Singapore Getaway

Wah telat lagi postingnya 🙂

6 bulan lalu, out of the blue Papanya Adel ngajakin jalan2 berdua aja karena sejak Adel lahir rasanya mencari waktu untuk berdua saja itu agak sulit. Gw kerja jadi pulang itu biasanya ya melayani Adel dulu baru bisa ngobrol sama Papanya, tapi kadang kalau sudah capek banget ya gak sempat ngobrol2. Rutinitas yang hampir sama selama 3.5 tahun. Kepingin juga pergi berdua kayak jaman pacaran dulu hehhehe. Gw sih pengennya pergi ke tempat yang belum pernah kita kunjungi. Tapi Papanya ini demen banget ke Sing dan waktu tahun lalu kita pergi rame2 , kita berdua gak main apa2 pas di Universal karena harus nemenin Adel. So diputuskan untuk hunting tiket ke Sing lagi. Kita pilih bulan Desember karena ulang tahun kita berdua jatuh di bulan ini jadi seperti kado ulang tahun lah buat kita berdua.

Semakin mendekati hari keberangkatan, kadang2 kita suka galau. Galaunya kenapa? Karena ini pertama kalinya Adel kita tinggal, jadi benar2 kita berdua gak ada. Pernah sih gw aja yang pergi dan nginap tapi kan masih ada Papanya. Atau gw sama Adel nginep di rumah mama gw dan Papanya gak ikutan. Jadi antara excited dan anxious. Excited karena mau pergi jalan2 dan anxious karena takut Adel nyariin kita hehhehe. Sampe2 pernah Papanya bilang apa kita ajak Adel aja deh, beli tiket lagi, tapi trus gw bilang kan mau main di USS , kalo ajak Adel ya mana bisa. Ntar sebaliknya gw yang galau hehehhe. Akhirnya tetap kita berdua aja yang berangkat, saling menguatkan lah hehehhe karena alasan gw kita ninggalin dia juga kan sama Popo dan Kuku nya, bukan sama orang lain. Pastinya Adel juga nyaman dengan mereka.

12 Desember 2012

Kita berangkat dengan pesawat Air Asia jam 7 pagi. Jadi malamnya sudah pesan taxi burung biru. Jam stgh 4 pagi kita sudah bangun , masak air mandi dulu (di rumah ada heater tp sudah rusak jadi kalau mau mandi air hangat harus masak di panci dulu hehhee). Ternyata taxi nya datang lebih pagi dari yang diminta, kita request nya jam stgh 5 pagi dan jam 4 taxi sudah standby. Ya bagus lah, daripada telat mendingan datang lebih pagi hehhee. Jalanan pagi2 masih lancar banget, sepanjang perjalanan ngobrol2 sama supirnya. Berasa banget kalau dia bangga sekali bisa jadi bagian dari perusahaan taxi nomor satu di Indonesia. Emang patut bangga sih karena selalu jadi pionir dalam segala hal. Trus dia cerita gimana dia nolongin ibu2 di tol yang gak bisa ganti bannya yang pecah karena ibu ini salah satu kakinya itu kaki palsu. Tapi kemudian pas mau diberi hadiah sebagai ucapan terima kasih, bapak ini nolak. Sampai2 keesokan harinya suami ibu itu nyamperin ke kantornya dan tetap bapak itu menolak. Akhirnya suaminya ibu itu bilang kalo dia adalah dokter di Karawang dan Rawa Lumbu , jadi kalau ada yang sakit bisa datang ke tempat dia praktek. Tidak terasa akhirnya kita sampai juga di Terminal 3. Bagus juga yah terminal baru ini walaupun gak terlalu besar. Tapi setidaknya tampilannya lebih modern dan terang dibandingkan dengan terminal 1 dan 2. Toiletnya juga lebih bersih. Sayangnya pas naik ke pesawat pake bis bukan garbarata itu. Kita gak beli bagasi jadi benar2 ini trip irit hehehhe.

Pesawat take off tepat waktu. Sebelum berangkat sudah kepikiran gak mau beli makanan tapi karena lapar dan pas di airport kita gak beli makanan jadinya terpaksa deh beli sama mbak pramugari. Padahal kalo order online harusnya lebih murah hehehhe. Tadinya di airport mau beli kue sus tapi karena lama gak dilayanin jadinya gak jadi. Kita pesan nasi ayam dan nasi lemak plus minum. Lumayan juga rasanya tapi ya mahal hehhehe.

