The Recovery

Setelah peristiwa Adel tersiram air panas , gw memutuskan untuk ijin dulu dari kantor supaya bisa nemenin dia di rumah. Hari Senin gw ke kantor dulu untuk ambil laptop dan buat report mingguan dulu. Setelah makan siang gw pulang setelah ijin sama boss gw.

Sampe rumah, Adel sedang tidur siang. Jadi gw beres2 dulu di rumah sambil nunggu dia bangun. Gw tanya ke suster juga gimana tadi pagi pas ganti perban-nya, udah minum obatnya belum. Selama proses recovery-nya Adel , dia menolak pakai celana, jadi cuman pakai kain aja. Padahal untuk duduk dia sebenarnya gak masalah.

Selama nemenin Adel di rumah , selain saat ganti perban dan olesin salepnya, sisa waktunya Adel seperti biasa saja, tidak seperti pernah tersiram air panas dan luka. Jadi ganti perban itu tiap pagi dan sore sekalian lap-lap badannya dan keramas. Tiap kali diajak untuk lap badan, dia pasti mulai menangis tidak mau diganti perbannya sambil bilang sakit. Sampe beberapa hari setelah kejadian dia masih menangis walaupun gw lihat lukanya sudah mulai kering. Mungkin lebih ke trauma-nya yaa, dia masih ingat dan merasa takut dengan rasa sakit yang dia alami waktu kejadian. Kita juga sempat nanya2 sama temannya suami gw yang dokter dan pernah mengalami kejadian anaknya kesiram air panas juga. Ternyata hal-hal yang dialami Adel ya wajar. Seperti lukanya sempat mengeluarkan darah. Karena Adel gak bisa diam kan, jadi dia bergerak2 terus sehingga kemungkinan lukanya tergesek jadi mengeluarkan darah. Trus dikasih tips untuk siram dengan NaCl dulu sebelum kasa-nya diangkat untuk diganti supaya lebih mudah angkat kasa-nya dan tidak menempel ke lukanya. NaCl juga sifatnya untuk mengompres luka.

Pernah di hari Selasa itu sedang ganti perban dan diobati lukanya, Adel nangis2 kan dan pas nangis tiba2 dia mimisan. Adel beberapa kali mimisan , pengen cek ke dokter juga kenapa ya suka mimisan. Apa karena nangisnya waktu itu terlalu kencang atau kata orang2 panas dalam gitu padahal minum air putih , jus, makan buah rutin tiap hari.

Awal2 setelah kejadian itu, Adel makannya sempat kurang nafsu kelihatannya. Gw bingung juga apa hubungannya ya sama nafsu makan dia. Ternyata dia itu nahan pup. Jadi hari Minggu kejadiannya, dia sudah pup sebelum insiden itu. Senin dia gak pup, Selasa juga begitu tapi siangnya dia sudah tidak tahan lagi kali ya mulesnya. Jadi dia udah gelisah gitu, gw tanya emangnya mau pup? Dia jawab iya tapi dia takut kalau pup bisa kena lukanya. Ya ampun ternyata selama ini dia nahan pupnya karena takut , kasian bener , pantesan dia makannya gak seperti biasa. Akhirnya dia pup juga dan emang gak kenapa2 dengan lukanya. Setelah itu makannya biasa lagi. Lega deh kita.

Sampe beberapa hari Adel masih pake kain aja. Trus pas hari Rabu kan suster gw mau metik rambutan di depan rumah dan Adel mau ikut keluar. Gw bilang kalo mau keluar gak boleh pakai kain aja akhirnya dia mau ganti pake terusan tapi tetap belum mau pake celana dalam. Baru mau pakai celana pas hari Jumat. Hari Kamis sempat gw tinggal setengah hari karena ada training Orifame. Jumat juga gw udah kerja lagi karena ada meeting.

Hari Minggu kita sudah ajak Adel pergi main ke Mineapolis karena sudah lama gak main kesini. Dan disana dia main sama beberapa teman baru. Setiap ketemu teman baru , dia pasti cerita kalau dia kena siram air panas dan sekarang sudah sembuh tapi pantatnya masih merah kulitnya belum putih lagi hehhehehe. Ada cerita lucu juga pas dikasih lihat pantatnya di kaca, dia nangis karena lihat warna kulitnya masih merah. Cerita dia kesiram air panas itu dia ceritain ke tiap orang. Pas sampe ke rumah mama gw aja dia cerita ke nai2nya, unclenya, auntienya.

Senin juga dia sudah sekolah lagi dan gw diceritain sama susternya begitu sampai sekolah dia langsung cerita ke miss dan teman2nya kalau dia kesiram air panas bla bla bla sampe cerita ke Mineapolis segala dan gak boleh main perosotan dulu. Gw senang recovery-nya cepat dan selama proses itu Adel juga tetap ceria.

Gw ada minta maaf beberapa kali juga dan Adel sudah jawab iya. Mudah2an tidak ada insiden seperti ini lagi kedepannya.  Gw juga sudah ngomong berdua sama Papanya tentang ucapan dia dan semua sudah clear. Emang Papanya ini sangat sayang dan cenderung protektif ke Adel sedangkan gw menyeimbangkannya dengan tidak banyak melarang, membiarkan Adel explore sambil dijagain kalau sudah membahayakan tentu akan langsung diperingatkan. Karena terlalu banyak dilarang itu tidak bagus, anak jadinya tidak belajar, itu yang gw baca dan waktu kita ikut observasi di Star International juga dikasih tau seperti itu. Terima kasih juga untuk teman2 yang sudah komen yaa, menguatkan gw di saat2 kemarin.

