Adel di Opname

Bulan ini Adel sempat di opname selama 6 hari di rumah sakit karena gejala typhus. Jadi dimulai dari hari Selasa, 2 minggu lalu, siang-siang gitu Papanya telpon gw pas di kantor. Dia bilang Adel panas badannya trus sempat muntah. Gw kaget juga karena paginya masih biasa aja pas berangkat sekolah. Ya gw pikir demam biasa aja, jadi ya kasihin tempra aja. Pas gw pulang kantor Adel juga keliatan lemes gitu, makan sore juga gak seperti biasanya katanya.

Hari rabu karena masih demam dan Adel mengeluh sakit perutnya serta pusing, kita bawa ke dokter langganan di Hermina. Menurut dokter, perutnya agak kembung, beberapa bulan lalu juga pernah kayak gini cuman hari ketiga sudah sembuh jadi waktu itu hanya karena virus aja. Harapan gw kali ini juga penyebabnya virus jadi cuman dibekalin vitamin aja buat stamina tubuh sama sekalian dikasih surat pengantar cek darah ke lab kalau sampai hari ketiga masih demam.

Ternyata kali ini demamnya gak turun-turun, jadi kalau dikasih tempra yaa demam turun tapi trus naik lagi terutama sore-sore yaa. Papanya udah takut aja typhus karena gejalanya kok mirip-mirip gitu. Ya udah begitu panas udah 3 hari langsung bawa buat cek darah. Nunggu hasilnya pulang dulu ke rumah. Papanya ambil hasilnya trus fotoin dan gw BBM ke dokter buat konsultasi mengenai hasil pemeriksaan lab.

Dokter bilang kalau dari hasil lab ada indikasi typhus trus karena demam gak turun-turun jadi kalau mau lebih intensif dan menghindari dehidrasi yaa disarankan opname. Jadi yaa gw telpon Papanya ngabarin soal ini trus Papanya buru-buru pulang ke rumah buat anterin ke rumah sakit. Adelnya saat itu yaa udah lemes gitu, seharian kerjaannya tidur ajaa, makan dan minum yaa dikit-dikit dan lidahya juga kotor gitu, banyak putih-putihnyaa. Begitu dikasih tau mau nginep di rumah sakit, dia langsung nangis gak mau katanyaa. Oh yaa pas ambil darah juga dia nangis tapi bukan tipe anak yang berontak gitu. Cuman nangis ajaa sebelum jarumnya nusuk juga udah mulai nangisnyaa. Kasian bener lihatinnyaa, pengennya kalau bisa digantiin ajaa deh. Sambil pangku dia sambil peluk dia trus ditusuk deh buat ambil darahnyaa.

Abis jelasin kenapa harus opname yaa langsung ke rumah sakit, kebetulan dekat sama rumah, cuman 5 menit aja kalau naik mobil. Sampai disana, harus ke IGD dulu ternyata. Disana ketemu dokter umum kasih liat hasil lab trus diinfus. Pas diinfus ini juga nangis lagi, kasiann Adel. Dia juga kan tipe anaknya mellow gitu, jadi biarpun udah lewat mukanya masih keliatan sedih dan jadi takut kalau ada suster yang nyamperin dia. Selalu minta gw temenin kalau ada yang nyamperin untuk ukur suhu badannya atau kasih obat.

PhotoGrid_1418302541923

Selama 6 hari di opname, kalau pagi sampai sore gw yang jaga, malamnya giliran Papanya soalnya kan malam-malam gw masih harus nyusuin Reno. Hari ke 4 dong, itu infus harus dipindahin dari tangan kiri ke kanan, nangis lagi deh. Papanya gak tega jadinya bilang ke suster suruh tunggu gw datang dulu baru pindahin infus, hiksss. Tapi syukurlah hari ke 5 sudah gak demam lagi, mual dan pusing juga sudah gak ada. Awal-awal di rumah sakit sore-sore itu masih aja demam ditambah pusing dan mual. Adel juga gak begitu suka makanan rumah sakit jadi gw bawain nasi haiman bikinan rumah buat dia makan dikit-dikit. Minum juga harus ditawarin terus. Hari-hari pertama pupnya juga masih cair.