Sampai di Changi, sesuai petunjuk adik gw yang sudah sering bolak balik , kita langsung beli SIM card sana supaya bisa tetap on whatsapp dan BB nya. Trus kita ke hotelnya pake Airport Shuttle Bus yang harganya 9 SGD per orang. Ini harganya fix dari airport kemana saja. Jadi lumayan juga kalau kita travel sendiri atau berdua. Hotel kita di Value Hotel Nice di Balestier Rd. Beli vouchernya di Booking.com. Check in sebentar saja langsung dapat kunci padahal itu baru jam 11. Kita dapat kamar di lantai 4, di kamar nomor 401. Pas keluar lift langsung ketemu kamarnya. First impression adalah bau pemutih banget kamarnya , trus kecil ya kamarnya hehehe. Maklum deh budget hotel. Benar2 pas2an, begitu masuk sebelah kanan ada kamar mandi yang mentok sana sini, trus langsung ranjang queen dengan space samping pas2an. Tapi yang penting ada AC dan bersih.

Setelah beres2 , kita langsung berangkat ke Marina Bay Sands , sekalian lunch lalu ke Garden by the Bay. Sebelumnya ke 7Eleven dulu untuk beli kartu EZLink, 10 dollar dapat kartu yang isinya 5 dollar. Dekat hotel tidak ada MRT station jadi kita harus naik bis. Bus stop nya pas depan hotel jadi gak usah jauh2 untuk nunggu bis. Enaknya disana jadwal dan rute bis itu jelas, jadi tinggal baca aja di papan pengumumannya. Gak tau deh kapan negara kita tercinta bisa kayak gitu.

Dari naik bis sambung naik MRT untuk ke Marina Bay Sands. Sampai sana cari makan dulu di food court. Selesai makan kita muter2 di mallnya, trus poto2 di area luarnya. Trus ketemu ArtScience Museum , kita iseng masuk aja untuk liat pameran lego.

Singapore

 

Keren2 ya legonya itu bisa dibentuk jadi bentuk2 3D seperti ini. Artis nya namanya Nathan Sawaya. Gw bikin lego biasa aja susah, ini gimana caranya ya dia bisa aja gitu bikin macam2 bentuk.

Singapore1

 

 

Selain pameran ini, kita masuk juga pameran yang sejarah orang Hokkian alias Fujian. Bagusnya museumnya itu ada activity spot jadi kita bisa interaktif mencoba misalnya step2 membuat keramik, trus bikin cetakan dengan stempel jaman dulu.

Selesai dari museum, pas hujan juga sudah reda, jadi kita jalan ke Gardens by the Bay. Singapore tuh kreatif yah bikin2 tempat2 baru seperti ini. Hutan dan taman bunga di dalam gedung.

Singapore2

 

Setelah puas keliling2, kita ke Orchard untuk makan malam disana dan kemudian balik ke hotel.

13 Desember 2012

Hari ini emang kita rencananya mau ke Universal Studio, tiketnya sudah dibeli dari Jakarta seharga 68 dollar di Panen Tour. Naik MRT sampe ke HarbourFront trus lanjut naik Monorail. Sebelum berangkat kesana kita beli bacang dulu di sebelah hotel. Trus auntie-nya nanya kita darimana, pas kita jawab Indonesia, dia bilang sudah pernah ke Jakarta dan katanya rame banget mobilnya hehehhe tapi massage nya enak banget :).

Sampe USS, gerbang depan belum buka karena kita sampe sebelon jam 10. Foto2 dulu kita trus pas ada Po-nya Kung Fu Panda langsung gw buru2 ngajak foto bareng. Begitu dibuka gerbangnya , langsung kita masuk dan gak lupa sebelumnya ambil petanya dulu.

Wahana yang kita naikin :

1. Lights, Camera. Action!™ Hosted by Steven Spielberg, ini efek2 film dengan tema badai di kota New York. Bagus banget ya , berasa beneran.

2. TRANSFORMERS The Ride: The Ultimate 3D Battle, keren bangettttt ride yang ini.

3. Revenge of the Mummy®, Roller coaster indoor di ruangan yang gelap banget jadi kita gak tau tracknya seperti apa, bisa naik trus tau2 mundur dll.

4. Water World, ini stunt show seperti filmnya, dan disini ada area2nya dimana yang paling depan itu pasti basah kuyup, benar2 di guyur dan di siram sama pemerannya. Kalau kita milih dry area , di paling belakang jadi aman gak bakalan kena ciprat sama sekali hehehe.

5. Shrek 4-D Adventure

6. Madagascar: A Crate Adventure, boat ride gitu seperti Istana Boneka di Dufan modelnya tapi ini jauh lebih bagus hehhee.