Iklan

My Darkest Moment

Hari minggu kemarin berjalan seperti biasa. Biasanya kita pergi ke rumah nyokap gw di Jakarta tapi karena sejak hari Kamis hujan besar dan banjir dimana2 kita memutuskan gak ke Jakarta, takut terjebak banjir. Rumah nyokap gw sempat kebanjiran sampai ke dalam rumah. Di lantai bawah masuk sekitar 25 – 30 cm. Sebenarnya kita 2 lantai jadi kalopun gak ngungsi masih bisa bertahan lah di rumah. Tapi karena ada popo gw yang mondar mandir di genangan air jadi adik gw yang cowok memutuskan mengungsikan popo gw ke hotel terdekat. Jadi mereka nginep di hotel beberapa hari sampai air surut dan rumah bersih kembali.

Karena kita tidak ke Jakarta jadi gw ngusulin untuk belanja bulanan di Carrefour Bekasi Timur. Waktu hari Jumat udah janji ke Adel mau ajak main di mall tapi karena waktu itu macet luar biasa pas keluar tol Bekasi Barat gara2 banjir jadi kita batalin. Soalnya dari rumah ke Bekasi Barat aja makan waktu 3 jam!

Jadi rute pas hari minggu itu kita belanja dulu sambil Adel main di tempat permainan di sana. Murah meriah, 15rb bisa main 1 jam. Tempat mainnya lumayan luas juga. Setelah selesai belanja , lanjut ke MM soalnya MIL dan Papa Adel mau potong rambut di salon langganan. Di MM , sambil nunggu potong rambut gw dan Adel ke Gramedia liat2 buku. Gw beli beberapa buku dan Adel beli DVD Strawberry Shortcake.

Abis potong rambut trus kita makan dulu baru pulang ke rumah. Sampe rumah, gw beres2 barang belanjaan trus Adel minta diputerin DVD barunya di bawah. Gak lama temennya Adel yang tetanggaan ama kita datang main. Karena cuaca dingin, sus Adel masakin air buat mandinya Adel. Di rumah ada heater cuman kalo dinyalain malah listriknya turun jadi biasanya kalo mau mandi air anget ya kita masak di panci dulu.

Pas gw masih di atas, Adel teriak mau mandi katanya. Jadi gw turun ke bawah mau ambil airnya. Biasanya emang gw suruh dia naik dulu ke atas dan tunggu di kamar. Gw pikir dia udah sampe ke kamar tapi taunya dia berenti di tengah tangga katanya mau pipis. Jadi kita jalan berurutan, gw di belakang dia. Pas sampe depan kamar mandi, tau2 Adel mundur dan menyenggol ember air nya sehingga air panasnya kena ke bagian belakang badannya Adel. Kejadiannya cepat banget, tau2 Adel udah nangis kesakitan. Gw langsung buka roknya dan siram dengan air kran. Saking gak bisa mikirnya gw sempet ambil odol, tapi gw kepikiran kayaknya gak boleh pake odol. Trus gw keluar teriak manggil SIL gw buat nanya apa dia punya bioplacenton. Tapi gw pikir mendingan langsung ke UGD Hermina aja deh biar gak salah treatment. Jadi langsung SIL gw anterin, papanya Adel lagi fitness waktu itu. Gw sempet bilang ke suaminya SIL gw untuk samperin papanya Adel karena kartu asuransi ada di dia.

Sepanjang perjalanan yg sebenernya gak lama itu, gw rasanya gak karuan, nangis sambil nenangin Adel yang nangis kesakitan. Berulang kali gw minta maaf sama Adel. Sampe rumah sakit , langsung ke ruang UGD nya, dan suster langsung bersihin lukanya dan dikasih salep MEBO. Lukanya kemudian ditutup kasa dulu supaya gak kena kotoran.

Selama proses itu , Adel berontak karena sakit pastinya. Hati gw rasanya teriris denger dia nangis kesakitan karena keteloran gw. Papanya sampe rumah sakit langsung interogasi gw bagaimana kejadiannya, gw cuman bisa jawab kalau gw gak sengaja sambil nangis sesunggukan. SIL gw bilang ya udah pulang aja sekarang.

Sampe rumah, Adel gw bawa naik ke kamar trus gak lama dia tidur karena dia belum tidur siang hari itu ditambah lagi capek berontak kali ya. Abis itu ya Papanya Adel bilang kok kayaknya kalo Adel diurus gw selalu ada aja kejadian, membuat gw semakin merasa gak becus jadi mama hikss. Trus kalo ngerjain apa2 pake otak katanya. Walau ngomongnya gak pake bentak2 tapi rasanya nancep banget di hati ya. Gw mempertanyakan apa emang gw ini mama yang segitu parahnya yaah.

Gw nangis trus BBM adik gw untuk curhat. Sorenya mama gw telpon nenangin gw , ya bilang kalo laki gw kan sedang emosi jadi ya gak usah diambil hati omongannya. Sampai hari ini gw juga masih merasa sedih banget dan menyesal luar biasa. Kenapa waktu itu gw gak samperin Adel dulu trus bantuin dia pipis baru kemudian turun lagi ambil air dan seribu kenapa lainnya. Tapi semua sudah terjadi dan inilah salah satu cacat gw sebagai mama Adel. Sampe Adel juga ada bilang loh dia kesal ama gw karena gw , dia jadi kesiram air panas. Gw sudah minta maaf kalo gw gak sengaja karena gw kan sayang banget sama Adel. Kalau bisa gw yang kesiram bukan dia, kalau bisa gw yang sakit bukan dia. Sambil ngetik ini gw sambil nangis jg. Tiap ada yang tanya kenapa bisa kesiram di bagian pantat, gw harus nahan tangis ceritain ulang.

Adel jg sempet nanya ke sus nya kenapa bukan sus yang bawain ember airnya kan biasanya sus yang bawa. Sus nya jg udah bilang maaf , ini semua kan musibah, gak ada yang mau ini terjadi. Hari ini udah hari ke 3 sejak peristiwa itu. Tiap kali ganti kasa dan olesin salep selalu dia nangis begitu jg gw karena mengingatkan gw kalau gw lah penyebab kesakitan dia itu.

