Adel’s Fun Time

Hari ini Adel pergi jalan-jalan sama kuku Alang dan Popo ke Mal. Karena long wiken jadinya udah 2 hari di rumah aja dari hari Jumat. Dia udah bosen aja di rumah. Minggu pagi bangun tidur langsung nanyain hari ini mau kemana. Karena papanya baru begadang bikin kue jadi kita gak bisa kemana-mana juga lagian gw ada janji beauty demo di dekat-dekat rumah. Awalnya dia bilang dia mau ikutan ke acara gw tapi pas diajakin kuku-nya ke Mal dan main tentu dia milih main hehhehe.

Sebelum ke Mal, mereka mampir dulu ke rumah tantenya suami gw yang baru sembuh dari sakit. Abis itu langsung meluncur ke Gading. Ternyata di tempat mainnya ketemu sama temen sekolahnya Oci dan kokonya Nathan. Biarpun tiap hari ketemu di sekolah tetap aja pas ketemu girangnya bukan main. Gw dapat laporan dari mamanya Oci.

Ini foto narsis tiga anak ini hehehhe.

1509750_10152100459523348_7392102875376599131_n

Adel and Friends

Iklan

Where’s the Empathy?

Setelah ramai dengan berita sexual abuse yang dialami oleh seorang anak TK, dunia social media kembali diramaikan oleh postingan seorang wanita bernama Dinda di Path-nya tentang kekesalan dia memberikan tempat duduknya di kereta kepada seorang ibu hamil. Waktu baca ini, gw gak terlalu kaget sih karena selama menggunakan transportasi umum sudah sering gw mengalami sendiri.

Empati di kalangan pengguna jasa transportasi umum di Jabodetabek sudah sangat kurang. Waktu hamil Adel, gw pernah gak dapat duduk pas mau pulang ke rumah. Padahal itu gw naik feeder bus perumahan dan tidak ada satu orang pun ngasih gw tempat duduk. Jadi gw duduk di tangga bis sama salah satu penghuni perumahan juga yang pengguna setia feeder juga sama seperti gw waktu itu. Ibu itu kesal juga gw gak dikasih tempat duduk tapi ya sudahlah gw pikir gw juga masih kuat jadi gak mau ribut-ribut.

Waktu hamil Reno, sudah jarang naik feeder bus perumahan, sekarang beralih ke kereta waktu berangkat ke kantor. Gw selalu memilih untuk naik gerbong umum bukan gerbong khusus wanita. Karena sudah jadi rahasia umum di gerbong wanita malah lebih pada galak dan tidak berempati mungkin karena merasa sama-sama wanita jadi gak ada yang mau ngalah. Jadi ya gw milih di gerbong lain dan nyari kursi prioritas yang kosong atau yang diduduki oleh orang yang gak berhak. Ada yang begitu lihat perut buncit gw langsung inisiatif berdiri tapi ada juga yang harus ditegur untuk memberikan kursinya ke gw. Walaupun begitu gw pernah beberapa kali ketemu sama ibu-ibu yang bantuin negur orang yang duduk di kursi prioritas untuk memberikan kursinya ke ibu hamil atau orang tua atau ibu-ibu yang bawa anak kecil. Dan kadang-kadang ada petugasnya juga yang bantu mintain kursinya. Tapi semestinya ada kesadaran lah yaa kalau kursi prioritas emang hak nya orang tua, ibu hamil, orang cacat dan ibu yang membawa anak. Kalau duduk disana yang resikonya kalau ada yang lebih berhak tentu akan diminta berdiri. Suatu waktu juga ada wanita muda duduk di kursi prioritas di sebelah gw yang sedang hamil dan gak lama ada ibu hamil lagi masuk ke gerbong itu. Otomatis diminta berdiri yang sedang gak hamil. Awalnya wanita ini beralasan kalau dia capek jadi dia gak mau kasih kursinya.
Hmm egois banget yaa alasannya. Lama-lama karena didesak terus oleh penumpang lain, dia dengan terpaksa memberikan kursinya dan pindah ke gerbong lain sambil ngedumel.

Pernah waktu kereta telat datang, gw udah ancang-ancang untuk antri masuk kereta ada seorang bapak-bapak bilang ke gw gak usah ikutan antri karena kan lagi hamil ntar minta aja tempat duduk. Tapi gw merasa kurang nyaman kalau harus minta gitu walaupun emang sudah hak gw ya harusnya. Mendingan gw coba masuk lebih dulu aja jadi bisa langsung dapat tempat duduk.