Kita gak sempat main yang di arena Lost World karena keburu hujan gede jadi yang outdoor tidak beroperasi untuk sementara waktu. Disini kita gak beli apa2 , hanya beli bando princess untuk Adel. Bandonya ada slayer-nya di bagian belakang, kan dia pengen jadi princess tuh hehehe.

Singapore3

 

Jam 4 kita udah keluar dari USS trus jalan2 seputaran Resort World. Trus ketemu S.E.A. Aquarium yang katanya aquarium terbesar di dunia. Dari awal emang laki gw mau kesini. Kita pikir karena masih ada waktu , ya sekalian aja kita masuk kesana daripada besoknya harus ke Sentosa lagi hanya untuk ke tempat ini. Tutupnya jam 7 dan kita nanya dulu kira2 di dalam butuh waktu berapa lama dan katanya sejam harusnya sudah cukup. Ya udah kita masuk deh. Modelnya seperti Sea World Ancol tapi skalanya lebih besar dan bagus.

Singapore4

 

Kita dapat voucher 5 dollar yang bisa dipakai untuk beli makanan di resto punyanya Resort World. Kita pakailah untuk makan malam, pilihan kita adalah Fish and Chip, lumayan juga hehhehe.

14 Desember 2012

Hari ini ultahnya laki gw. Kita santai2 aja, pengen ke Ikea Alexandra. Sampe sana kita makan pagi dulu di taman makan gitu. Trus jalan kaki gak jauh ke Ikea. Muter2 di dalam Ikea, seneng ya liat barang2 disana, lucu2 dan bagus2. Kapan ya di Indonesia ada Ikea, pengen nanti ngisi rumah sama produk2 Ikea. Kita cobain meatball nya juga dan laki gw beli Hot Dog yang 1.5 dollar udah dapat minum hehhehe. Dari sini kita pergi ke Bugis Junction buat makan Nando’s dalam rangka perayaan hari ultah laki gw. Dia tergila2 sama Nando’s, doyan banget dia makanya dia kecewa pas di Indo Nando’s akhirnya tutup. Sampe mempertanyakan kenapa bisa tutup ya , apa karena selera orang Indonesia gak nyambung ama Nando’s gitu hehehe. Padahal menurut kita sih enak ya. Apa mungkin kemahalan untuk ayam panggang gitu, entahlah.

Setelah terpuaskan sama Nando’s , kita bergerak ke Mustafa Centre buat beli coklat. Area ini kok tidak sebersih area lainnya ya. Toilet di MRT station-nya juga bau dan kotor. Jadi kurang nyaman pas kita menggunakannya. Setelah beli coklat lumayan banyak, kita balik dulu ke hotel karena berat tuh coklatnya. Abis dari hotel, kita putuskan untuk jalan2 di area Orchard saja.

Singapore5

 

15 Desember 2012

Hari ini kita pulang dengan penerbangan sore jam 5. Untuk ngabisin waktu, kita ke Orchard lagi buat muter2 aja, trus laki gw ke HMV dengerin musik gitu. Makan lagi dan makan lagi trus jam stgh 2 kita balik ke hotel untuk ambil koper dan langsung naik bis sambung MRT untuk ke airport. Senengnya disana itu transportasi umumnya enak dan bisa diandalkan, semuanya terintegrasi dengan baik jadi kita kemana2 juga nyaman. Gw perhatikan disana  BB itu gak laku ya, semuanya baik tua maupun muda rata2 pake Iphone atau Samsung Galaxy, mereka chattingnya pake Whatsapp. Jadi kalau liat di tempat belanja juga casing-nya ya buat Iphone atau Samsung atau Ipad Mini. Gak ada buat BB, padahal lucu2 ya casing-nya, sayang gw gak punya Iphone ataupun Samsung hehhehe.

Selama kita pergi, ternyata Adel seneng2 aja. Hampir tiap hari diajak pergi sama Kuku dan Kuchong-nya. Dia sempat nanya sih kemana kita dan dijawab lagi cari uang. Sebenernya sih setelah gw baca2 harusnya gak boleh bohong ya. Aduh maaf ya Adel, Papa Mama harus perbaiki hal ini nih. Overall , perjalanan kita berdua ini fun dan membuat kita refresh lagi  setelah sekian lama terjebak di rutinitas. Emang liburan itu perlu supaya kita recharge energi baru. Sampai ketemu di liburan berikutnya.