Malam di hari kejadian , Adel sempat panas badannya dan kita kasih tempra. Trus sempat menggigil juga. Untuknya kemarin malam tidurnya sudah tenang dan gak bangun2 lagi. Harapan gw semoga Adel cepat pulih dan gw bisa berdamai dengan diri gw sendiri.

Nostalgia

Hari minggu kemarin kita pergi ke Mal Kelapa Gading setelah lunch di Holycow Sabang. Seperti biasa mal-nya ya rame, sepertinya tiap toko itu isinya penuh orang hehhee. Pas kita lagi jalan tiba2 ada yang manggil “Joni”. Awalnya gak ngeh siapa  yang manggil laki gw , eh ternyata teman lama waktu kita kuliah di KL, Malaysia. Sudah lama banget kita gak ketemu sama Anton ini. Perawakannya masih sama seperti dulu, masih kurus belum mengembang kayak kali gw hahahha.

Ngobrol sana sini trus dia bilang “buset ya, loe berdua tuh cinta terlama”. Hihihihi kenapa dia bisa bilang gitu? Iya karena kita pacaran dari awal kuliah di KL, tahun 1999. Sebenarnya gw udah kuliah satu tahun di Binus, seangkatan sama Yulia, mamanya Fang2. Tapi karena situasi Jakarta yang waktu itu kurang kondusif, papa mama gw akhirnya kirim gw untuk kuliah di Malaysia. Kenapa di Malaysia? Karena murah dibandingkan dengan Singapore atau Australia. Pernah mama gw ditawarin untuk kirim gw ke Amrik, dananya hanya cukup untuk gw kuliah di tahun pertama, selanjutnya gw harus cari kerja part time disana untuk bisa lanjutin kuliah. Papa gw gak mau gw kuliah terlalu jauh jadi gagal deh ke Amrik. Kalau Singapore , gw pernah hampir dapat beasiswa / loan ke NTU tapi nilai NEM gw yang mata pelajaran Kimia di bawah standar mereka jadinya gagal. Walaupun mau bayar sendiri uang sekolahnya tapi gak diterima hehehe.

Tahun 1999 itu belum umum orang sekolah ke Malaysia. Waktu itu gw berangkat pake agen pendidikan gitu yang waktu itu juga belum terlalu banyak ya. Kantornya gw inget di daerah Harmoni , disana disuruh test bahasa inggris sama psikotest kalo gak salah. Sebelum berangkat ada briefing di salah satu hotel di daerah Hayam Wuruk, ada seniornya yang kasih pengarahan gitu. Disana gw ketemu Diana yang akhirnya jadi room mate gw selama kuliah di KL.

Singkat cerita gw berangkat ke KL diantar mama gw dan adik gw yang cewek. Dari Jakarta, kita sudah request untuk tinggal di apartemen yang di manage sama sekolah. Jadi waktu itu gw dapat di double room sama Diana. Udah kenalan dari Jakarta jadi minimal sudah ada temen deh sampai sana. Waktu di Jakarta dikasih tau kalau penginapan nyokap gw gak jauh dari sekolah, eh taunya harus naik bis kurang lebih 20 menit. Alamak, diboongin sama agennya. Kesel banget deh waktu itu karena gw hari pertama itu pengennya bareng nyokap , entah kenapa ya, gw jg lupa, kayaknya mungkin ada barang gw yang dibawa nyokap deh.

Waktu awal berangkat belum kenal sama si Joni ini. Belakangan pas masa orientasi kita baru kenalan semua orang Indo-nya. Joni ini berangkat bareng 2 orang teman SMAnya. Dia ini tinggalnya di Bekasi. Masa itu gw sama sekali gak tau Bekasi tuh di sebelah mana hehehe. Biasanya di Jakarta juga paling ke daerah Barat dan Utara, paling jauh juga ke PIM wakakkka.

Waktu itu kita tinggal di satu gedung apartemen tapi beda lantai, Joni di lantai 5, gw di lantai 8. Suatu hari pas kita mau pergi rame2 ke mal 1 Utama di daerah Damansara , gw sama Diana nyamperin anak2 di lantai 5. Di situ si Diana liat ada gitar trus dia tanya siapa punya. Ternyata punyanya Joni, eh si Diana minta diajarin main gitar. Nah sejak saat itu Joni jadi suka main ke apartemen kita untuk main gitar trus ngobrol2. Kita tiap minggu juga suka ke vihara bareng atau main ke warnet. Jaman itu internet masih belum ada dimana2 ya, jadi kita online paling di kampus atau ke warnet di daerah Uptown yang harus naik bis dulu.

Ada satu hari Minggu gw pergi ke warnet bareng Diana. Jadi apartemen kita tuh letaknya di bukit, kalau mau pergi sih enak menurun ya, tapi kalau pulang ke apartemen jalannya nanjak, ngos2an abis kalo pulang hehhee. Awalnya masih rajin jalan kali, belakangan jadi sering sharing naik cab hehehhe. Waktu itu kita rencana naik bis, turun ke bawah mau nunggu bis di halte bawah. Entah gimana pas gw nyampe halte, gantungan kunci gw yang ada kunci apartemen, kamar , dll jatuh ke got. Got disana tuh lebar dan dalam ya tapi gak ada airnya. Gw sempet pengen turun ambil sendiri tapi si Diana bilang jangan soalnya gelap tuh gorong2nya. Trus gw bilang gimana dong jadinya, dia bilang minta tolong Joni aja. Waktu itu gw gak punya HP, jadi si Diana deh yang nelponin Joni suruh turun dari apartemen panas2an hanya untuk ambilin kunci gw hehehhe. Belakangan dia bilang, dia turun sambil ngedumel dalam hati, nih cewek ceroboh banget katanya hahahha. Ternyata beneran dia turun hanya untuk bantuin ambilin kunci.

