Yeay She Walks

Kemarin sore pulang dari kantor dapat berita bahagia dari Adel. Akhirnya luka lecetnya sudah kering dan perbannya sudah dilepas juga. Tidak seperti kata dokter yang di Mitra yang kesannya mengatakan bahwa lukanya masih agak lama keringnya, udah bikin kita jadi kuatir aja. Karena perban sudah lepas jadi Adel memberanikan diri untuk mencoba untuk berjalan beberapa langkah sambil kita tuntun. Ternyata Adel anak yang menepati janjinya dan gak sembarangan ngomong. Sebelumnya dia selalu bilang kalau dia mau coba jalan kalau perban sudah dilepas dan bener aja kemarin itu dia langsung mau diajak untuk coba latihan jalan.

Pas gw pulang itu dia bilang “Mama mau liat aku jalan” trus langsung dia tunjukin. So proud of you Adel!

Walaupun sudah menunjukan perkembangan yang baik, kita tetap pada rencana semula yaitu ketemu dokter yang pertama menangani Adel di Siloam Cikarang. Infonya beliau juga praktek di Hermina GW hari Selasa dan Kamis jam 6 malam. Sempat terjadi kebingungan karena setau gw nama dokternya itu Putra Hari tapi di Hermina GW adanya Ahmad Hari 🙂 Tapi karena gw yakin info dari beliau benar , gw tetap daftar ke dokter Ahmad Hari itu.

Gw sempat bilang ke Papanya Adel , ini dokternya bener gak yaa hehhee. Jam 7 kita berangkat ke rumah sakit yang cuman tinggal ngesot aja dari rumah hehehe. Kita dapat nomor 4. Adel sempat gak mau ke dokter , dia berultimatum gak mau dipegang kakinya hahahha. Kita bilang dokter akan melihat saja kakinya , gimana perkembangannya. Dan nanti dibeliin lollypop selesai ke dokter hehhee.

Sampai rumah sakit . gw daftar trus Adel ditimbang dan ternyata beratnya sudah 15.8 kg, pantesan aja berat banget digendongnya sekarang, ampunn deh, udah gak kuat gendong lama-lama. Nunggunya lumayan lama juga, sekitar setengah jam sambil harap-harap cemas ini dokternya bener gak. Sampai2 pas pintu ruang prakteknya dibuka , Papanya Adel ngintip hehhehe. Keliatannya sih benar katanya hehhe, karena dokternya kan perawakannya tinggi besar dan pakai kalung gitu. Walau penampilannya agak sangar (ini kata dokternya sendiri loh) tapi beliau ngerti gimana handle pasien anak-anak dan gak pakai jas dokter karena anak-anak biasanya takut sama yang berjas putih hehhehe. Begitu pintu dibuka kedua kali, confirm dokternya emang sama hahhaha.

Dan saat giliran kita masuk, Adel mulai merengek, masih merasa takut. Tapi dokternya yaa lucu gitu, santai menghadapi rengekan dan tangisan anak-anak. Trus kita sempet nanya juga namanya siapa sih sebenernya , ternyata nama lengkapnya adalah Ahmad Putranto Hari hhehehe, jadi semuanya bener deh. Hasil rontgen dilihat sama dokter dan dijelaskan kalau sebagian besar patahannya sudah terisi tulang baru tinggal sedikit diujung yang belum. Jadi memang sudah bisa dicoba jalan tapi tidak boleh lari-lari , lompat-lompatan. Kalau mau lebih cepat pulih bisa coba untuk ke kolam renang katanya, jadi gerak-gerakin kaki di kolam anak-anak. Suplemen tulangnya juga dilanjutkan sampai sebulan lagi. Gw nanya apa perlu rontgen lagi katanya boleh rontgen 2 minggu lagi.

Trus dokter juga cerita pasien pertama yang seumuran sama Adel itu ternyata patah tulang pahanya tapi karena gak langsung ke dokter ortho melainkan ke tukang urut jadi 3 bulan belum sembuh-sembuh. Akhirnya menyerah datang ke dokter bedah tulang. Pas di rontgen katanya posisi tulangnya sudah melenceng dari jalurnya, terpaksa harus dioperasi. Kasian yaa karena salah penanganan jadinya anak harus sakit lebih lama lagi. Mudah2an anak itu cepat pulih deh. Warning pertama pas ketemu dokter ini adalah emang kalau patah gak boleh diurut sama sekali. Anak-anak emang cepat pulihnya, 2 minggu sudah tumbuh tulang baru sedangkan kalau kita bisa 1.5 bulan katanya.