Yang agak sadis waktu gw naik bis APTB ke Bekasi. Perut gw udah lumayan keliatan tapi pas naik bis tidak ada yang kasih tempat duduk, malahan ada bapak-bapak nyuruh gw manjat ke balkon belakang aja untuk duduk disana. Dalam kondisi tidak hamil gw sih gak masalah disuruh manjat ke belakang tapi ini lagi hamil ya gw ngeri lah kenapa-napa manjat-manjat di dalam bis yang sedang jalan gitu. Sampai mau gak mau gw harus ngomong ke bapak itu kalau gw lagi hamil barulah dia yang manjat ke belakang dan kursinya dikasih ke gw. Apa mungkin gw gak keliatan hamil gitu?

Menyedihkan banget emang kondisi masyarakat kita. Empati sudah sangat minim, semua mementingkan diri sendiri tanpa memikirkan orang lain. Merasa diri sendiri yang paling capek, paling susah jadi gak mau mikirin orang lain. Semoga gw bisa mendidik anak-anak gw jadi orang yang bisa berempati kepada orang lain apalagi ke ibu hamil, orang tua, orang cacat, ibu dengan anak, yang kondisinya tentu lebih lemah dari kita.

Otak-otak Mama

Kalau yang ini kreasinya mama gw. Jadi dulu kan mama ngantor ya di perusahaan benang. Tapi beberapa tahun yang lalu perusahaannya bangkrut. Mama sudah kerja disana puluhan tahun tapi begitu di PHK gak dapat pesangon apa-apa dengan alasan perusahaan pailit. Setelah gak ngantor lagi, otomatis di rumah aja dan karena terbiasa puluhan tahun ada kegiatan dan punya duit sendiri jadinya gerah dong gak ngapa2in di rumah walaupun anak-anaknya dah pada gede. Jadi waktu itu coba-coba bikin macam-macam. Padahal dulu seingat gw nyokap tuh jarang masak atau bikin macam-macam kue, yang aktif masak ya Popo gw dan suka bikin cemilan kue-kue gitu. Ternyata nyokap gw bakat juga masak. Awalnya bikin brownies kukus trus ada dapat pesanan dari teman-teman bokap dan kenalan-kenalan kita.

Pernah juga nyoba jualan kue bareng temannya tapi sepi katanya jadinya ngantuk nungguin dagangan hehehe. Di rumah coba-coba bikin pangsit goreng nitip di tukang bakmi di pasar lalu coba bikin nastar dan kastangel buat jualan kalau dekat-dekat imlek, lebaran dan natal. Berlanjut bikin otak-otak, awalnya hanya untuk makan sendiri trus adik gw Santy iseng upload di FB-nya dia. Eh temannya tertarik untuk pesan jadinya kemudian mulai terima pesanan deh.

Karena pesanan mulai banyak jadinya mulai investasi beli panggangan yang pakai gas gak pakai arang lagi, jadinya proses panggang otak-otak lebih cepat. Awal tahun ini kita rutin terima pesanan seminggu 4x jadi pakai sistem PO dikumpulin orang-orang yang mau pesan di hari tersebut. Dengan sistem ini jadi tidak perlu minimum order. Kalau di hari lain ada yang mau pesan ya jumlahnya harus sesuai dengan minimum order kita.

Otak-otaknya dikirim ke rumah menggunakan ojek atau kurir. Kalau Jakarta masih bisa pakai ojek langganan kita, kalau sudah Bekasi , Tangerang, Depok gitu kita pakai jasa kurir luar. Buat teman-teman minta tolong juga di LIKE FanPage FB kita yaa :

https://www.facebook.com/pages/Otak-Otak-Mamanya-Santy/

Thanks.

otak-otak

Otak-otak yummy

otak2

Otak-otak

Snoop’s Creation

Sejak awal Maret papanya Adel resmi jualan kue soes dan mini pao lewat merek Snoop’s Creation. Kenapa Snoop? Karena dulu dia dijuluki Snoopy sama teman-temannya, matanya yang kecil itu mirip mata ngantuk Snoopy hehehehe. Banyak yang mungkin heran kok malah sang suami yang rajin dan pintar baking gitu. Saya juga heran sih soalnya selama pacaran juga dia gak ada kelihatan minatnya ke dunia pastry dan kue-kuean ini. Awal-awal merit juga gak pernah tuh. Pemicunya apa sih? Karena sering nonton AFC , TLC yang suka ada acara bikin-bikin kue dia mulai tertarik.