Sejak saat itu gw baru mikir baik juga ya nih orang hahhaha. Diana sampe bilang beliin makanan tuh buat say thank you hihihi. Gw lupa akhirnya beliin apa. Setelah itu yah kita seperti biasa aja , sering pergi bareng rame2. Seringnya sih ama Diana atau sama Clara juga housemate kita. Sampai suatu hari setelah kita pergi ke warnet kan kita makan di semacam food court gitu , si Joni ini makan kerang dan sepertinya udah gak segar, pulangnya dia diare. Malam2 dia datang ke apartemen kita buat minta obat soalnya perutnya sakit banget katanya. Selama dia sakit gitu, si Diana nyuruh2 gw masak nasi (soalnya Joni seharian belum makan nasi dan sepertinya perutnya akan bermasalah kalo gak ketemu nasi hehhee), potongin apel, dll. Semalaman tuh ngurusin dia soalnya sepertinya kesakitan banget. Besok paginya gw temenin ke dokter. Kayaknya sejak hari ini dia juga jadi terkesan sama gw hahaha. Entah sejak kapan lah kita saling suka. Mungkin karena sering jalan bareng, sering ngobrol dan juga ada 2 kejadian itu jadinya rasa suka mulai ada.

Setelah kenal kurang lebih 3 bulan, kita akhirnya jadian juga. Masih inget banget tanggalnya yaitu tanggal 8 September 1999. Ditembaknya siang setelah Diana berangkat ke airport untuk pulang ke Jakarta liburan semester. Gw gak langsung jawab hehehe. Gw bilang jawabnya entar sore aja setelah gw pergi nonton bareng Clara.

Jadi itu jadiannya sudah 14 tahun yang lalu ya, udah lama aja heehhehe. Pantesan temen kita itu komennya cinta terlama, apa gak bosen katanya hehhehe. Hmm bosen sih dulu kayaknya pernah ya, mungkin karena kita masih muda wakkakaka kayak sekarang udah tua aja. Kalau gw sendiri sih berasanya laki gw itu ya sahabat gw, gw bisa cerita segala macam sama dia dan dia adalah orang yang paling mengerti gw. Tapi emang kita pernah juga ada masanya dimana kita sempet jenuh. Selama pacaran 8 tahun itu kita pernah long distance juga pada waktu gw sudah lulus dan balik Indo sedangkan dia masih kuliah di KL. Pas udah balik Indo, gak lama dia belajar bahasa Mandarin ke Beijing selama 1 tahun, itu kita long distance lagi. Sempet juga pengen putus karena tergoda hehehheh. Tapi emang jodohnya sama dia ternyata dan gw sangat bersyukur untuk itu.

Selama merit tuh, makin berasa kalo emang dia sayang banget sama gw. Kalo dulu sayangnya diwujudkan dalam bentuk ngasih hadiah, kalau sekarang lebih banyak di perhatian. Udah gitu sama anak juga dia perhatian banget. So grateful to have him as part of my life until now and hopefully for many years to come.

Observasi di Star International

Selama liburan sekolah, Adel kita ikutkan ke program observasi di sekolah Star International yang dimiliki oleh Ayah Edy. Yang ingin tahu lebih lanjut tentang Ayah Edy bisa cek websitenya di http://ayahkita.blogspot.com/ atau di googling aja nanti keluar banyak linknya.

Gw lupa pertama kali tahu tentang Ayah Edy darimana dan kapan. Yang pasti sejak punya anak gw ikut berbagai macam milis tentang pengasuhan anak dari yang membahas masalah ASI (asiforbaby), makanan tambahan (mpasirumahan), kesehatan anak (milissehat), dll. Gw suka baca dan punya rasa ingin tahu yang cukup besar jadi gw suka tuh baca2 postingan di milis. Biasanya gw yang cari tahu dengan baca dan abis itu gw share sama suami gw apa aja hasil bacaan gw. Dan gw bersyukur selama ini suami gw selalu support apapun yang ingin gw aplikasikan ke anak. Dia benar2 percaya sama gw kalo menyangkut soal anak jadi kita selalu usahakan untuk kompak dan satu visi.

Gw tertarik dengan pemikiran Ayah Edy tentang multiple intelligence. Intinya kalau gw pelajari tiap orang punya 9 macam intelligence ini tapi yang kuat dan dominan hanya ada 3-4 saja. Selama ini sekolah di Indonesia selalu menekankan pada kemampuan Logika dan Bahasa saja, jadi anak dinilai kemampuannya hanya dari 2 aspek ini dan mengabaikan aspek2 lainnya.

Nah dengan ikut observasi ini, kita bisa tahu aspek mana yang menonjol dan dominan di anak kita. Yang lainnya bisa kita stimulasi sampai pada batas minimum saja, yang kita fokuskan adalah pada aspek bawaan ini. Bisa sih kita membuat aspek rekayasa dalam artian kita paksakan anak kita untuk bagus di aspek yang sebenernya bukan bawaan dia tapi nanti hasilnya anak tidak akan bahagia. Tujuan dari Multiple Intelligence ini adalah anak bahagia trus melakukan suatu hal yang emang dia minati kemudian menjadi seorang expert di bidangnya itu dan uang akan datang dengan sendirinya.

Programnya itu 10 hari dari tanggal 22-31 Desember 2012 dan lokasinya di Bogor. Papanya Adel berbesar hati untuk bolak balik nganterin Adel tiap hari selama 10 hari kesana. Perjalanan untungnya lancar walau kadang macet juga , mungkin karena sudah masuk ke liburan panjang yaa. Gw hanya bisa ikut pas hari Sabtu dan Minggu, hari lainnya gw masih kerja. Setiap hari selama 3 jam, Adel seperti sekolah saja disana. Banyak aktivitas dan tiap hari temanya beda2. Disini anak dibiarkan mondar mandir dan gak melulu belajar di dalam kelas. Namanya juga masih balita ya belum bisa duduk terlalu lama untuk belajar. Jadinya setelah 3 jam belajar biasanya Adel keluar sudah lepek, keringetan hehehe, bau keringet gitu.