Waktu hari Senin diperiksa sama dokter lagi dan dibilang sudah bisa pulang besoknya , Adel langsung senang banget. Udah bosan juga kali yaa diinfus dan cuman bisa tiduran ajaa. Malam-malam pas dijenguk sama Popo dan Kukunya begini nih ekspresinya katanya, ketawa-ketawa terus.

At RS Hermina - Grand Wisata

Sekarang sih udah sehat-sehat di rumah dan sudah mulai liburan juga sekolahnya.

Dan waktu sakit itu dia sempat kepikiran acara tukar kado di sekolahnyaa. Untungnya masih sempat ikutan.

Sehat-sehat terus yaa cici Adel.

Iklan

Perdana Nonton Bioskop

IMG-20131202-00643

 

Sejak ada iklan film Frozen di Disney Junior, Adel selalu bilang mau nonton film itu. Trus kan gw tanya dong emang mau nonton di bioskop? Soalnya dia selama ini gak mau kalau diajak nonton di bioskop, takut dengan suaranya yang gede dan gelap. Gw jelasin filmnya hanya main di bioskop. Dia dengan semangat jawab kalau dia mau. Ya gw cari tau dulu kapan mainnya dan ternyata mulai 29 November 2013. Jadi udah bilang ke Papanya juga kalau Adel mau nonton film ini. Karena Sabtu-nya ada sepupu gw merit , kita ajak nontonnya ya hari Minggu deh. Di Bekasi baru main di Summarecon Mall.

Setelah makan siang di rumah barulah kita meluncur kesana, bertiga ajaa. Sampai mall, beli dulu tiketnya supaya bisa milih seat yang bagus. Udah gak sabar aja tuh dia mau nonton, padahal film nya masih jam stgh 3. Kita sampai sana jam 1, jadi abis beli tiket kita muter-muter dulu di mall. Pas jam 2 ngemil-ngemil dulu di foodcourt trus baru masuk ke teater nya.

Awalnyaa masih excited tuh dia nontonya, belakangan karena dia liat kok si Olaf, tokoh snowman-nya gak nongol-nongol, dia mulai gak sabaran. Dia nanya terus mana Frozen-nya hehehhe. Soalnya emang di iklan kan ditunjukinnya si snowman-nya ini. Ternyata dia bukan tokoh utama kan, jadi munculnya juga baru di tengah-tengah. Belakangan pas ada adegan monster saljunya, dia mulai ngajakin keluar. Ya gw bilang tunggu lah sampai selesai, sampai akhirnya dia gw pangku hehehhe.

Pas udah selesai filmnya, ditanyain bagus gak tadi filmnya? Jawabnya gak bagus hahahhaa. Mungkin dia gak nyaman dengan suaranya atau gimana yaa. Tapi udah gak tutup-tutup telinga sih, kalau dulu dia kan denger suara kencang pasti tutup telinga dan minta keluar. Ya udah kemajuan deh bisa nonton 1 film di bioskop. Semoga gak kapok nonton lagi hehehe soalnya Papa Mama nya suka nonton di bioskop.

Tulisan Adel

Kemarin sore tiba-tiba Adel nyodorin buku agendanya dia yang ada tulisan seperti ini :

1488226_10151840920463348_2052503484_n

Jadi sore itu dia minta dimasakin misoa pake kaldu ayam trus dia makan sendiri. Langsung laporan sama papa mama nya.

Kebetulan dia emang minta ulang tahun ke-5 nya dirayakan di mall 🙂 Permintaannya gak langsung kita penuhi, kita kasih challenge ke dia, kalau sebelum ulang tahunnya bisa makan dan mandi sendiri maka kita akan rayakan ulang tahunnya untuk pertama kalinya, ngundang temen-temennya. Mari kita lihat hasilnya gimana yaaa. So far kalau makan kadang-kadang dia sudah bisa makan sendiri, hanya kalau yang ada kuah dan lauknya itu masih kita siapin di sendok trus dia suap sendiri. Mandi nih kalau pagi-pagi abis bangun tidur dia sepertinya malas gitu mandi sendiri jadi ujung-ujungnya masih minta dimandiin mamanya hehehhe.

