kejadiah heboh juga. Di tanah kosong dekat rumah gw ditemukan mayat perempuan. Gila banget deh. Pas gw baru turun dari bis , gw liat kok rame amat orang berdiri dekat kali depan rumah gw. Trus ada mobil jenazah dan mobil polisi. Gw tanya ibu2 yang pada berdiri disana, ternyata katanya ada mayat di dekat menara di tanah kosong itu. Kira 500m dari pinggir jalan kayaknya. Dan mayatnya udah busuk katanya, mukanya dah rusak. Mukanya ditutupin selendang gt katanya dan gak pake baju. Gw sih cuman denger dari satpam aja. Serem banget deh ada kejadian kayak gini. Identitasnya juga belum jelas siapa itu. Mgk dibunuh di tempat lain dan dibuang disana. Soalnya emang tanah kosongnya luas dan rumputnya lumayan tinggi. Paling yang lewat sana orang2 sekitar perumahan yang pada kerja di GW atau yang pada nyari rumput buat kambing. Mudah2an gak ada kejadian horor kayak gini lagi deh. May she rest in peace as well.

 

Iklan

Hidup = kelas RPM

Sejak bergabung di Fitness First, gw sering ikutan kelas RPM. Gw ikutan yang kelas pagi jam 7, jadi dari rumah naik bis yang pertama biar bisa keburu ikutan kelas ini. Senengnya ikut kelas ini karena bisa berkeringat banyak banget, jadi kalori yang terbuang juga lumayan deh. Udah gt ada bonus instrukturnya ganteng hahhahaha. Kelas RPM ini biasanya terbagi jadi 7 track. Trak2 awal masih pemanasan, tengah2 baru deh mulai seru, diakhiri dengan yang santai2 juga.

Pas awal2 pemanasan, kita gowes sepedanya juga masih santai, belum ada tekanan sama sekali. Kalo kata instrukturnya “light & easy”, biar badan gak kaget jadi pelan2 dulu. Baru masuk track 2, mulai ditambah tekanannya pada sepeda, knob nya mulai diputar searah jarum jam. Pelan2 mulai berasa di otot2 besar kita. Terkadang kita harus melakukan “standing climb” jadi genjot sepedanya dengan cara berdiri supaya bisa nanjak ke atas. Mulai deh keringat bercucuran banget. Tapi itulah yang harus kita lakukan untuk mendapatkan tubuh yang sehat. Sering pada saat tekanan udah kuat banget, rasanya mau nyerah aja dengan cara memutar knob ke arah berlawanan dengan jarum jam. Gak ada yang larang juga kan. Tapi rasanya kalo kayak gitu , gak ada tantangannya. Pengen tau kan seberapa sih limit kita. Tapi setelah tanjakan biasanya kan pasti ada turunan dimana kita bisa ambil nafas dan bersiap untuk tanjakan berikutnya.

Gw merasa hidup juga seperti itu yah. Tanjakan itu seperti problem dalam hidup yang harus kita atasi bukannya dihindari. Setelah melewati tanjakan itu, rasanya akan ada perasaan lega dan bangga. Diharapkan dalam hidup juga kita gak mudah menyerah di tengah jalan. HARUS bisa sampai garis finish, biar bisa merasakan REWARD nya.

Seperti tulisan di dinding FF : “Winners Never Quit, Quitters Never Win”

Insiden di Dapur

Hari Jumat minggu lalu ada insiden mengerikan di rumah kita. Gw pas dikasih tau kali gw sampe lemes deh denger beritanya. Jadi ceritanya siang2 jam 2 gt, sus dan Adel lagi di loteng pas pembantu harian gw lagi ngegosok baju. Seperti biasa Adel emang suka main bareng si mbak katanya kalo dia lg ngegosok. Tiba2 sus dan mbak denger suara seperti orang sedang nge-las. Mereka turunlah ke bawah untuk ngecek dan karena gak nemuin apa2 , mereka pikir itu suara dari tetangga kali. Mgk ada yang lagi renovasi atau apalah. Mereka naik lagi ke atas , eh gak lama tercium bau gosong. Pas mereka ke dapur, ada api di sana. Microwave nya kebakar dan karena di atas microwave ditutupin taplak plastik dan ada piring2 plastik dan segala macam diatasnya, apinya makin gede ke atas. Microwave ditaroh di ujung dapur dekat dengan tempat cuci piring. Di area itu kebetulan langit2nya sampe ke lantai atas.