Pertama-tama minjem oven tangkring punya mama gw untuk bikin kue. Bikin kue nya juga hasil cari-cari resep di Internet, trus ke toko buku rajin liat-liat buku resep. Tiba-tiba suatu hari dia bilang mau belajar bikin kue di tempat kursus di Kelapa Gading. Belajarnya 3 bulan kayak sekolah juga gitu, diajarin basic-basic baking. Uang kursusnya lumayan mahal. Ya gw bilang sama dia kalau sudah belajar gini artinya harus balik modal nanti hehehe *matre. Harus jualan gitu maksudnya.

Mulailah dia sekolah disana, kelasnya malam-malam gitu. Pulang sering bawa hasil kreasi di kelasnya. Waktu berjalan, kursusnya selesai, belum ada tanda-tanda dia mau mulai menghasilkan uang dari hasil belajarnya. Trus beberapa kali dia ikut cooking demo yang beberapa jam gitu di toko bahan kue. Salah satu yang dia pelajari adalah kue soes atau bahasa kerennya cream puff katanya. Nah ini menurut gw enak banget dan bukan hanya gw aja yang bilang enak tapi keluarga dan teman-teman yang pernah cobain juga bilang enak. Sampai-sampai teman-teman gw di Oriflame ketagihan karena tiap training atau ada acara gw suka bawa kue soes ini. Sesekali dia terima pesanan juga tapi belum serius.

Kenapa gak diseriusin karena dia kebanyakan mikir macam-macam, jadinya gak action-action.

Sampai bulan Februari ini karena ada suatu kejadian memicu dia untuk mulai bergerak. Jadilah dia mulai serius menggarap usaha makanannya ini. Mulai kita promo-promo dan salah satunya membuat FanPage di FB :

https://www.facebook.com/snoopcreation

Minta tolong di LIKE ya teman-teman 🙂 Thanks.

Selain kue soes, andalan kita juga adalan mini pao dengan karakter-karakter imut contohnya : panda, piggy, hello kitty, angry bird, angry pig, piyo-piyo, elmo, lebah, kepik, dst.

Kalau teman-teman mau order, bisa kontak gw yaaa 🙂 Doakan supaya kita bisa punya toko ke depannya.

creampuff

Kue Soes pesanan

1904005_10152021576798348_388756912_n

Tampilan kue soes yang rencananya mau ditawarkan ke cafe

10013094_593351874086851_2040704391_n

Pandan Chiffon Cake

10155665_599579460130759_1277421300_n

Cream Puff

1970512_598894733532565_2100944915_n

Roti Sosis

1897693_593351877420184_1063565000_n

Chiffon Cake

1613926_593351854086853_1151161204_n

Chiffon Cake

1011749_598894760199229_1937815651_n

Iseng bikin Roti Abon

984031_599687203453318_730239725_n

Mini Pao

Lindungi Anak-anak Kita

Semalam shock berat baca berita soal sexual abuse yang dialami seorang anak laki-laki berusia 5 tahun. Anak ini sekolah di TK Internasional di Jakarta Selatan katanya. Kejadiannya di toilet sekolah dan ternyata yang melakukan adalah petugas cleaning service. Kok bisa yaa anak TK ke toilet gak ada yang nemenin? Biasanya bahkan di beberapa sekolah, toiletnya ada di dalam ruang kelas jadi gak perlu jauh-jauh keluar kelas kalau ada anak yang mau buang air. Sekarang sekolah juga sudah dikelola seperti perusahaan yaa , cleaning service di outsource jadi pihak sekolah juga tidak tahu latar belakang para pekerjanya.

Sedih banget ngebayangin betapa traumanya anak itu. Yang melakukan juga sampai 5 orang bukan cuman 1 orang. Ada 1 orang pelakunya wanita dan tugasnya megangin anak itu dan katanya gak cukup bukti sehingga dia tidak dijadikan tersangka. Kok bisa sih? Jelas-jelas dia ada peranannya tapi kenapa gak dihukum. Udah gitu hukuman buat pelaku maksimal 5 tahun penjara. Grrr trauma yang dihadapi anak itu bisa seumur hidup loh.