Adel’s Ballet Performance

Tanggal 12 Oktober yang lalu , tempat les ballet-nya Adel , Lirone Cantata mengadakan pertunjukan musikal. Jadi tempat les nya emang gak khusus ballet tapi ini sekolah musik juga. Anak-anak udah dari sebulan sebelumnya giat latihan, semakin dekat hari H nya semakin intensif latihannya. Trus seminggu sebelumnya juga diadakan gladi resik di tempat acaranya yaitu di Tiara Bangsa School daerah Kranggan.

Pas hari Minggu kan itu gladi resik-nya, tgl 5 Oktober. Papanya Adel udah mesen otak-otak sama nyokap gw (iklan sekalian, nyokap gw jualan otak-otak hehhehe, kalau ada yang minat bisa pesan , kalau area Jakarta bisa dikirim tentu dengan ongkos kirim yaa hehehhe) dari seminggu sebelumnya dengan asumsi kalau kita tiap minggu kan emang biasanya ke rumah nyokap buat main. Kalau kayak gini yaa akhirnya Papanya aja yang ke Jakarta ambil otak-otak. Acara gladi resiknya jam 12, sampe jam 11an gitu belum balik juga. Pas gw telpon yang angkat malah adik gw yang cewek. Dia pake ngibulin gw lagi heehe, bilangnya masih di rumah nyokap padahal gw denger di latar belakang itu seperti lagi di jalan tol. Feeling gw nyokap dan adik2 gw diajak nih biar bisa liat Adel nari ballet.

Bener aja pas nyampe rumah taunya emang ada nyokap dan adik2 gw. Capcus langsung kita berangkat karena kan belum pernah ke sekolah itu. Takutnya musti nyari-nyari lokasinya lagi. Dari rumah masuk tol Cikampek lalu ke JORR, keluar di Kranggan, gak jauh dari pintu tol ternyata. Kita masuknya dari pintu belakangnya. Wah sekolahnya gede banget yaa, ada lapangan sepak bola, kolam renang, lapangan tenis, lapangan basket, ruang musik. Trus auditorium tempat acaranya juga keren banget. Pasti uang sekolahnya mahal hehehhe.

Naik ke lantai 3 tempat auditoriumnya, pas masuk ke ruangan dikasih tahu ternyata orang tua gak bisa lihat latihannya. Alamak, banyak orang tua yang kecewa, kalau gitu mah mendingan kan sekolah organisir aja transport ke tempat ini. Udah gitu lokasinya antah berantah gitu, kita gak tahu mau ngapain hehehhe. Mau pulang takutnya ntar tanggung, paling nyampe rumah sebentar udah harus balik lagi untuk jemput. Untungnya ada Mc Donald deket situ jadilah kita nongkrong disana. Yang kasian sih nyokap gw kan pengen liat Adel nari soalnya pas hari pertunjukannya nyokap gak bisa nonton, banyak acara hehehhe.

Setelah 3 jam nongkrong gak jelas di McD sambil ngobrol ngalor ngidul akhirnya selesai juga latihannya. Kita langsung pulang trus beres-beres dan mandi abis itu ngajak nyokap ke SMB (Summarecon Mal Bekasi), kebetulan ada acara Kampung Sampireun gitu, jadi festival makanan dari daerah-daerah. Beli kupon dulu buat jadi alat bayarnya, Rp.1000 dapat kupon yaa nilainya 1 hehehhe. Nyobain macam-macam makanan disana, dari Ketoprak, Sate, Kue Putu, Martabak Telor, dll. Udah lupa nyobain apa aja hehhee, rasanya ada yang standard ada juga yang enak. Gak lama MIL, koko ipar, adik ipar + suaminya juga nyusul. Trus abis selesai makan, Adel minta main di Timezone jadi ngajakin dulu kesana. Jam 8 gitu nyokap gw dan adik2 gw dianterin pulang ke Jakarta sama Papanya Adel. Ntar kita pulangnya bareng ipar gw aja.