Paniklah mereka berdua. Sus suruh mbak panggil satpam di depan, eh ternyata gak ada di pos (ampun deh, pas dibutuhkan mereka malah gak tau kemana). Untungnya sus masih bisa mikir, dia suruh mbak matiin listriknya dulu. Trus dia siram2 apinya. Untungnya juga lokasi kebakaran sangat dekat dengan sumber air (kran air). Sementara Adel teriak2 suruh sus nya menjauh dari api. Akhirnya api padam juga dan meninggalkan bekas hitam di tembok dapur. Bagian atas microwave juga udah gak jelas bentuknya, ada sisa2 lelehan plastik. Sus langsung telpon ke toko untuk cari laki gw , mau laporan ceritanya. Pas hari itu kebetulan laki gw lagi ke Jakarta liat pameran. Jadi MIL yang terima, dia sempet lemes juga denger ceritanya. Katanya sampe keringat dingin.

MIL gw telpon laki gw nanya apa kemaren itu bikin kue pake microwave. Laki gw emang kemarennya bikin kue lapis surabaya tapi pake oven tangkring itu, gak pernah pake microwave. Jadi sebenernya microwavenya juga gak dalam posisi dicolok kabel listriknya. Tapi pas di atas microwave kan ada colokan dan disana ada dicolok alat yang katanya bisa buat menghemat biaya listrik. Ini yang pasang MIL gw. Sepertinya alat ini yang kepanasan dan kemudian menimbulkan percikan api. Gw denger berita itu langsung buru2 mau pulang aja, bawaannya gak tenang sampe liat kondisi rumah gimana. Gw sama laki gw akhirnya barengan pulang. Sampe rumah ternyata ada beberapa bagian rumah yang listriknya gak nyala. Mau panggil tukang listrik tapi bisanya besoknya katanya. Akhirnya pas suaminya ipar gw pulang, dia coba liat dan benerin sendiri. Kebetulan dia dulu STM jadi sedikit banyak tau lah yah. Akhirnya dibenerin ama dia , listriknya udah normal lagi.

Pas gw baru sampe rumah, Adel udah langsung laporan “Mama, ada kebakaran” dan dia langsung ajak gw ke dapur buat liat TKP nya hehhehe. Setelah itu dia beberapa kali cerita soal api ini. Dan kayaknya dia sempet takut ama api. Cuman gw bilang kalo api nya kecil buat masak gpp, jangan sampe jadi besar aja seperti kejadian kemarin.

Thanks God, kejadiannya pas ada orang di rumah. Thanks God, kita semua masih dilindungi-Nya.

Salah Siapa?

Pagi ini seperti biasa gw naik bis feeder perumahan. Ternyata yang biasanya ada 3 bis jadi cuman ada 2 bis karena supir bis yang satunya harus pulang kampung karena ada keluarganya yang meninggal. Mgk karena terlalu mepet jadi gak sempat untuk cari supir pengganti. Gw dah mikir pasti rame neh bis nya tapi karena gw udah naik dari pemberhentian pertama jadi dijamin pasti dapat tempat duduk. Bis mulai jalan untuk muter perumahan sekitar jam 5:45. Trus naiklah Ibu M sebelumnya sudah ada Ibu L dan Ibu N. Ibu L dan Ibu N ini duduknya sederetan sama gw. Gw di yang 2 kursi sedangkan mereka di yang 3 kursi. Ibu M akhirnya duduk di samping gw. Sambil duduk dia bilang ke Ibu N kalo Ibu R minta di-take-in tempat , dia nunggu di deket pintu tol. Disinilah masalah mulai muncul karena kan rame tuh jadi banyak yang gak dapat tempat duduk. Sedangkan ada satu kursi kosong yang gak boleh ditempatin karena Ibu N bilang ada orangnya.