Senang ketemu dokter yang informatif seperti ini, jadi bisa menenangkan kita sebagai orang tua dengan memberikan informasi sebanyak mungkin. Keluar dari ruangan dokter , hati juga jadi lebih ringan. Abis itu kita tepati janji dengan membelikan Adel lollypop 🙂 Semoga pemulihan Adel bisa lancar dan Adel bisa berlari-lari lagi.

Iklan

Yang ke EMPAT

Hari Sabtu, 18 Mei 2013, Adel berulang tahun yang ke-empat. Gak terasa yaa udah gede aja nih anak hhehheheh. Hari Sabtu itu juga bertepatan dengan jadwal rontgen kaki Adel. Pagi-pagi Adel bangun, gw langsung ucapin selamat ulang tahun trus pas Adel lagi minum susu di bawah, udah langsung dikasih kado sama kuku-nya, popo-nya, apak-nya.

8

Udah dapat kado trus dia nagih kado dari mama hehhehe. Udah gitu dia bilang mau ke rumah nai-nai (nyokap gw) mau liat dapat kado apaan. Ya ampun ngarep banget deh nih anak.

Abis buka-buka kado dan mainin trus langsung gw buru-buru buat mandi dan sarapan karena mau ke Siloam Cikarang buat kontrol ke dokter. Papanya balik ke rumah setelah nganterin popo Adel ke toko, kita langsung berangkat. Sampai sana urus pembayaran rontgen dulu trus daftar ke dokternya. Ternyata dokternya tidak praktek karena lagi seminar dan dokter orthopedi satunya lagi sedang cuti. Duh gimana nih masa satu rumah sakit gak ada dokter ortho-nya sama sekali. Kasian kan Adel udah gak betah di gips. Jadinya kita putuskan untuk rontgen dulu disana trus kita ke Mitra Bekasi Barat untuk cari dokter ortho yang lain.

Pas mau di rontgen, Adel nangis ketakutan sakit, padahal sebenarnya sudah gak sakit katanya. Sepertinya dia masih teringat rasa sakitnya pas kejadian 2 minggu yang lalu. Ditemenin papanya di ruang rontgen. Sekitar setengah jam kita nunggu hasilnya dibaca sama dokter radiologi. Pas kita terima hasilnya, kita baca katanya sih tulangnya sudah tersambung.

Langsung kita meluncur ke Bekasi Barat, sebelumnya gw udah telpon untuk pastikan kalau ada dokter orthopedi yang praktek di hari Sabtu. Seperti biasa kalau di Mitra Bekasi Barat nih kendalanya adalah parkirnya yang terbatas banget. Jadi akhirnya gw turun duluan untuk daftar. Tapi ujung-ujungnya pake valet juga hahhaha karena gak dapat2 parkir.

Nunggu gak pakai lama trus kita dipanggil masuk. Dokternya kali ini gak ramah menurut gw. Adel kan takut sakit ya dan dokternya tidak ngomong sepatah katapun ke Adel untuk menjelaskan atau mungkin membuat Adel lebih nyaman. Trus ke kita juga ngomongnya irit banget. Katanya sih kalau dia baca dari hasil rontgen, udah bisa lepas gipsnya tapi nanti 2 minggu lagi suruh rontgen lagi. Ini baru 50% nyambungnya trus gw tanya bisa dipakai jalan gak. Dokternya jawab coba aja napak dulu dan kalau jalan dituntunin. Tapi luka lecetnya belum kering karena pas kejadian patah itu kan langsung ditutup yaa. Jadi sementara masih diperban.

Setelah dari rumah sakit, kita makan siang dulu trus menuju ke Toys Kingdom buat beli hadiah 🙂

Mama beliin Adel lego aja deh trus kalau Papanya katanya mau beli LM aja hahhaha. Abis itu next stop-nya adalah ke toko kue. Tahun ini beli kue di Cheesecake Factory yang di Kalimalang trus dihias sendiri aja pakai figurine2 sesuai request Adel.

Ulang tahun ke-4 ini gak ada perayaan , hanya makan-makan keluarga aja. Tadinya mikir mau dirayain di semacam McDonald atau yang lainnya. Tapi karena gw malas untuk mempersiapkan macam-macamnya jadi gw bilang ke Adel gak usah rayain deh, nanti beli mainan aja hehhehe. Untung anaknya nurut.