Seminggu kemudian pas hari H nya, anak-anak diminta hadir di tempat acara jam 11 untuk latihan lagi, sedangkan pertunjukannya jam 3. Waduh alamat kita nunggu lagi nih, kali ni karena sudah tahu situasi jadi sudah siap amunisi biar gak bengong ehhehhe. Anterin Adel dulu ke sekolah itu, ternyata dikasih makan siang tapi Adel sudah bawa bekal jadi dia makan bekalnya aja dulu. Jatah makan siangnya gw yang makan, lagian juga sayurnya agak pedas, Adel pasti gak bisa makan. Jam 12 anak-anak udah masuk ke auditoriumnya. Sempet lihat beberapa temannya Adel didandanin mukanya jadinya sus-nya Adel juga nanya Adel kok gak di make up. Gw sih belum mau make up-in Adel yaa karena masih kekecilan juga, biarin aja deh polos gitu, emang masih anak-anak juga kok. Belakangan diceritain ama mama salah satu temennya yang berhasil menyelinap ke ruang belakang panggung, dia sempat nawarin dandanin Adel tapi Adelnya juga nolak hehehehe. Beberapa hari kemudian dia juga nanya sih kenapa dia gak boleh make up sedangkan temennya ada yang make up, ya gw coba jawab kalau menurut gw seusia dia belum waktunya didandanin, nanti akan ada waktunya. Sedangkan mungkin menurut mamanya temennya oke oke aja seumur itu udah make up tebel gitu, itu kan keputusan masing-masing lah. Karena Adel anak mama jadi ya ikut aturan mama, gw sih bilang gitu ke dia hehhe , mudah-mudahan bisa dipahami Adel.

Setelah serah terima Adel sama panitianya, kita cari makan deh. Sok-sokan mau coba explore daerah sana, apa ada tempat makan yang bisa dicobain hehheheh. Nanya sama satpamnya juga gak ada info jelas. Jadi ya udah dicoba aja deh belok kanan dari pintu keluar. Jalan lurus ajaa tapi kok sepanjang jalan gak ada yang sreg ya hahahha. Trus karena kena macet jadinya memutuskan puter balik aja deh, makan di deket-deket sekolah ajaa, pas kita keluar tol sempet liat ada tempat makan juga.

ballet

Sebelum berangkat

 

Di tempat makan itu, semacam kantin gitu deh, lagi-lagi ketemu sama Ketua RW kita, Pak Tata, yang juga temen kantor gw. Kita sering banget deh jodoh ketemu sama dia dimana-mana hehhehe. Minggu lalu juga ketemu pas gladi resik karena ternyata anaknya juga ikut pertunjukan, main piano. Papanya Adel makan nasi goreng, gw minum jus aja soalnya tadi udah makan jatah makan siangnya Adel. Setelah selesai makan, kita pindah nongkrongnya ke McD lagi soalnya ada AC dan WIFI hehehheh.

Jam setengah 3 baru kita balik lagi ke sekolahnya. Udah mulai banyak yang datang juga para orang tua dan keluarga. Baru boleh masuk ke ruangan pas jam 3 lewat gitu. Acaranya dibuka dengan sambutan dulu dari perwakilan Cantata Pusat lalu pemilik Lirone Cantata cabang Grand Wisata, Ci Linda. Baru kemudian pertunjukannya mulai. Dari permainan piano, biola, ada nyanyi juga trus tarian balet, hip hop, drum, gitar. Acaranya sekitar 3 jam yaa karena jam 6 lewat itu baru selesai. Adel kebagian 1 tarian. Buat kita gak masalah deh gimana dia narinya , yang penting dia berani naik panggung dan gak pake nangis. Waktu umur 3 tahun kan di sekolahnya ada pertunjukan nari juga yaa, pas naik panggung dia nangis tapi tetap sambil nari loh ehhehe, kalau diingat-ingat lucu juga nih anak. Sekarang sudah ada keberanian , good job girl! Trus juga sama ruangan yang agak gelap dan suara kencang sudah gak takut lagi.