Ada satu ibu2 yang tidak suka dengan hal ini dan dia langsung tegur Ibu N. Dia bilang gak boleh gt dong , gak ada etikanya, beragama gak seh, dosa lah bla bla bla. Ibu N gak seneng dong digituin. Dia mulai merepet bilang kalo ini kan fasilitas perumahan jadi dia merasa sah2 saja bila orang perumahan reserve tempat seperti itu walaupun naiknya belakangan. Pusing deh dengernya mereka berdua ribut mulut gt. Pas Ibu R naik , ibu ini gak kasih dia duduk. Ibu ini malah pindah ke deretan Ibu N dan Ibu L dan nyuruh orang yang berdiri duduk di tempat duduk dia sebelumnya yang notabene pas di belakang deretan kursi Ibu N. Sepanjang jalan mereka berdebat terus, gw sampe gak bs bobo heheheh. Padahal biasanya gw di bis itu bobo untuk nutupin kekurangan waktu tidur gw hehehhe.

Ujung2nya para penghuni perumahan yang suka naik bis katanya akan ke kantor management hari Sabtu ini untuk protes. Jadi mereka punya BB group untuk orang2 yang sering naik bis, karena gw gak pake BB yah gak bs ikutan hehehhe. Menurut gw seh percuma juga lah protes. Management kan juga kerjasama dengan operator bis nya. Operator pasti mau untung dong. Mana mgk mereka mau khusus angkut penghuni perumahan doang. Emang ada jaminan bis nya penuh kalo dikhususin gt. Dan gw emang dari dulu gak suka kalo ada yang reserve2 tempat gt. Siapa yang duluan naik yah dia yang berhak duduk dong. Lah emang bayarnya juga sama. Emangnya penghuni perumahan bayar lebih apa sehingga diistimewakan. Kalo gak ada orang luar perumahan yang naik juga gw yakin bis nya gak bakalan ditambah jadi 3 kayak sekarang. Gw aja bangun pagian supaya bisa naik dari ujung dan dapat tempat yang enak. Kalo sampe telat dan gak dapet tempat duduk, menurut gw seh itu udah konsekuensi yah. Ada sebab ada akibatnya juga. Itu seh menurut gw. Gara2 urusan kayak gini, gw jadi gak bs tidur nyenyak di bis deh hehehhee. Mudah2an besok gak ada drama kayak gini lagi deh, gw kan cinta damai hehehhee.

Little Miss Choosy

Ini julukan gw buat Adel. Adel tuh fussy banget kalo soal per-toilet-an. Maunya yang bersih dan klosetnya duduk. Kalo lagi jalan2 di mal seh gpp yah gampang nyarinya. Tapi kalo kayak lg pergi ke Bogor kayak waktu liburan lebaran kemaren jadinya ribet deh. Kita ke Bogor kan dalam rangka nemenin Auntie nya si Adel beli kulit dari suppliernya. Rumah suppliernya tuh bukan di Bogor kota nya, jadi masih kurang lebih 20 menit dari daerah Pajajaran situ. Daerahnya namanya Ciomas. Dalam perjalanan kesana tuh tiba2 Adel bilang dia sakit perut. Gw langsung deg2an pas dia bilang gt. Soalnya kan bingung nyari toilet yg kloset duduk di daerah sana. Eh taunya bener aja gak ada. Pas ketemu mini market kita tanyain ada toilet gak. Rata2 ada tapi kloset jongkok. Gw tanya ke Adel mau gak yang jongkok, eh dia jawab duduk aja. Waduh mabok deh kalo gt hehhehe. Sampe2 Papanya tuh nanya ke satu rumah yang dijadikan kantor yang keliatan agak bagus dan ternyata klosetnya jg jongkok.