Tiap hari nungguin Adel, Papanya juga jadi dapat teman bapak2 yang sama2 nungguin anaknya ikut observasi. Gw juga dapat teman ibu2nya , sampai2 setelah selesai program kita buat BBG dan grup di whatsapp supaya kita tetap bisa komunikasi terus untuk saling berbagi informasi.

Di akhir program , orang tua dapat laporan tertulis tentang aspek intelligence mana yg menonjol di anak kita, kepribadian anak , gaya belajar dan termasuk dominan otak kanan atau dominan otak kiri. Selain dalam bentuk tertulis , kita juga dapat kesempatan untuk konsultasi selama 2 jam dengan Ibu Nila, asisten Ayah Edy. Jadi Ayah Edy hanya menangani anak SMP ke atas sedangkan Ibu Nila untuk anak TK dan SD.

1. Jenis Kecerdasan Unggul

  • Bahasa, Adel katanya dapat berbicara dengan cepat dengan tata bahasa yang baik, senang mengarang kisah imajinasi, sangat  hafal nama, tempat atau hal2 kecil, menikmati mendengarkan kata2 lisan, mempunyai kosa kata yang luas untuk anak seusianya, dapat dengan mudah mengenal huruf, memberikan keteangan, menjawab cerita dan mengenal waktu (hari, pagi, siang dan malam).
  • Musik, Adel katanya senang menghabiskan waktu luangnya untuk mendengarkan musik, menari dan menyanyi. Di rumah emang juga dia suka bersenandung sendiri sih. Kalau untuk menari , dia senang sekali kalau les ballet. Jadi kita sebelum daftarkan dia di les ballet deket rumah, kita tanya dulu sama Adel mau atau gak. Ternyata dia jawab mau dan waktu diajak pertama kali lihat seperti apa ballet itu, dia gak mau diajak pulang ehehhehe. Adel juga mudah hafal lagu2 yang biasa dia dengar di channel TV seperti Disney Junior atau cbeebies.
  • Logismatematis, ciri2nya adalah senang dengan permainan angka, mengenal warna dasar, mengenal bentuk geometri, mengenal ukuran dan senang melakukan percobaan sederhana. Adel sudah dapat mengenal dan membilang angka (1-10) trus juga udah kenal bentuk seperti love, star, diamond. Trus katanya sudah dapat mengungkapkan pendapat sesuai dengan logikanya.

2. Jenis Gaya Belajar

  • Auditory, gaya belajar Adel dominan auditory. Jadi dia akan mengingat dengan baik informasi yang disajikan dengan nada berirama, senang dengan kegiatan diskusi juga. Makanya Adel tuh sangat ingat sekali apapun yang pernah dia dengar, bahkan pada saat dia seperti gak sedang memperhatikan sebenarnya telinganya tuh sedang ikut mendengarkan. Musti lebih hati2 dengan apa yang kita ucapkan :). Kebutuhannya adalah didengarkan makanya Adel suka banget bercerita dan mendengarkan cerita pas waktu mau tidur yaa.
  • Kinestetis, Adel lebih mudah menyerap informasi dengan cara praktek langsung ataupun bergerak. Adel dapat mengingat dengan baik jika melakukan gerakan tertentu, kebutuhannya adalah bergerak dan apabila kebutuhannya kurang terpenuhi dengan baik, kadang jadi kurang hati2 saat mengambil sesuatu atau berlari dan terkadang mengenai temannya meskipun ia tidak sengaja melakukannya, hal ini karena Adel memiliki energi yang sangat besar dan apabila energinya sudah tersalurkan maka Adel bisa lebih mudah berkonsentrasi saat menerima informasi.

3. Jenis Kepribadian

  • Koleris, ciri2nya adalah berusaha melakukan semua hal yang bisa dilakukannya sendiri, sangat senang mengarahkan teman2nya saat bermain, cekatan dan sigap, menyukai tantangan, selalu ingin segera dan teguh pendiriannya. Hihihihi pantesan aja Adel seringnya kurang sabar kalau meminta sesuatu misalnya minta tolong diganti channel TV. Kalau senang mengarahkan teman, di sekolahnya juga kita dapat laporannya Adel ini emang begitu, sukanya mengatur temannya pada waktu bermain, misal A main disini ya, B mainnya disana. 
  • Sanguin, ciri2nya adalah anaknya ceria, selalu bersemangat , sangat senang bercerita, senang diperhatikan, senang menjadi pusat perhatian, memiliki banyak ide dan kreatif, mudah bersosialisasi dengan orang yang baru dikenalnya. Kebutuhannya adalah dipuji dan apabila diberikan pujian ia akan terlihat semakin percaya diri dan berusaha untuk memberikan yang terbaik.

4. Dominan Otak Kiri

  • Mengenal huruf dengan mudah
  • Dapat menghafal banyak huruf dalam 1 menit
  • Berpikir strategi
  • Mudah melihat bentuk 2 dimensi
  • Mudah mengingat nama daripada wajah
  • Berpikir runtut dengan tahapan
  • Melibatkan banyak mendengar tanpa partisipasi aktif
  • Lebih mudah menguasai bahasa asing
  • Senang mengikuti aturan
  • Senang membuat daftar
  • Sangat logis dan analitis
  • Sangat dapat diandalkan
  • Tidak terlalu imajinatif
  • Tidak tertarik tantangan, gagasan baru dan pergeseran rutinitas
  • Lebih suka di dunia auditory

Pada waktu konsultasi dengan Ibu Nila, kita dijelaskan tentang 9 aspek kecerdasan itu menurut teori Howard Gardner. Teorinya adalah bahwa anak itu semua cerdas tapi kecerdasannya menonjol di aspek yang berbeda2. Selama ini sekolah konvensional dan pandangan orang kebanyakan hanya menganggap anak cerdas itu berdasarkan pada IQ semata. Ukuran cerdas atau tidaknya itu hanya pada angka IQ ini, padahal IQ hanya mengukur kecerdasan logikamatematis dan bahasa. Aspek lainnya tidak bisa diukur dari IQ ini. Kalau Adel kebetulan yang menonjol adalah kedua aspek ini jadi kalau Adel misalnya bersekolah di sekolah konvesional juga tidak akan menghadapi masalah. Beda kalau anak yang aspek kecerdasannya bukan di kedua hal ini maka akan cenderung mendapat masalah dan bisa jadi dicap sebagai anak yang bodoh.