Fasilitas sekolah

Fasilitas sekolah

Opening Speech

Opening Speech

ballet3

Adel on Stage

ballet4

Adel on Stage

 

Cerita Balet

Sejak umur 3 tahun kan Adel udah les balet di dekat rumah dan setahu gw dia enjoy balet. Trus gurunya juga bilang kalau dia lumayan bagus baletnya sampai trus dipersiapkan untuk ikut ujian dan pentas. Pas Adel patah kaki, otomatis kan cuti sampai 2 bulan ya. Begitu sudah sembuh dan kakinya sudah balik normal, gw tanyain dong mau lanjut balet lagi gak. Jawabannya gak mau. Gw kaget juga pas denger dia bilang gak mau. Ditanyain alasannya katanya karena bajunya gatal.

Adel ini emang fussy soal baju , sama seperti Papanya. Dia risih kalau baju ada merek di dalamnya, jadi harus digunting dulu, trus benang2 di dalam baju jg maunya gak ada sama sekali. Baju baletnya sepertinya emang sudah ketat banget jadinya benang sambungan yang ada di dalamnya nempel banget ke kulitnya kali ya. Padahal udah dipakein kaos dalam juga.

Trus gw jelasin lah, kalau alasannya seperti itu ya kita beli aja baju balet yang baru. Awalnya masih jawab gak mau sampai akhirnya minggu lalu dia mau diajak ke tempat lesnya. Sampai sana gw bilang mau beli seragam yang gedean. Pas dikasih yang warna biru (level Adel masih pake seragam biru), dia gak mau cobain loh. Dia bilang maunya pake yang warna putih. Yang warna putih itu untuk level di atasnya Adel, jadi kalau emang lulus ujiannya baru pakai yang putih. Ya ampun masa beda sendiri sama teman-temannya. Bingung juga deh. Dia keukeuh gak mau cobain, mukanya udah merah nahan nangis hahaha, nangis kesel. Udah gitu kata admin tempat lesnya , yang putih emang gak ada stoknya juga. Ya udah lah, hari itu gak jadi les, kita pulang aja kalau gitu.

Setelah itu gw suka nanyain juga apa beneran gak mau lanjut balet lagi. Bukannya dia tuh suka balet gitu. Dia jawabnya gak mau tapi ada pernah jawab kalau pakai seragam putih mau. Gw rencananya mau telpon tempat lesnya kira-kira boleh gak kalau Adel pakai seragam putih. Sebelum gw telpon, taunya dari tempat lesnya telpon gw. Orangnya nanya gimana kelanjutan les baletnya Adel, soalnya kan udah mau ujian juga mau pentas beberapa bulan lagi. Ya gw jelasin aja situasinya gimana, gw gak mau maksa anaknya juga lah, lagian mana bisa dipaksa sih, kan yang les bukan gw heehhe.

Ya orangnya sih bilang sudah ditanyain ke gurunya dan katanya Adel boleh pakai seragam putih. Mungkin biar gak kehilangan satu murid kali ya hahha, gak tau juga deh. Ya udah kalau begitu adanya, gw coba tanyain lagi ke anaknya deh. Malamnya pas udah di rumah ya gw tanyain lagi ke Adel. Dia jawabnya mantap mau kalau pakai seragam putih hahhaa. Hari ini ntar ke tempat lesnya bareng Papanya buat cobain seragam putihnya deh. Jadi juga lanjut balet hehhehe.

Yeay She Walks

Kemarin sore pulang dari kantor dapat berita bahagia dari Adel. Akhirnya luka lecetnya sudah kering dan perbannya sudah dilepas juga. Tidak seperti kata dokter yang di Mitra yang kesannya mengatakan bahwa lukanya masih agak lama keringnya, udah bikin kita jadi kuatir aja. Karena perban sudah lepas jadi Adel memberanikan diri untuk mencoba untuk berjalan beberapa langkah sambil kita tuntun. Ternyata Adel anak yang menepati janjinya dan gak sembarangan ngomong. Sebelumnya dia selalu bilang kalau dia mau coba jalan kalau perban sudah dilepas dan bener aja kemarin itu dia langsung mau diajak untuk coba latihan jalan.

Pas gw pulang itu dia bilang “Mama mau liat aku jalan” trus langsung dia tunjukin. So proud of you Adel!