Auntie nya juga nanyain ke suppliernya apakah di rumahnya toiletnya duduk atau jongkok. Ternyata jongkok jg. Haiya gimana neh. Tapi Uncle nya Adel akhirnya bilang ya udah kita ke rumahnya supplier nya dulu aja nanti coba dibujuk2 supaya mau di kloset jongkok sambil si Auntie transaksi kan. Oke deh kalo gt langsung aja kita ke sana. Sampe di rumahnya, si Adel gak ribut tuh sakit perut. Malahan tuh anak liat ada kue keju di meja jadi pengen. Gw suruh dia minta ama bapaknya. Biasanya dia kan berani tuh. Di restoran aja kalo mau sendok atau apa lah , dia bisa bilang ke pelayannya. Eh kali ini dia malu2 gt, dia suruh2 gw. Bapaknya kebetulan denger dan mempersilakan Adel buat nyomot hehhehe. Akhirnya ambil 1 dan keterusan yang berikut2nya. Gak tau deh abis ampe berapa potong. Ada kue coklat jg dan dia sempet nyomot tapi akhirnya dikasih ke gw karena dia gak doyan.

Papanya Adel sampe bingung, nih anak katanya tadi sakit perut tapi kok sekarang malah asyik ngunyah. Kalo kita kayaknya udah gak kepengenan buat makan hahahhaha. Pokoknya selama si Auntie milih2 kulit, Adel asyik aja ngunyah kue keju nya. Katanya enak hahahahhahha. Setelah transaksi selesai, kita pamitan ke bapaknya. Rencananya mau ke arah Bogor kota nya buat makan siang. Nah di perjalanan ini, Adel ribut lagi sakit perut. Akhirnya pas liat ada dealer Suzuki kita putusin untuk mampir. Pas masuk ke dalam ternyata toiletnya agak kotor ya trus remang2 gt. Ngeliat gt si Adel cuman mau pipis doang. Waduh bener2 milih banget nih anak.

Akhirnya terusin aja perjalanan sampe ke restoran deh. Di mobil Adel nyender aja ama gw trus masih sempet2nya makan anggur hahhaha. Sampe restoran buru2 bawa ke toilet. Untungnya toiletnya bersih dan klosetnya duduk, ada semprotan juga. Akhir2 ini kebiasaan Adel kalo ke toilet umum pasti nanyain, ada tissue gak, ada tempat sampah gak, ada semprotan gak, semuanya deh ditanyain. Disini akhirnya bisa juga deh pup. Dia lega, papa mamanya juga lega hahhahah. Sejak jadi mama emang masalah ke belakang ini kadang suka bikin stress hahhahaha.

CSR

Kali ini mau cerita soal program CSR nya kantor gw. Salah satu programnya adalah program orang tua asuh bekerjasama dengan GNOTA. Selain perusahaan kontribusi, dari karyawan juga bisa ikutan. Dari awal diadakan (3 tahun yang lalu), gw udah ikutan, cuman belum pernah ketemu sama anak asuh nya. Tahun lalu juga diadakan kunjungan dan gw udah daftar buat ikutan karena kantor cuman sewa bis kecil jadi hanya muat sekitar 25 orang. Pas hari H nya gw gak bisa ikutan karena alasan yang gw juga udah lupa kenapa hahhaha. Nah kebetulan tahun ini diadakan lagi, pas tanggal 27 Juli 2011. Gw buru2 daftar karena penasaran juga pengen ketemu anak2 asuh. Dan untungnya dapet juga jatah nya hehhehe.

Dua hari sebelum hari H, udah dikirimin email lagi soal susunan acara nya. Jadi kumpul di parkiran gedung jam 8.45, trus jam 9 akan berangkat menuju Cilincing. Trus ada dress code nya, atasan putih, bawahan terserah. Wah atasan putih polos kayaknya gw gak ada, tapi adanya kemeja putih tapi ada garis2 nya hehhehe, ya gpp deh pake itu aja.