Malamnya hias kue trus tiup lilin. Pas tiup lilin itu, Adel protes kenapa gak dinyanyikan lagu Selamat Ulang Tahun. Akhirnya kita nyanyiin deh hehehhe.

 

1

Potong kuenya

2

Adel bersama Popo

3

Adel bersama Papa Mama

4

Tiup lilinnya

5

Smile

7

Adel sama hadiah

6

Kue Ultah Adel

Selamat Ulang Tahun my princess.

Semoga sehat selalu, tumbuh menjadi anak yang baik, mempunyai empati kepada sesama, berjalan dalam Dhamma Sang Buddha, mempunyai passion dan semangat hidup serta selalu bahagia.

We all love you ADELINE!

Broken Ankle

Hari Jumat malam seperti biasa gw sampai rumah sekitar jam 7. Tumben-tumbennya pas gw sampai di depan rumah, gw gak liat Adel lagi mondar mandir atau biasanya dia samperin ke pintu buat bukain pintu dalam. Taunya dia sedang tiduran di sofa depan tivi dan gw liat kaki kirinya di sebelah luar lecet. Papanya berdiri di samping dia kasih tau gw kalau tadi sore seperti biasa Adel dibonceng sus nya naik sepeda jalan-jalan ke taman. Entah gimana tau-tau si Adel bilang sus nya kalau kakinya kejepit di roda.

Gw sempat mikir ini lecet biasa tapi Adel mengeluh sakit dan dia gak kasih kita pegang lukanya. Jadi baru dibersihkan saja pakai cairan NaCl. Gw pikir dia merengek-rengek seperti itu karena cari perhatian. Adel emang drama queen kadang-kadang, apalagi kalau banyak yang merhatiin dia. Jadi gak lama trus gw mandi dulu trus Papanya Adel ngajakin cari makan di luar sambil sekalian mau beli betadine yang katanya buat anak-anak. Gw juga baru tau tuh ada yg khusus anak-anak.

Kita bungkusin nasi gandul di pasar trus bawa pulang buat sus Adel dan si Diah (ART). Kita lanjut cobain cafe yang baru buka di kompleks. Ini kita berdua masih berpikiran kalau Adel hanya luka lecet biasa. Sempat mampir ke apotik beli betadine yang dalam bentuk salep. Kata orang apotiknya ini tidak perih seperti yang bentuk cairan jadi recommended untuk anak-anak.

Pas kita pulang, Adel udah di kamar lagi duduk ditemenin sama sus-nya dan kuku-nya (adik ipar gw). Kuku-nya lagi nempelin stiker di tembok kamar. Trus Adel masih belum mau jalan sendiri katanya sakit. Di situ gw mulai curiga , jangan-jangan ini retak tulang kakinya. Gw mau kasih betadine, dia nangis-nangis gak mau. Ya udah ditunggu setelah dia tidur aja deh. Setelah dia tidur , kita tunggu sampai terlelap baru pake cotton bud olesin betadine ke lukanya. Tapi tiap kali gw olesin, dia pasti bangun sambil bilang sakit-sakit jadi gak semua area lukanya kena sepertinya. Gw liat kakinya jg mulai bengkak. Tidurnya juga gelisah gitu. Tengah malam dia bangun bilang dingin, Papa-nya pegang badannya sepertinya anget dan agak mengigil, jadi kita kasih tempra. Baru setelah minum tempra, tidurnya gak gelisah lagi.

Keesokan paginya, tetap Adel gak mau jalan jadi kemana-mana digendong. Mandi juga dia takut jadi hanya dilap aja badannya. Abis itu gw coba telpon rumah sakit nanya apa dokter Theresia Santi , dokter anak yang handle Adel dari bayi praktek apa gak. Ternyata praktek pagi di Siloam Cikarang, jadi langsung kita berangkat kesana, Urus-urus administrasi, kita ke bagian poli anak. Sampai sana susternya ada bilang ini lukanya apa gak mau di handle UGD aja trus ke dokter umur soalnya di poli anak gak ada alat bersihinnya. Gw bilang coba deh ketemu dokter Theres nya dulu. Ternyata pas udah masuk ke ruang dokter, dokternya mau aja handle trus dibersihin juga lukanya. Soalnya anak-anak kan lebih nyaman dengan dokter yang dia kenal, menurut gw yaa. Dokter bilang ini mendingan di rontgen soalnya agak bengkak. Jadi dia kasih surat pengantar rontgen.