Walaupun sudah menunjukan perkembangan yang baik, kita tetap pada rencana semula yaitu ketemu dokter yang pertama menangani Adel di Siloam Cikarang. Infonya beliau juga praktek di Hermina GW hari Selasa dan Kamis jam 6 malam. Sempat terjadi kebingungan karena setau gw nama dokternya itu Putra Hari tapi di Hermina GW adanya Ahmad Hari 🙂 Tapi karena gw yakin info dari beliau benar , gw tetap daftar ke dokter Ahmad Hari itu.

Gw sempat bilang ke Papanya Adel , ini dokternya bener gak yaa hehhee. Jam 7 kita berangkat ke rumah sakit yang cuman tinggal ngesot aja dari rumah hehehe. Kita dapat nomor 4. Adel sempat gak mau ke dokter , dia berultimatum gak mau dipegang kakinya hahahha. Kita bilang dokter akan melihat saja kakinya , gimana perkembangannya. Dan nanti dibeliin lollypop selesai ke dokter hehhee.

Sampai rumah sakit . gw daftar trus Adel ditimbang dan ternyata beratnya sudah 15.8 kg, pantesan aja berat banget digendongnya sekarang, ampunn deh, udah gak kuat gendong lama-lama. Nunggunya lumayan lama juga, sekitar setengah jam sambil harap-harap cemas ini dokternya bener gak. Sampai2 pas pintu ruang prakteknya dibuka , Papanya Adel ngintip hehhehe. Keliatannya sih benar katanya hehhe, karena dokternya kan perawakannya tinggi besar dan pakai kalung gitu. Walau penampilannya agak sangar (ini kata dokternya sendiri loh) tapi beliau ngerti gimana handle pasien anak-anak dan gak pakai jas dokter karena anak-anak biasanya takut sama yang berjas putih hehhehe. Begitu pintu dibuka kedua kali, confirm dokternya emang sama hahhaha.

Dan saat giliran kita masuk, Adel mulai merengek, masih merasa takut. Tapi dokternya yaa lucu gitu, santai menghadapi rengekan dan tangisan anak-anak. Trus kita sempet nanya juga namanya siapa sih sebenernya , ternyata nama lengkapnya adalah Ahmad Putranto Hari hhehehe, jadi semuanya bener deh. Hasil rontgen dilihat sama dokter dan dijelaskan kalau sebagian besar patahannya sudah terisi tulang baru tinggal sedikit diujung yang belum. Jadi memang sudah bisa dicoba jalan tapi tidak boleh lari-lari , lompat-lompatan. Kalau mau lebih cepat pulih bisa coba untuk ke kolam renang katanya, jadi gerak-gerakin kaki di kolam anak-anak. Suplemen tulangnya juga dilanjutkan sampai sebulan lagi. Gw nanya apa perlu rontgen lagi katanya boleh rontgen 2 minggu lagi.

Trus dokter juga cerita pasien pertama yang seumuran sama Adel itu ternyata patah tulang pahanya tapi karena gak langsung ke dokter ortho melainkan ke tukang urut jadi 3 bulan belum sembuh-sembuh. Akhirnya menyerah datang ke dokter bedah tulang. Pas di rontgen katanya posisi tulangnya sudah melenceng dari jalurnya, terpaksa harus dioperasi. Kasian yaa karena salah penanganan jadinya anak harus sakit lebih lama lagi. Mudah2an anak itu cepat pulih deh. Warning pertama pas ketemu dokter ini adalah emang kalau patah gak boleh diurut sama sekali. Anak-anak emang cepat pulihnya, 2 minggu sudah tumbuh tulang baru sedangkan kalau kita bisa 1.5 bulan katanya.

Senang ketemu dokter yang informatif seperti ini, jadi bisa menenangkan kita sebagai orang tua dengan memberikan informasi sebanyak mungkin. Keluar dari ruangan dokter , hati juga jadi lebih ringan. Abis itu kita tepati janji dengan membelikan Adel lollypop 🙂 Semoga pemulihan Adel bisa lancar dan Adel bisa berlari-lari lagi.