 

Iklan

Mama

Dalam rangka hari Ibu besok, gw mau buat posting spesial didedikasikan kepada mama gw. Mama gw tahun ini umurnya genap 60 tahun, kita bersyukur sampai hari ini mama masih dalam keadaan sehat walaupun kakinya suka sakit. Rencananya mau diajak medical check up menyeluruh di Penang ditemenin sama adik gw yang cowok di bulan Januari 2013. Mudah2an semua baik2 saja ya. Mohon doa teman2 semua.

Mama gw itu bungsu dari 6 bersaudara, 3 orang kokonya sudah meninggal semua tinggal 2 orang cicinya yang masih ada. 1 cicinya tinggal di Pamulang, 1 lagi di Guang Zhou. Mama gw cerita kalau dulu keluarganya tinggal di daerah Mangga Dua yang sekarang udah jadi ITC itu. Mereka pindah karena digusur.

Dulu kenal sama Papa gw karena pernah kerja di pabrik benang yang sama. Jadi Papa Mama gw dulu bidang kerjanya sama2 di benang. Papa gw terakhir sebelum meninggal itu kerja di toko benang di Pasar Pagi lama udah puluhan tahun. Mama gw sebelum di PHK juga kerja di pabrik benang. Setelah mama gw di PHK tanpa pesangon, mama gw sempat bingung karena kan sudah puluhan tahun biasa kerja tau2 gak ada kegiatan lagi jadinya bingung. Coba2 untuk jualan makanan barengan sama temannya tapi kurang laku katanya jadi gak dilanjutin. Setelah itu buat2 kue aja di rumah kalau ada pesanan dan tiap pagi goreng pangsit untuk dititip di tukang mie di Pasar Petojo. Sekarang terima pesanan kue kering, brownies atau otak2. Marketingnya ya kita anak2nya hehehhe.

Mama gw tiap hari bangunnya pagi banget padahal sekarang anak2 udah pada gede2 ya. Tiap gw nginep di rumah mama, gw denger jam setengah 5 atau jam 5 gitu sudah bangun dan mulai beres2 rumah lalu goreng pangsit. Trus udah selesai berangkat ke pasar buat beli sayur, buah dan sarapan buat kita. Gw inget pas kita masih sekolah tuh biasanya sarapan Papa gw yang suka beli, nasi kuning, nasi uduk atau apa aja yang dia suka ketemu pas naik sepeda.

Mama gw dari sejak menikah itu tinggal sama Popo gw alias mertuanya mama. Tentunya gak mudah banget buat mama gw beradaptasi sama Popo gw yang orangnya keras. Dan setelah kita makin gede kita makin ngerti kan kalau ternyata Popo gw sepertinya ada masalah sama keluarga kita. Jadi sering tidak sejalan sama Papa Mama gw. Sulit banget kan tinggal serumah sama orang yang walaupun keluarga sendiri tapi gak akur sama kita. Kita dulu waktu kecil suka ikut Popo kalau Popo diajak jalan2 sama Kuku gw (adik Papa yang perempuan) jadi kadang mereka suka ngomongin Papa gw. Emang Papa gw itu orangnya keras dan pegang prinsipnya dia banget , ada beberapa hal prinsipil yang Papa gw tuh bertolak belakang sama saudara2nya. Kadang suasana rumah jadi kurang nyaman buat gw karena ada pertentangan antara orang2 dewasa. Tapi Papa gw itu pekerja keras dan irit banget orangnya. Baju bisa bertahun2 dipakai, ada baju baru juga gak langsung dipakai, disimpan aja di lemari masih diplastikin. Pokoknya benar2 frugal living banget deh. Semua itu demi kita keluarganya bisa dapat kehidupan yang lebih baik. Walau keras gitu tapi sebenernya Papa gw orangnya perhatian sama anak2nya cuman ini baru bs gw mengerti pada waktu gw sudah dewasa. Saking sayangnya sama kita jadi kita seperti dikekang dan dibatasi gerakannya sama Papa.

Papa gw itu disiplin dan otoriter dalam mendidik anak. Beliau maunya kita anak2nya tuh selalu juara kelas, kalau bisa ya 3 besar gitu di kelas. Kalau ulangan nilainya jeblok siap2 aja kena marah. Dulu waktu kecil beberapa kali disabet kemoceng tapi abis dipukul Papa gw menyesal dan langsung sayang2 kita :). Karena sifat Papa ini jadi kita tidak ada kedekatan dengan Papa. Kita takut kalau mau ngomong apa2 ke Papa, selalu kita ngomong ke Mama sebagai mediator. Karena Mama orangnya lembut dan sabar serta pengertian sama kita. Papa dan Mama gw tuh sifatnya sangat bertolak belakang. Papa gw orangnya mudah kuatir jadi kalau pergi jalan2 maunya ikut tour yang sudah terencana , disiplin gak bisa melenceng dari jadwal. Kalau Mama gw lebih berjiwa petualang jadi kalau pergi jalan2 sama Mama tuh enak karena bisa pergi ke tempat2 baru yang belum pernah kita kunjungi dan Mama itu lebih bisa diajak diskusi.

