Cerita Balet

Sejak umur 3 tahun kan Adel udah les balet di dekat rumah dan setahu gw dia enjoy balet. Trus gurunya juga bilang kalau dia lumayan bagus baletnya sampai trus dipersiapkan untuk ikut ujian dan pentas. Pas Adel patah kaki, otomatis kan cuti sampai 2 bulan ya. Begitu sudah sembuh dan kakinya sudah balik normal, gw tanyain dong mau lanjut balet lagi gak. Jawabannya gak mau. Gw kaget juga pas denger dia bilang gak mau. Ditanyain alasannya katanya karena bajunya gatal.

Adel ini emang fussy soal baju , sama seperti Papanya. Dia risih kalau baju ada merek di dalamnya, jadi harus digunting dulu, trus benang2 di dalam baju jg maunya gak ada sama sekali. Baju baletnya sepertinya emang sudah ketat banget jadinya benang sambungan yang ada di dalamnya nempel banget ke kulitnya kali ya. Padahal udah dipakein kaos dalam juga.

Trus gw jelasin lah, kalau alasannya seperti itu ya kita beli aja baju balet yang baru. Awalnya masih jawab gak mau sampai akhirnya minggu lalu dia mau diajak ke tempat lesnya. Sampai sana gw bilang mau beli seragam yang gedean. Pas dikasih yang warna biru (level Adel masih pake seragam biru), dia gak mau cobain loh. Dia bilang maunya pake yang warna putih. Yang warna putih itu untuk level di atasnya Adel, jadi kalau emang lulus ujiannya baru pakai yang putih. Ya ampun masa beda sendiri sama teman-temannya. Bingung juga deh. Dia keukeuh gak mau cobain, mukanya udah merah nahan nangis hahaha, nangis kesel. Udah gitu kata admin tempat lesnya , yang putih emang gak ada stoknya juga. Ya udah lah, hari itu gak jadi les, kita pulang aja kalau gitu.

Setelah itu gw suka nanyain juga apa beneran gak mau lanjut balet lagi. Bukannya dia tuh suka balet gitu. Dia jawabnya gak mau tapi ada pernah jawab kalau pakai seragam putih mau. Gw rencananya mau telpon tempat lesnya kira-kira boleh gak kalau Adel pakai seragam putih. Sebelum gw telpon, taunya dari tempat lesnya telpon gw. Orangnya nanya gimana kelanjutan les baletnya Adel, soalnya kan udah mau ujian juga mau pentas beberapa bulan lagi. Ya gw jelasin aja situasinya gimana, gw gak mau maksa anaknya juga lah, lagian mana bisa dipaksa sih, kan yang les bukan gw heehhe.

Ya orangnya sih bilang sudah ditanyain ke gurunya dan katanya Adel boleh pakai seragam putih. Mungkin biar gak kehilangan satu murid kali ya hahha, gak tau juga deh. Ya udah kalau begitu adanya, gw coba tanyain lagi ke anaknya deh. Malamnya pas udah di rumah ya gw tanyain lagi ke Adel. Dia jawabnya mantap mau kalau pakai seragam putih hahhaa. Hari ini ntar ke tempat lesnya bareng Papanya buat cobain seragam putihnya deh. Jadi juga lanjut balet hehhehe.

Iklan

Tragedi Dompet

Kemarin gw ijin gak masuk kantor soalnya rencananya mau ke dokter. Seperti biasa gw akan ikut keluar rumah barengan sama Papanya Adel pergi ke toko. Dokternya ada di RS. Mitra Barat. Gw udah siap-siap, perasaan semua barang sudah dibawa di tas. Jam 8 kita berangkat. Gw masih santai-santai aja di mobil, ngecek2 BBM , tab , gak kepikiran sama sekali kalau ada barang yang ketinggalan.

Gw di drop di depan rumah sakit trus laki gw lanjut buka toko sama MIL. Begitu masuk ke kliniknya, gw ambil nomor antrian pendaftaran dulu. Karena masih pagi jadi belum antri dan gak lama nomor gw dipanggil. Sampai di kasir, gw langsung nyari dompet karena perlu kasih kartu pasien sama kartu asuransi dong. Ternyata kok gak ada yaaa. Alamak pas gw inget-inget baru nyadar gw gak ambil dompet gw dari ransel yang biasa gw bawa ke kantor untuk ditaroh di tas yang gw bawa hari itu.

Gw bilang deh sama kasirnya, gak jadi daftar dulu soalnya dompet ketinggalan. Dia sempat nanya mungkin kartunya ada di buku konsultasi. Gw bilang dompetnya ketinggalan jadi kalaupun ada kartunya yaa gw bayarnya gimana. Terpaksa deh balik lagi ke rumah. Gw sempat mikir mau telpon laki gw aja atau gak yaa. Tapi gw males deh ntar dia bete karena mengganggap gw ceroboh. Jadi gw putuskan untuk naik taxi aja. Keluar dari rumah sakit , gak lama dapat taxi, emang bukan burung biru atau taxi cepat itu. Tapi gw pikir ya gpp deh, ini juga lumayan kok.

Masuk tol masih aman terkendali, gw mikir ya nanti bayarnya pas sampai di rumah aja trus gw suruh supirnya anter gw balik lagi ke rumah sakit. Eh menjelang rest area KM 19 kok AC nya mulai mati , trus supirnya bilang AC nya rusak, buka jendela, oke gw masih gak keberatan karena gw pikir udah mau sampai ini. Gak lama kok terdengar suara yang aneh gitu kayak mau mogok. Aduh gw jadi deg-degan deh, gimana urusannya nih kalau beneran mogok. Supirnya langsung mengarahkan taxinya masuk ke rest area, sampai sana udah mulai aneh deh. Supirnya berhentiin taxinya dan buka kap mobilnya. Langsung keliatan asap gitu, entah kepanasan atau apalah yang rusak. Ya ampun beneran mogok.

Terpaksa deh gw telpon laki gw, abisnya gimana lagi. Gw gak ada duit buat bayar taxi dan terdampar di rest area gitu. Pas gw telpon dia sih langsung bilang dia susulin ke sana. Tapi dalam hati pasti dia rada-rada gimana gitu sama kecerobohan istrinya hahhaha. Biasanya gw gak pernah ketinggalan barang , entah kenapa kali ini bisa gitu.

Nunggu di rest area sekitar 20 menit , akhirnya sampai juga pahlawan gw hahhaha. Abis bayar taxi , gw langsung meluncur ke rumah untuk ambil dompet. Dan buru-buru balik lagi ke rumah sakit. Laki gw tanya kok bisa sih kelupaaan sambil geleng-geleng kepala. Ya mana gw tau hahhaha. Yang tadinya gak mau kasih tahu dia , eh malah terpaksa harus minta tolong dia hahhahaha. Ada-ada aja.