Konsultasinya di tanggal 2 Januari 2013, tempatnya di Cibubur, lokasi Star International juga. Dapat giliran konsultasi jam 3, kita sampai ke lokasi jam stgh 3 itupun kita sebenernya salah keluar pintu tol. Bukan salah sih tapi sebenernya kalau dari Bekasi itu lebih dekat kita keluar pintu tol Kranggan tapi kebablasan jadinya keluarnya di pintu tol Cibubur. Bisa juga sih dari Cibubur situ tapi kejauhan jadinya hehhehe. Soalnya dikasih taunya keluar pintu tol Jatiwarna, kita liatin papan penunjuk yang hijau itu kok gak ada2 Jatiwarna, adanya Jatiasih, Jatimekar trus Kranggan. Haduh penyakit yang sama deh sama waktu kita hari pertama ke Bogor itu. Dikasih taunya keluar pintu tol Sentul Selatan, kita cariin mana ini kok gak ada di papan hijau itu, adanya Sentul City. Kita pikir depanan lagi kali nih, eh udah gak ada, langsung bablas ke Baranangsiang, Bogor. Ternyata ya bener keluarnya Sentul City, Sentul Selatan tuh tulisan di gerbangnya, grrrr. Kenapa gitu ya kok antara papan petunjuk dengan nama gerbang tol gak konsisten. Bikin orang yang pertama kali harus kesana jadi bingung. Papanya Adel ini tipe orang yang kuatir kalo menyangkut cari jalan ke tempat yang sama sekali baru. Jadi siap2 aja deh kalo baru pertama kali kesana dan gw juga gak tau jalannya , hanya mengandalkan informasi dari orang, ya siap2 menghadapi kegelisahan dia hehehhe.

Anyway, sampai di lokasi kita masih harus menunggu karena sebelum kita emang ada jadwal konsultasi orang tua juga. Untungnya observasi gak di sekolah yang cibubur ini karena sekelilingnya gak ada tempat untuk main. Kalau yang di Bogor masih dekat dengan keramaian ya, jadi ada supermarket, ada tempat makannya juga, jadi orang tua yang nungguin kalau sudah bosan masih bisa main ke situ. Kalau di cibubur bisa mati gaya deh hehehhe.

Setelah yang sebelumnya selesai konsultasi, kita masuk ke ruangan Ibu Nila. Ibu Nila memperkenalkan diri sebagai asisten Ayah Edy yang sudah bekerja sama selama 13 tahun, jadi dari awal sekali Ayah Edy merintis untuk memperkenalkan tentang multiple intelligence ini. Yang pernah gw denger dari seminar Ayah Edy, background beliau sebenernya bukan pendidikan, sejarahnya kenapa bisa nyemplung di dunia pendidikan berawal dari pas jaman krisis moneter itu dia pindah kerja ke US dan disana dia ketemu sama satu professor trus dia nanya apa yang terjadi dengan negara kita ini, kenapa kok berantakan. Professor itu jawab kalau kamu mengharapkan buah apel tentu harus menanam bibitnya apel. Sama seperti mendidik anak, apa yang kita tanam itulah yang kita tuai. Masalah di kita itu adalah di pendidikan. Trus siapa yang harus ngebenerin, Ayah Edy nanya. Professor itu jawab ya kamu. Ayah Edy kaget, katanya siapa saya, saya kan bukan ahli pendidikan. Entah diomongin apalagi karena gak diceritain detail juga, akhirnya mungkin Ayah Edy ini belajar kali ya sampai akhirnya ketemu tentang multiple intelligence ini. Trus dia kembali ke tanah air dan mulai menyebarkan ilmunya ini. Awalnya dari arisan2 trus ke pengajian2 di sekitar rumahnya di Cimanggu, Bogor itu. Sampai akhirnya bisa menyebar secara nasional.

Selain dijelaskan tentang 9 aspek kecerdasan, kita juga dijelaskan tentang struktur otak kita dan cara kerjanya. Sebenarnya setiap orang punya ke-9 aspek itu tapi masing2 orang kadar ketebalannya tuh beda2. Yang kurang menonjol bisa kita tingkatkan ketebalannya dengan cara stimulasi namanya itu titik rekayasa. Nah bagian ini nih gw jadi berasa pas waktu kecil mungkin ya aspek alami gw bukan di logikamatematis tapi karena distimulasi dan dipaksa sama papa gw untuk menonjol disini akhirnya gw bisa sih melewatinya dan lulus dengan nilai yang memuaskan tapi gw berasa ada yang kurang di hati gw. Dan sampai sekarang gw bln tau nih passion gw itu apa sih hihihih, kayaknya gw juga harus ikut konseling nih. Menurut Ibu Nila tugas kita sebagai orang tua adalah menemukan aspek kecerdasan yang menonjol dari anak kita dan membuat dia menjadi expert di bidangnya seperti di luar negri kan banyak tuh ahli yang spesifik banget, sampai badai aja ada namanya seperti badai Sandy, El Nino, dll, kalau di Indo kan cuman dibilang puting beliung hehehhe.