Gak lama kita turun ke bawah ke bagian radiologi. Pas di rontgen , Adel ditemenin sus-nya sambil nangis-nangis gitu Adel-nya. Dari pas diperiksa dokter dia juga udah nangis. Gw dengernya bener-bener gak tega makanya gw memilih nungguin di luar ruang rontgen aja soalnya hanya boleh ditemenin 1 orang. Kebetulan Adel juga sudah dalam posisi digendong sus-nya. Hari itu gw sering banget nangis deh, rasanya liat anak sakit tuh menyayat hati banget deh. Kalau bisa sakitnya dipindah ke gw aja. Pas di rontgen itu gw denger sus-nya Adel juga ikut nangis. Sus-nya pas abis kejadian sudah minta maaf ke Papanya Adel trus ke gw juga. Ya kita tidak ada yang menyalahkan dia karena kita tahu ini kecelakaan. Biasanya dia selalu berhati-hati dan gw tau dia juga sayang sama Adel. Namanya musibah ya kita gak pernah tahu yaa.

Nunggu hasil rontgen kurang lebih setengah jam. Gw nunggu sambil ngemil di restoran yang ada di rumah sakit. Adel juga gak ceria seperti biasa. Ya soalnya sakit kan kakinya , ditambah lagi dia gak bebas bergerak, hanya bisa duduk diam di stroller. Papanya sekalian juga ke dokter saraf karena masalah saraf kejepit di area leher. Ini udah ke dokter ketiga dan akhirnya disuruh MRI. Jadi kita sibuk sama Adel, papanya juga ikut sibuk sendiri hehehe.

Setelah hasilnya keluar, kita naik lagi ke lantai 2 ke poli anak. Gw kasih hasilnya ke suster. Gak lama kita dipanggil masuk lagi. Pas masuk, dokter udah lagi liat hasilnya dan langsung dia bilang “wah ini sepertinya retak bu”. Hati gw langsung campur aduk pas denger itu, walau gw udah curiga juga. Ya langsung direkomendasikan dokter orthopedinya dan untungnya masih praktek hari itu.

Buru-buru balik lagi ke depan untuk urus pendaftaran ke dr. Hadi. Kita nunggu agak lama karena dokternya sedang ada tindakan operasi. Sementara itu Papanya Adel balik ke dokter saraf untuk baca hasil MRI nya. Adel gak mau nunggu di depan ruangan dokternya. Jadi dia dibawa sus nya ke area pendaftaran karena disana emang lebih lega dikit. Gw nunggu di depan ruangan dokternya supaya kedengeran kalau dipanggil.

Jam 12-an dokternya masuk ke ruangannya trus dia buka pintu dan panggil nama Adel. Gw buru-buru panggil Adel. Dia langsung nangis aja loh, gak mau dibawa ke ruang dokternya. Dokternya emang badannya gede dan kumisan gitu tapi gak pake jas putih. Dokternya lumayan lucu dan sebenernya dia berusaha membuat Adel gak nangis dengan lelucon-lelucon gitu. Lumayan membuat gw lebih rilex juga tapi Adel sih tetap aja nangis dan teriak-teriak hehhee. Dijelasin dulu sama dokternya tentang kondisi tulang kaki Adel. Dia kasih liat hasil rontgennya. Karena retaknya dari ujung kiri ke ujung kanan di area mata kaki itu artinya patah. Kalau retak itu gak sampe ujung ke ujung katanya. Tapi posisi tulang tidak bergeser.

Artinya Adel harus digips kaki kirinya. Kira-kira 10-12 hari katanya. Untuk memudahkan ingetnya dibuat 2 minggu. Setelah 2 minggu balik lagi rontgen untuk lihat apakah tulangnya sudah nyambung belum. Kalau sudah yaa bisa dibuka gipsnya. Sambil dikasih obat untuk lukanya dan suplemen kalsium.

Setelah semua urusan beres, kita pergi makan siang di mal lippo cikarang. Trus rencananya mau cari mainan juga buat Adel tapi gak ketemu toko mainan yang bagus ditambah lagi mal nya panas banget hehhe. Jadi kita meluncur ke Living Plaza yang di Bekasi Barat aja deh, disana kan ada Toys Kingdom. Disana dapat juga yang Adel mau. Ceritanya buat hibur Adel karena kan jadi gak bisa kemana-mana , hanya bisa duduk aja. Pastinya boring banget nih anak karena kan tipe yang gak bisa diam.

Mudah-mudahan bisa jadi pembelajaran untuk kita semua dan semoga cepat pulih sayangku.

 

adelgips