Pas hari H nya, gw dah turun jam 8.45, eh taunya gw samperin ke bis nya masih sepi, belum ada orang. Ya udah gw naik lagi deh ke  lantai 4. Gak lama trus di SMS sama panitianya, kalo bis nya ada di samping gedung. Baru lah gw turun lagi ke bawah. Sampe bawah, orangnya belum banyak, paling hanya 4 orang. Seperti biasa, orang Indo jam nya jam karet hehhehehe. Jam 9 lwt baru berdatangan satu per satu. Akhirnya setelah lengkap baru kita berangkat menuju Cilincing lewat tol JORR. Lama juga perjalanan dari Gatot Subroto , sekitar 1 jam yah, jadi jam 10:30 baru sampai di SDN nya.

Sampai di lokasi, bis parkir di seberang sekolah, kayaknya kantor polisi deh , gw gak gt perhatiin juga hehhehe. Soalnya udah keburu kaget ngeliat sambutan di SDN nya. Jadi di depan sekolahnya udah berdiri banyak anak2 SD, trus ada yang pake baju adat kayak Ibu Kartini gt hehhehehe. Gw sama sekali gak menyangka akan heboh gt penyambutannya. Kita rame2 nyebrang trus mulailah anak2 itu marching band gt. Trus Head of HR kita sebagai kepala rombongan langsung dikalungin bunga hahahhaha. Gw berasa kayak ikut rombongan gubernur aja. Sambutannya meriah sekali. Berasa kayak lamaran juga cuman kurang roti buaya aja. Eh tapi ada yang nyeletuk, jangan2 roti buaya nya ada di dalam kelas hahahhahah.

Trus sambil diiringin marching band, kita diarak2 ke dalam sekolah menuju ke lapangannya. Jadi di samping kita ada anak2 yang nari2 gt deh sambil kita jalan. Sampai di lapangan, kita diminta untuk nonton performance dari anak2 SDN. Ada yang marching band lalu taekwondo. Setelah itu kita dipersilahkan masuk ke ruang kelas. Di dalam ruang kelas itulah , acara intinya akan dilangsungkan. Seperti biasa ada sambutan dari kepala sekolah, trus dari perwakilan kantor gw, lalu penyerahan sumbangan secara simbolis dan ramah tamah dengan anak2 asuh. Ada satu kalimat dari kepala sekolahnya yang menurut gw bagus untuk diingat. Beliau mengutip ayat Quran, intinya seh kalau kita menyisihkan uang kita untuk menyumbang, harta kita bukan berkurang tapi malah bertambah, karena matematika Tuhan bukan seperti matematika yang kita tahu. Setuju banget ama Ibu itu, emang kalo berdana kita gak perlu takut kekurangan.

Jadi kantor gw punya 1000 anak asuh, yang didukung sama karyawan2nya jg. Gw jg dipertemukan sama anak2 asuh gw, yang masih kecil2, baru pada kelas 1/2 SD. Pada malu2 cium tangan gw hehehhehe. Di antara temen2 yang datang, gw yang anak asuhnya paling banyak, yaitu 5 orang. Sampe2 pas foto bareng, gw diledekin katanya anaknya banyak banget, sama yang di rumah jadi 6 orang hahahhahaa.

Sebenernya gw pengen bawain bingkisan pas ketemu anak2 asuh ini, cuman bodohnya gw tuh lupa total anak asuh gw berapa dan cewek atau cowok yah hehhe. Jadinya gw gak bawa apa2, sayang sekali. Lain kali deh pas ada acara kunjungan kayak gini lagi, gw harus persiapkan lebih baik lagi. Pas acara kemaren juga kantor gw sumbang alat2 olahraga ke masing2 sekolah. Jadi anak2 asuhnya itu tersebar di beberapa SDN di Cilincing.