Broken Ankle

Hari Jumat malam seperti biasa gw sampai rumah sekitar jam 7. Tumben-tumbennya pas gw sampai di depan rumah, gw gak liat Adel lagi mondar mandir atau biasanya dia samperin ke pintu buat bukain pintu dalam. Taunya dia sedang tiduran di sofa depan tivi dan gw liat kaki kirinya di sebelah luar lecet. Papanya berdiri di samping dia kasih tau gw kalau tadi sore seperti biasa Adel dibonceng sus nya naik sepeda jalan-jalan ke taman. Entah gimana tau-tau si Adel bilang sus nya kalau kakinya kejepit di roda.

Gw sempat mikir ini lecet biasa tapi Adel mengeluh sakit dan dia gak kasih kita pegang lukanya. Jadi baru dibersihkan saja pakai cairan NaCl. Gw pikir dia merengek-rengek seperti itu karena cari perhatian. Adel emang drama queen kadang-kadang, apalagi kalau banyak yang merhatiin dia. Jadi gak lama trus gw mandi dulu trus Papanya Adel ngajakin cari makan di luar sambil sekalian mau beli betadine yang katanya buat anak-anak. Gw juga baru tau tuh ada yg khusus anak-anak.

Kita bungkusin nasi gandul di pasar trus bawa pulang buat sus Adel dan si Diah (ART). Kita lanjut cobain cafe yang baru buka di kompleks. Ini kita berdua masih berpikiran kalau Adel hanya luka lecet biasa. Sempat mampir ke apotik beli betadine yang dalam bentuk salep. Kata orang apotiknya ini tidak perih seperti yang bentuk cairan jadi recommended untuk anak-anak.

Pas kita pulang, Adel udah di kamar lagi duduk ditemenin sama sus-nya dan kuku-nya (adik ipar gw). Kuku-nya lagi nempelin stiker di tembok kamar. Trus Adel masih belum mau jalan sendiri katanya sakit. Di situ gw mulai curiga , jangan-jangan ini retak tulang kakinya. Gw mau kasih betadine, dia nangis-nangis gak mau. Ya udah ditunggu setelah dia tidur aja deh. Setelah dia tidur , kita tunggu sampai terlelap baru pake cotton bud olesin betadine ke lukanya. Tapi tiap kali gw olesin, dia pasti bangun sambil bilang sakit-sakit jadi gak semua area lukanya kena sepertinya. Gw liat kakinya jg mulai bengkak. Tidurnya juga gelisah gitu. Tengah malam dia bangun bilang dingin, Papa-nya pegang badannya sepertinya anget dan agak mengigil, jadi kita kasih tempra. Baru setelah minum tempra, tidurnya gak gelisah lagi.

Keesokan paginya, tetap Adel gak mau jalan jadi kemana-mana digendong. Mandi juga dia takut jadi hanya dilap aja badannya. Abis itu gw coba telpon rumah sakit nanya apa dokter Theresia Santi , dokter anak yang handle Adel dari bayi praktek apa gak. Ternyata praktek pagi di Siloam Cikarang, jadi langsung kita berangkat kesana, Urus-urus administrasi, kita ke bagian poli anak. Sampai sana susternya ada bilang ini lukanya apa gak mau di handle UGD aja trus ke dokter umur soalnya di poli anak gak ada alat bersihinnya. Gw bilang coba deh ketemu dokter Theres nya dulu. Ternyata pas udah masuk ke ruang dokter, dokternya mau aja handle trus dibersihin juga lukanya. Soalnya anak-anak kan lebih nyaman dengan dokter yang dia kenal, menurut gw yaa. Dokter bilang ini mendingan di rontgen soalnya agak bengkak. Jadi dia kasih surat pengantar rontgen.

