Cerita Kelahiran Baby Reno

Hai haii, sudah lama sekali gak nulis di blog ini. Akhirnya nulis lagi pas anak kedua udah lahir 🙂

Dari pertama kali ketauan hamil kedua dan dikasih tau dokter perkiraan lahirnya tanggal 8 Februari, kita udah ngecek nih itu sebelum sincia atau sesudah yaa. Ternyata kan sesudah sincia. Jadi udah pengennya sih dede lahirnya di Tahun Kuda ajaa. Kayaknya lebih sreg aja ama Shio Kuda dibanding Shio Ular (no offense yaa buat yang ber-shio Ular, ini hanya pendapat pribadi aja).

Hamil kedua ini semua sama seperti hamil pertama, gw masih aktif ngantor ditambah lagi sekarang juga ngurusin bisnis Oriflame. Pas bulan Oktober , kurang lebih hamil 5 bulan, gw sempat PP ke Surabaya untuk acara Oriflame. Ya pokoknyaa muter-muter trus hehehheh. Banyak yang komentar juga kalau perut gw gak gede-gede amat pas hamil yang kedua. Yang penting tiap bulan cek, beratnya bayi sudah sesuai dengan umurnya. Malah pernah beratnya masih terhitung normal tapi sudah di batas atas kata dokter ehehhehhe. Selama hamil naik kurang lebih 10 kg. Emang bertekad gak mau terlalu banyak naik beratnya tapi kok ya tetap aja tiap bulan kurang lebih naik 2 kg gitu heheh. Padahal gw makannya biasa aja dan diusahakan tidak ngemil.

Pas sincia tanggal 31 Januari 2014, gw masih belum merasakan apa-apa. Seperti biasa masih ke rumah mama untuk kumpul dengan saudara dari pihak Papa. Suami gw udah ngomong nih, nahh dede kalau mau lahir sekarang tiap saat juga udah bisa karena udah Sincia hehehhe. Eh beneran ajaa si dede mungkin denger yaa, besoknya tanggal 1 Februari 2014, pagi-pagi pas bangun tidur masih mikir kan mau ke rumah kuku-nya suami gw , saudara2nya pada mau kumpul disana. Suami gw masih buka toko sebentar, formalitas gitu deh. Malamnya gak tau ada hubungan atau gak, emang beberapa kali gw bangun , tidurnya kayak kurang pulas gitu. Mulai dari jam 7 berasa mules gitu, tapi gw mikir mungkin hanya sekali aja, diingatin dokter kan kalau udah 5 menit sekali mulesnya segera ke rumah sakit. Oke gw tetep santai ajaa.

Ngajakin Adel mandi susah banget, disuruh mandi entar entar mulu. Gak taunya kok ini mulesnya mulai sering yaa, muncul trus ntar ilang. Sambil mandiin sambil rasa sakit juga. Abis mandiin Adel gw buru-buru mandi juga dan beres-beres barang untuk bawa ke rumah sakit. Saking nyantainya tas buat ke rumah sakit belum diberesin, padahal dari 37 minggu dokter udah ingatkan sambil kasih surat pengantar ke kamar bersalin.

Gw juga udah whatsapp ke suami gw kalau gw berasa mules nih, trus dia nanya mau ke rumah sakit gak. Pertama gw masih jawab liat dulu deh dan dia jawab lagi kalau ntar jam stgh 11 juga dia tutup toko trus pulang. Belakangan gw whatsapp dia lagi kayaknya harus ke rumah sakit deh soalnya mulesnya udah makin sering.

Begitu suami gw nyampe rumah trus langsung siap-siap dan mertua gw suruh gw makan dulu katanya biar ada tenaga hehhehe. Makan juga udah gak nafsu soalnya sambil nahan sakit. Di mobil juga udah diam aja gw sambil sesekali nangis hehhehe. Sampe rumah sakit di Bekasi Barat seperti biasa antri buat nyari tempat parkir, biasa deh rumah sakit ini emang lapangan parkir nya terbatas, valet aja suka penuh. Jadi pas di depan pintu gitu, suami gw minta satpam-nya bawain kursi roda biar gw bisa diantar dulu ke kamar bersalin.

Sampai kamar bersalin, lapor ke bidan sana, sambil ngasih surat pengantar dari dokter. Trus gw disuruh tiduran buat dicek detak jantung dede dan periksa bukaan. Bidannya abis periksa bukaan , dia teriak ke temennya “LIMA”. Gw mengira-ngira apa udah bukaan 5 yaa. Wah cepet juga yaa. Soalnya waktu lahiran Adel emang pas bukaan 2 gw gak berasa apa-apa. Jadi kalo kali ini udah berasa, gw pikir jg pasti bukannya mesti lebih dari 2. Ternyata pas suami gw masuk, dikasih tau kalau emang sudah bukaan 5. Dia sempet bilang wah lahirannya mungkin malam nih katanya. Dia pergi lagi buat urus-urus administrasi.

Selama dicek detak jantung bayi itu, gw rasa udah makin mules aja. Sempat gw miringin badan ke kanan, eh taunya gak boleh yaa soalnya bisa merubah hasil rekaman detak jantung bayi. Ya gw gak tau soalnya hehhe soalnya udah gak tahan pengen nyari posisi yang lebih enak gitu.

Kedua kalinya bidan ngecek bukaan dia cuman bilang wah bukaannya udah makin lebar nih trus gw liat kok udah pada mulai siap-siap pake celemek plastik itu, pake sepatu boot, bawa alat-alat persis pas seperti udah siap lahiran. Oh iya pas lagi mules-mulesnya masa gw sempat ditanyain macam-macam sama bidannya, data-data pribadi gitu, gak tau buat apaan yaa, apa karena pake asuransi gitu jadi dia musti isi form gitu, sebel banget soalnya kan lagi nahan sakit disuruh jawab pertanyaan gak penting hehehe.

Gak lama dokter gw datang, trus dia komentar “wah des, ekspress banget nih lahirannya”. Emang bener-bener cepet banget sih, gw masuk rumah sakit sekitar setengah 11, lahiran jam 12 sepertinya deh. Pas proses ngedennya sempat diomelin sama bidannya, katanya salah hehehhe. Ya udah lupa lah semuanyaa, udah gitu gw juga gak sempat senam hamil kali ini. Baru mau senam hamil ya hari itu, eh taunya dah brojol aja anaknnya.

Ya inilah anak kedua kita : MORENO LIAM SUSANTO, lahir 1 Februari 2014 jam 12 siang. Panjangnya 50 cm, beratnya 3.350 kg.

1620620_10202448820959265_391618839_n

Baru Lahir

Di rumah sakit 3 hari saja, tadinya mau ambil kelas VIP tapi penuh semua jadinya di kelas 1 deh, tapi untungnya sebelahnya kosong jadi seperti VIP aja. Selama di rumah sakit gw rawat gabung sama baby Reno jadi hari kedua sudah keluar ASI nya. Semoga bisa seperti Adel dapat ASI sampai 2 tahun. Semoga Baby Reno juga sehat-sehat selalu dan tumbuh jadi anak yang membanggakan keluarga.

1897929_10202474976293132_111581183_n

Udah di rumah

Iklan