Ada temen gw yang punya 2 anak asuh dan dua2nya itu cewek. Dia bawain bingkisan dan salah satu isinya adalah botol minum. Mereka heran kok dikasih itu. Sedangkan menurut temen gw kan biasanya anak2 sekolah suka bawa botol minum kan, begitu juga anak2nya di rumah. Ternyata mereka gak mengenal konsep seperti itu hehheheh. Trus temen gw bilang mulai besok bawa air minum dari rumah di dalam botol itu yah, jangan jajan minuman yang berwarna mengerikan itu hehhehe. Kan biasanya suka banyak tuh yang jual jajanan gak jelas di depan sekolah. Kemaren itu gw liat didepannya emang banyak yang jualan gorengan sosis yang warnanya gonjreng banget de el el. Jaman sekarang serem deh jajanan anak tuh banyak pake bahan2 yang berbahaya sedangkan pemerintah gak ada tindakannya.

Untuk jadi orang tua asuh di GNOTA ini sebenernya biaya nya gak mahal loh, Untuk 1 anak SD, per tahun nya hanya perlu keluarin dana 80.000 saja. Bukannya gw sombong, tapi jaman sekarang uang segitu biasanya abis dalam sekejap pas kita pergi ke mall. Sedangkan buat mereka, itu berarti banget untuk melanjutkan pendidikan mereka. Kebanyakan dari anak2 asuh di Cilincing itu, latar belakang orang tua nya adalah nelayan. Tanpa bantuan kita, sepertinya emang sulit buat lanjutin pendidikan. Tanpa pendidikan, mereka akan end up seperti orang tua nya. Jadi seperti lingkaran setan , satu2nya cara untuk memutus lingkaran itu adalah dengan pendidikan. Semoga kontribusi kita ini bisa bermanfaat buat anak2 itu. Dan semoga program ini terus berlanjut.

Anak-anak Asuh NSN

Ketemu Teman2 Lama

Minggu ini, hari Sabtu dan Minggu agendanya sama2 ketemu teman2 lama. Hari sabtu nya ketemu sama housemate pas kuliah di KL. Kalo hari minggunya ketemu sama temen2 dari kantor lama. Waktu gw kuliah di KL dulu, gw tinggal di apartemen namanya SPB Towers, di unit 8A. Satu unit apartemen ada 4 kamar, ini apartemen jaman dulu jadi gede. 4 kamar nya ada yang Master (isi 4 orang, ini pake ranjang susun dan controller AC nya ada disini, karena AC nya sentral), trus ada 2 kamar yang Double (isi 2 orang) dan 1 kamar Single. Gw dulu tinggalnya di yang double. Roommate gw orang indo jg, namanya Diana. Yang di kamar double yang satu lagi isinya orang Sabah namanya Weiwan. Nah dia ini yang kemaren gw ketemu. Ceritanya dia sekarang kerja di bagian legal di suatu perusahaan yang invest di Indonesia. Jadi dia sering bolak balik ke Jakarta untuk business trip. Kebetulan kemaren itu dia ke Jakarta dan ada waktu luang buat ketemuan sama kita.

Dia tiba di Jakarta hari Kamis malam, sempet ditemenin sama Santy adik gw ke GI karena dia nginepnya di Hotel Nikko, deketnya yah ke GI kan. Kemudian hari Jumat full untuk meeting, malamnya dinner bareng Santy lagi. Si Weiwan ini demen batik jg, jadi dia ada beli kain batik sama Santy. Trus Sabtu nya diajak ke Thamrin City buat liat2 batik lagi. Karena di Thamrin City kan pusat penjualan batik jadi disana banyak sekali batik. Puas deh dia liat2 disana. Abis dari sana, kita balik dulu ke hotelnya, dia beres2 lalu kita ke daerah Pluit untuk lunch di Warung Bu Kris. Disana Diana sama Clara dah nunggu. Oh yah Clara ini juga housemate kita pas di KL, dia stay di kamar Master. Pertimbangannya makan disana karena deket sama Airport. Pengalaman gw sama temen2 gw yg orang luar, semuanya pada khawatir telat sampe ke airport mengingat kemacetan Jakarta yang gile banget. Jadi dia pengen buru2 sampe di airport. Dia sampe maunya nyamep di airport jam 3 loh awalnya, padahal pesawatnya jam 7 !!