Karena Adel masih balita dan dalam fase golden age, jadi kita perlu stimulasi semua aspek itu, diperkenalkan semua ke dia. Pe er nya tuh seperti memperkenalkan ke alam ya, karena selama ini jarang sekali kita ajak dia ke yang outdoor gitu, banyaknya ke mal waakakakaka. Jadinya pas ada kegiatan di sekolah ini yang ada melibatkan lumpur gitu Adel gak mau loh, karena buat dia lumpur itu kotor. Katanya sih ada pengaruh dengan cara kita mendidik selama ini juga.

Trus dikasih contoh gimana kita ngomong ke Adel soal konsep berbagi. Misalnya gw ada kue nih, trus gw bilang ke Adel, “Adel nih mama mau bagi kue mama buat Adel”. Setelah itu digali perasaannya, ditanya “Gimana Adel, seneng gak dibagi kue sama mama? Seneng kan? Kalo gitu lain kali Adel juga berbagi ya sama Mama”. Diajak berpikir juga gitu ya.

Adeline fasenya masih egosentris jadi belum paham tentang orang lain. Tugas kita itu mencairkan egosentris itu dengan cara mengajarkan tentang berbagi , tentang orang lain, pengertian2. Trus dikasih tau juga sekarang kan paradigma sekarang itu semakin kecil bisa baca tulis hitung itu semakin jenius. Padahal menurut penelitian kalau anak dipaksa emang secara grafik akan cepat naik tp setelah usia 10 tahun nanti bisa jadi stress dan kemudian grafiknya menurun. Kalau yang secara alami ngikutin fasenya, grafiknya awalnya lebih lambat emang tapi kemudian akan naik terus sesuai dengan perkembangan usianya. Emang kalau lihat kurikulum sekolah sekarang itu berat banget ya. Katanya masuk SD aja pake tes baca tulis hitung, padahal kan menurut aturannya bukannya di TK itu hanya diperkenalkan saja ya, gak mesti udah bisa gitu.

Kenapa balita disebut golden age, karena katanya otak kita itu dikasih modal 200 juta sel dengan kapasitas per sel nya itu sama dengan 1 komputer. Jadi masa2 perkembangan sel otak itu di umur2 balita. Bisa gak berkembang dengan optimal karena banyaknya larangan dari kita jadi kurang exposure. Oleh karena itu kita harus memberi kesempatan kepada anak kita untuk explore , gak boleh apa2 dilarang gitu ehehehhe.

Kalau kita berdua, papanya yang biasa lebih parno jadi cenderung suka melarang karena dia kuatir akan terjadi hal yang tidak diinginkan. Trus kita dikasih tau juga gunakan selalu kata positif, jadi instead of ngomong “Jangan lari, nanti jatuh” , kita bilangnya “Hati2 ya, jalannya pelan2 saja”. Selama ini sebenernya kita sudah tahu teori ini, tapi pada prakteknya emang perlu banyak latihan. Karena dulu kita dididik dengan cara seperti ini. Katanya kata2 itu adalah doa juga kan, kalau kita ngomong seperti itu yang ada anak dengernya hanya lari dan jatuh sehingga beneran jatuh deh huhuhuhu. Tidak menggunakan kata Jangan, tapi Tidak dilakukan yaa. Selama hal yang dilakukan tidak membahayakan dan tidak melanggar etika, kita boleh membiarkan anak melakukan hal2 yang menarik untuk anak. Sifatkan kita mengarahkan bukan melarang :).

Balik lagi ke susunan otak, ada neocortex, mamalia dan reptil.

neocortex -> berpikir

mamalia -> rasa, cinta kasih, empati

reptil -> reflek, memberontak, emosi/marah

Jadi kita diajak untuk mempelajari cara kerja otak, kalau kita lagi berpikir kita gak bisa marah dan sebaliknya. Contohnya saat anak mau belajar kan pake neocortex tapi sambil dimarah2in dimana yang diaktifkan adalah otak reptilnya, ya akhirnya anak mana bisa belajar. Dan bagian otak mana yang aktif juga dipengaruhi dengan lawan bicara kita.

Pada saat Ibu Nila tekankan lagi untuk selalu berbahasa yang positif ke anak, Papanya Adel bilang teorinya emang seperti itu ya bu tapi prakteknya tidak semudah itu. Ibu Nila bilang kalau kita sudah tahu ilmunya, ya dipraktekan , action, pasti bisa kok lama2 diaplikasikan.  Dikasih contoh kita kan sering tuh bilang “Jangan naik, nanti jatuh”, “Jangan lari, nanti jatuh”, yang keterima perintahnya malah naik dan lari. Harusnya kita bilangnya “Hati2 yaa”, “Turun yaa, pegangan yang erat”. Trus kadang kita suka bilang gini “Jangan malu dong, harus berani”, “Maaf ya bu, anak saya emang pemalu”. Kata2 ini lah yang jadi afirmasi dan masuk ke alam bawah sadar anak kita, jadinya malah pemalu beneran. Harusnya kita bilangnya “Adik pasti berani, coba deh”, “Kalau hari ini belum berani, besok pasti berani”. Jangan malah dibilangin “Masa gitu aja takut sih” hehehhee.

Karena Adel itu sanguin, jadi butuh pengakuan dan pujian, trus Papanya bilang apa nanti gak besar kepala tuh dipuji terus. Ibu Nila bilang pujian dalam porsi yang tepat tentunya, gak berlebihan. Karena perpaduan dengan koleris, tipe pemimpin, maunya ngatur tidak mau diatur, tekadnya kuat, konsisten dan komitmen tinggi (jadi harus tepatin janji). Makanya kalau sudah janji sama Adel pasti ditagih sama dia, hati2 berjanji sama Adel hehehe. Trus katanya anak koleris mudah diajak berdialog dan diberikan pilihan. Mau pilihan A dengan konsekuensi ini atau B dengan konsekuensi itu. Selama ini gw sih udah mempraktekan pilihan2 ini dan berdialog dengan Adel.