Emang di dunia ini udah banyak orang yang sakit jiwa. Sebagai orang tua harus waspada banget dan mempersiapkan anak kita supaya bisa menjaga dirinya sendiri. Dapat link ini dari teman gw  http://www.underwearrule.org/Default_en.asp isinya tentang bagaimana mengajarkan anak kita supaya bisa terhindar dari sexual abuse. Semoga anak-anak kita selalu dilindungi dari bahaya.

2 bulan

Udah bulan April aja nih. Reno sudah 2 bulan umurnya. Siang-siang tidurnya dah jarang kalaupun tidur juga cuman sebentar-sebentar aja. Lucu udah bisa keluarin suara aaa uu ang ku, trus seneng diajak ngobrol. Jadi kalau ditinggalin aja di ranjang dia akan mengeluarkan suara sendiri tapi lama-lama pas dia sudah bosan dia akan teriak-teriak cari perhatian. Kalau gak ada yang nyamperin juga maka dia akan nangis sekenceng-kencengnya hhhehehe.

img1396410029121

 

Sekarang beratnya sudah 4.6 kg dan panjang 55 cm. Sudah bisa senyum dan ketawa juga bikin orang gemes deh jadi kadang suka gw toel-toel pipinya juga dicubit pelan hahhahaa.

Sabtu kemarin juga akhirnya Reno disunat dengan pertimbangan supaya lebih higienis. Kenapa masih bayi udah disunat? Supaya lebih cepat pulih karena dari segi ukuran kan masih kecil juga. Dokter bilang juga lebih baik lagi gak lama setelah lahir. Cuman waktu itu gak ditawarkan di rumah sakit dan kita juga gak kepikiran alias lupa soal ini. Akhirnya baru dilakukan kemarin. Prosesnya hanya 30 menit dan biusnya juga lokal. Lukanya juga tidak diperban jadi dibiarkan terbuka supaya lebih cepat kering. Hari senin besok nanti diminta kontrol lagi. So far reno gak terlihat sakit dan baik-baik aja seperti biasa. Untungnya dilakukan masih bayi, kalau udah gedean kayaknya gw lebih ngeri liatnya setelah dioperasi hehehe.

img1396607128586

Sebulan lagi gw udah masuk kerja lagi. Jadi dari awal bulan ini Reno dah mulai dilatih minum ASIP (ASI perahan). Awalnya bingung mau pakai media apa, kalau pakai dot takutnya nanti bingung puting. Emang sih dulu Adel pake dot tapi gak masalah pindah-pindah dari nyusu langsung dan botol. Tapi gak ada yang bisa menjamin kalau adiknya akan sama. Jadi gw coba cari tau kira-kira mau pakai apa. Tanya-tanya dokternya Adel , dulu dia pake dot medela hadiah dari beli breast pump nya. Gw cek harganya mahal juga tuh sekitar 250rb-an. Dokter bilang kalau masih kecil agak sulit pakai sendok , yang ngasih harus super sabar dan akan banyak ASIP yang tumpah. Wah ngenes juga kan kalau pada tumpah-tumpah soalnya kan gak mudah kumpulinnya.

Akhirnya gw coba hubungi konsultan laktasinya AIMI yang di Bekasi, mbak Devi via telpon. Mbak Devi juga bilang kalau mulainya dari pakai sendok biasanya jadi kapok karena sulit. Pertama-tama juga harus jelaskan dulu ke pengasuhnya kenapa kita mau kasih ASI dan gak pakai dot supaya dia paham alasannya dan terbangun empatinya.

Untuk awal mula dia sarankan untuk menggunakan pipet plastik yang biasanya untuk memberikan obat ke bayi atau suntikan tanpa jarumnya. Itu lebih mudah untuk belajarnya.

 

20140403_150358

Suntikan obat

Jadi akhirnya gw beli yang model seperti di atas untuk latihan kasih ASIP ke Reno. Hari pertama masih belajar dan lumayan banyak yang dilepehin, gpp namanya juga masih baru. Hari kedua udah mulai mengerti jadi lebih sedikit yang kebuang dan semoga seterusnya semakin pintar.

Abis sunat kan dikasih obat minum juga ya, kebetulan dikasih pipet. Tiap kali gw kasih dia minum obat, gw liat Reno udah lumayan bisa menelan cairan yang dikasih lewat pipetnya jadi harusnya ASIP nya pun lancar dikonsumsi. Mudah-mudahan Reno dapat ASI sampai 2 tahun sama seperti cici Adel.

20140406_115446

Stok ASIP di freezer