Gak lama kita turun ke bawah ke bagian radiologi. Pas di rontgen , Adel ditemenin sus-nya sambil nangis-nangis gitu Adel-nya. Dari pas diperiksa dokter dia juga udah nangis. Gw dengernya bener-bener gak tega makanya gw memilih nungguin di luar ruang rontgen aja soalnya hanya boleh ditemenin 1 orang. Kebetulan Adel juga sudah dalam posisi digendong sus-nya. Hari itu gw sering banget nangis deh, rasanya liat anak sakit tuh menyayat hati banget deh. Kalau bisa sakitnya dipindah ke gw aja. Pas di rontgen itu gw denger sus-nya Adel juga ikut nangis. Sus-nya pas abis kejadian sudah minta maaf ke Papanya Adel trus ke gw juga. Ya kita tidak ada yang menyalahkan dia karena kita tahu ini kecelakaan. Biasanya dia selalu berhati-hati dan gw tau dia juga sayang sama Adel. Namanya musibah ya kita gak pernah tahu yaa.

Nunggu hasil rontgen kurang lebih setengah jam. Gw nunggu sambil ngemil di restoran yang ada di rumah sakit. Adel juga gak ceria seperti biasa. Ya soalnya sakit kan kakinya , ditambah lagi dia gak bebas bergerak, hanya bisa duduk diam di stroller. Papanya sekalian juga ke dokter saraf karena masalah saraf kejepit di area leher. Ini udah ke dokter ketiga dan akhirnya disuruh MRI. Jadi kita sibuk sama Adel, papanya juga ikut sibuk sendiri hehehe.

Setelah hasilnya keluar, kita naik lagi ke lantai 2 ke poli anak. Gw kasih hasilnya ke suster. Gak lama kita dipanggil masuk lagi. Pas masuk, dokter udah lagi liat hasilnya dan langsung dia bilang “wah ini sepertinya retak bu”. Hati gw langsung campur aduk pas denger itu, walau gw udah curiga juga. Ya langsung direkomendasikan dokter orthopedinya dan untungnya masih praktek hari itu.

Buru-buru balik lagi ke depan untuk urus pendaftaran ke dr. Hadi. Kita nunggu agak lama karena dokternya sedang ada tindakan operasi. Sementara itu Papanya Adel balik ke dokter saraf untuk baca hasil MRI nya. Adel gak mau nunggu di depan ruangan dokternya. Jadi dia dibawa sus nya ke area pendaftaran karena disana emang lebih lega dikit. Gw nunggu di depan ruangan dokternya supaya kedengeran kalau dipanggil.

Jam 12-an dokternya masuk ke ruangannya trus dia buka pintu dan panggil nama Adel. Gw buru-buru panggil Adel. Dia langsung nangis aja loh, gak mau dibawa ke ruang dokternya. Dokternya emang badannya gede dan kumisan gitu tapi gak pake jas putih. Dokternya lumayan lucu dan sebenernya dia berusaha membuat Adel gak nangis dengan lelucon-lelucon gitu. Lumayan membuat gw lebih rilex juga tapi Adel sih tetap aja nangis dan teriak-teriak hehhee. Dijelasin dulu sama dokternya tentang kondisi tulang kaki Adel. Dia kasih liat hasil rontgennya. Karena retaknya dari ujung kiri ke ujung kanan di area mata kaki itu artinya patah. Kalau retak itu gak sampe ujung ke ujung katanya. Tapi posisi tulang tidak bergeser.

Artinya Adel harus digips kaki kirinya. Kira-kira 10-12 hari katanya. Untuk memudahkan ingetnya dibuat 2 minggu. Setelah 2 minggu balik lagi rontgen untuk lihat apakah tulangnya sudah nyambung belum. Kalau sudah yaa bisa dibuka gipsnya. Sambil dikasih obat untuk lukanya dan suplemen kalsium.

Setelah semua urusan beres, kita pergi makan siang di mal lippo cikarang. Trus rencananya mau cari mainan juga buat Adel tapi gak ketemu toko mainan yang bagus ditambah lagi mal nya panas banget hehhe. Jadi kita meluncur ke Living Plaza yang di Bekasi Barat aja deh, disana kan ada Toys Kingdom. Disana dapat juga yang Adel mau. Ceritanya buat hibur Adel karena kan jadi gak bisa kemana-mana , hanya bisa duduk aja. Pastinya boring banget nih anak karena kan tipe yang gak bisa diam.

Mudah-mudahan bisa jadi pembelajaran untuk kita semua dan semoga cepat pulih sayangku.

 

adelgips