Trus kita cerita soal Adel suka nawar kalau kita minta untuk sikat gigi, trus Ibu Nila bilang emang kan negosiator dan punya strategi sekaligus tricky. Wah kita harus lebih pintar menghadapinya ya, harus banyak2 belajar hehehe. Yang paling penting juga di rumah harus ada aturan main yang sudah kita sepakati bersama. Ini yang masih harus kita perbaiki nih. Diimbangi juga dengan punishment dan reward. Punishment nya itu bentuknya mengurangi kesenangan dia misalnya dia sukanya main di Mineapolis jadi hukumannya misalnya tidak main disana minggu ini.

Disarankan juga untuk sering menggunakan kalimat pertanyaan bukan pernyataan. Misalnya kita suka kan bilang gini “Kamu tadi gangguin temen kamu ya, pasti kamu nakal deh, makanya mama udah bilang bla bla bla bla”. Baiknya tuh kita dalam bentuk pertanyaan, “Kenapa tadi kamu di sekolah?”, “Kira2 menurut kamu boleh gak ya”, jadi diajak berpikir dan berdialog trus digali perasaannya dia. Yang lebih penting lagi KONSISTEN.

Trus dikasih tau juga gimana kita harus stimulasi kekurangan anak kita. Misalnya katanya orang sanguin itu cenderung kurang rapi , ini bisa kita latih dengan cara membiasakan untuk merapihkan kamarnya, emang katanya tidak bisa serapih orang melankolis tapi setidaknya sesuai standarnya.

Dibahas soal otak kanan dan otak kiri, kalau yang dominan otak kiri cocok untuk belajar di sekolah yang selama ini kita tahu, cara belajar yang otak kanan berbeda dengan yang otak kiri. Kalau otak kiri bisa belajar dengan 2D, kalau otak kanan harus 3D jadi gak cocok belajar dengan tulisan harus dengan bentuk2 konkrit. Sering kita dengar sekarang banyak yg ADD (cenderung diam), ADHD (hiperaktif), Dyslexia (bacanya terbalik2), Autis (sosialisasi kurang), Indigo (sixth sense nya kuat), sebenarnya kenapa ada istilah2 ini karena dulu patokan anak yg normal kan anak yang bisa belajar dengan metode konvensional itu, duduk di ruang kelas kemudian diajarin baca dengan cara bu bu bubu, hitung juga 1+1=2 , jadi hanya satu metode ini saja. Sebenernya mereka juga anak2 yang normal bahkan istimewa hanya saja cara belajar mereka berbeda dengan yg selama ini kita ketahui. Malah anak2 yang ekstrim otak kanan ini yang berpotensi jadi peneliti, penemu , dll. Contohnya kalau yg ADD itu kan Louis Pasteur (penemu vaksin), ADHD itu Maradona, Leonardo Da Vinci itu dyslexia dan kalau anak autis itu katanya kemampuannya tinggi sekali misalnya kalau jadi penulis bukan cuman laku saja tapi mega best seller.

Semakin ekstrim kanan, semakin lambat bicaranya katanya dan gak tertarik dengan metode belajar yang konvensional. Kalau otak kanan itu ada penghubung dengan alam bawah sadar. Otak kiri itu duniawi, otak kanan yg berhubungan dengan Tuhan.

Sharing lainnya dari Ibu Nila pas mau tidur kan alam bawah sadar kita itu biasanya terbuka, kita diminta berdoa harapan2 kita tentang Adeline trus dibayangkan dan divisualisasikan. Dan sudah terbukti katanya, tentunya kita juga harus YAKIN. Sepertinya apapun juga kitanya harus YAKIN dulu yaaa. Mau mulai praktekin ah tiap malam.

 

 

Review 2012

2012 sudah berlalu, gak berasa satu tahun sudah dilewati yaa.

Apa saja yang terjadi di tahun 2012? Kalau review per bulan gw udah lupa hehehe jadi highlight-nya aja deh.

1. Adel ulang tahun yang ke-3 di bulan Mei, dirayakan di sekolah saja.

2. Di bulan Oktober akhirnya kita mengambil keputusan besar untuk DP rumah, yeay our own home! Akhirnya salah satu impian kita terwujud di tahun 2012.

3. Di bulan Desember, Adel ikut kegiatan observasi oleh tim-nya Ayah Edy untuk mengetahui lebih banyak tentang minat dan bakatnya. Ini akan gw ceritakan lebih detail di postingan tersendiri.

4. Pergi jalan2 berdua saja sama suami di bulan Desember. Setelah maju mundur pengen pergi berdua akhirnya kesampean juga dan menurut kita perjalanan ini sangat membantu untuk recharge hubungan kita dan mengembalikan memori kita ke masa2 awal kita jalan bareng 🙂

5. Ulang tahun pernikahan ke-5 di bulan Oktober, katanya 5 tahun pertama pernikahan itu penuh dengan tantangan dan penyesuaian. Bersyukur kita bisa melewati 5 tahun pertama dengan baik dan tambah solid sebagai suami istri.

6. Di tahun ini bisnis Oriflame gw semakin berkembang dan beberapa kali gw pergi ke daerah untuk ketemuan sama grup gw, menyenangkan sekali bisa ketemu sama teman2 dari berbagai latar belakang. Bonusnya juga sudah mulai berasa 🙂

Sepertinya hal2 inilah yang menjadi highlight di tahun 2012.

Harapan2 di tahun 2013 adalah pengen nambah anak, semoga gw diteguhkan keputusannya karena gw masih belum 100% yakin mau nambah anak hehehhe, semoga proses rumah juga lancar, semoga bisnis Oriflame gw semakin berkembang maju dan semoga kita bisa menjadi orang tua yang lebih baik lagi untuk Adeline.

Welcome 2013!