Trus kita bilang itu seh kepagian lah, jam 4 lah berangkat sampe airport jam 5. Udah pas kan, 2 jam dimuka. Akhirnya dia mau juga. Jadi kita ngobrol2 disana sampe jam 4 lalu dia dianterin sama Diana dan Clara ke airport. Ternyata agak macet arah kesana. Jadilah sampe di airport nya pas2an jam 5. Si Weiwan dalam hatinya dah deg2an kali hahhahhaha. Tapi sialnya pesawat dia delay sampe jam 8. Kasian juga dia nunggu lama di airport kan.

Dia sekarang jadi kurus dan langsing. Dulu juga gak gemuk seh. Dia cerita dia ikut programnya N*Skin selama 3 bulan. Gw jg belum tau lebih detil seh isinya apa. Cuman tau harganya , 13 juta untuk program 3 minggu itu. Gw sampe kaget dengernya hahahhaa. Tapi dia bilang ini worthed , karena setelah 3 bulan, kan dah gak ikutin lagi tuh program, gak makan suplemen de el el, berat badannya tetap, tidak regain lagi. Dia udah coba macam2 produk dari H**balife, M**ilea, de el el. Semuanya tuh begitu dia selesai gak pakai produknya, berat badannya akan balik lagi. Jadi kayak ketergantungan gt. Gw pengen nyoba jg seh tapi nanti deh kalo setelah anak kedua hahahhaha. Masih lama seh berarti wakkakakakka. Dia sampe bawa2 weight management machine gt. Jadi kayak timbangan digital tapi bs itung body fat, body mass, body age, de el el.

Gw sama laki gw sempet ditimbang dan ternyata kita berdua tergolong overweight menurut ukuran nya N*Skin ini hahhahah. Trus body age kita jg diatas umur kita yang sebenernya, ini seh karena body fat kita diatas body mass makanya katanya badan kita kerja lebih keras. Yah berarti kita harus lebih jaga makan trus sama olahraga lebih rutin lagi. Sekarang seh tiap pagi kita berdua makan oatmeal. Gw sebelum berangkat kantor selalu buatin oatmeal untuk laki gw. Untungnya dia mau makan walaupun syaratnya gw yang buatin hahahha. Padahal itu buatnya gampang banget. Laki gw jg tipe yang makannya banyakan daging aja, sayur gak suka makan kecuali kalo makan di restoran, aneh banget kalo sayur di rumah dia gak mau makan. Trus kalo buah harus dikupasin. Makanya gw biasain Adel dari kecil makan sayur dan buah. Soalnya gw emang terbiasa makan sayur dan buah dari kecil. Bokap gw dulu bawel banget suruh anak2nya makan sayur dan buah jadi sampe besar udah terbiasa.

Trus hari minggunya janjian sama teman2 dari kantor lama. Udah lama banget gak ketemu sejak resign dan kemudian kantornya dibubarin hahahhaha. Yang arrange seh gw dan kemaren yang dateng ada 7 orang, lumayan lah. Kita ketemuan di Senayan City di Urb*n Kitchen. Janjinya jam 12 tapi seperti biasa pada ngaret. Padahal gw dah jalan dari rumah nyokap jam stgh 12. Gw pergi sendiri gak nungguin laki gw jemput. Jadi Adel dan sus nya gw titipin ama nyokap n adek2 gw hehhehe. Ceritanya single untuk beberapa jam lah. Ternyata pas tgl itu NU ulang tahun jadi daerah Senayan rada macet karena bus2 rombongan pada parkir d jalur lambat. Jadi temen gw ada yg kejebak macet jg. Hampir jam 2 baru lengkap deh. Kita ngobrol2 nostalgia ttg masa lalu sampe jam 4, gak berasa soalnya seru aja yah ingat2 yang lucu2 dulu. Gw jg terpaksa pulang soalnya udah dijemput hehhehe. Lain kali mau arrange lagi tapi katanya karaoke aja hahhaha.