Kita bertiga jadi lebih dekat sama Mama. Ada apa2 pasti ceritanya ke Mama. Gw salut sama Mama yang sabar banget menghadapi Papa gw yang keras sifatnya dan posesif. Kenapa gw bilang posesif karena pernah Mama gw pergi ke China pulang kampung bareng sama cicinya , Papa gw tiap hari telponin Mama gw dan sampai akhirnya nyuruh Mama gw pulang lebih cepat daripada yang dijadwalkan. Saking gak bisa ditinggalnya gitu kali ya hehhehe.

Mama gw itu wanita yang tangguh, waktu Papa gw operasi bypass di Sing aja Mama yang nemenin disana selama sebulan. Gak kebayang itu gimana deg2an-nya pas nungguin ya dan sendirian pula. Segala macam peristiwa udah dialami. Udah banyak pengorbanan yang dilakukan Mama untuk membesarkan kita bertiga. Apalagi kalau Mama cerita masa2 kita kecil dulu. Sampai segede ini aja dan udah punya anak , kalau gw pulang selalu dibikinin jus trus dipotongin buah, ditanyain mau makan apa. Sekarang tambah lagi suka beliin buah buat Adel. Waktu gw baru melahirkan juga seminggu 2x naik kereta ke Bekasi buat nengokin gw, bawain makanan dan sekedar nemenin gw ngobrol. Sejak Papa gw meninggal , Mama mulai naik motor lagi, dulu sempat gak dikasih naik motor lagi sama Papa karena terlalu kuatir. Sekarang jadi kemana2 naik motor kalau jarak dekat.

Walau udah pensiun tapi Mama gw acaranya banyak, arisan, karaoke, belajar nyanyi, chikung, belajar bahasa Inggris, dll. Jadi kadang gw datang hari Sabtu atau Minggu, Mama gw ada acara sendiri sama teman2nya hehehe. Baguslah biar gak jadi uring2an, mendingan kumpul2 sama teman2 yang seumuran dan melakukan kegiatan yang bermanfaat. Kalau orang tua gak ada kegiatan malah biasanya jadi grumpy gitu dan itu gak sehat untuk jiwanya, menurut gw sih gitu ya. Emang Mama gw bukan tipe orang yang betah diam di rumah. Mama sukanya keluar rumah , melakukan kegiatan dan Mama juga suka traveling, pergi ke tempat2 baru trus nyobain makanan2 baru. Gw punya cita2 untuk ngajak Mama jalan2 ke luar negri, mudah2an bisa terwujud dalam waktu dekat.

Selamat hari Ibu buat Mama tercinta.

Semoga Mama selalu sehat dan bahagia selalu.

Hugs and Kisses to Nai2 from Adel.

My Family

My Family

Progress Report Adel

Tadi pagi di sekolah Adel ada Parents Teacher Meeting, Papanya Adel yang datang untuk nemuin miss-nya. Siangnya gw telpon Papanya buat nanya miss-nya ngomong apa.

Kurang lebih begini kata miss-nya. Adel itu menonjol di kelas dari sisi akademisnya, leadership dan bawelnya hehhee. Kalau miss-nya nanya, dia sering angkat tangan, ini sih menurut gw karena dia mau selalu dianggap yang paling baik, kayak gak mau kalah gitu, harus dikasih tau juga bahwa gak selamanya dalam hidup itu kita selalu menang kan. Kalau leadership sih, di rumah juga kelihatan, kelihatan mau ngatur hehehe, kita semua suka diatur duduk dimana kalau lagi makan di resto, trus kalau main juga harus ikutin aturan dia. Yang lucu kita disuruh warnain , dia cuman ngawasin doang, bossy abisss. Di sekolah juga kadang suka keluar bossy-nya katanya. Jadi dia bisa teriak kayak ketua kelas gitu “Quiet , quiet, quiet”. Ampun deh. Kurang lebih apa yang diomongin miss-nya mirip sama waktu ambil report mid term nya. Sekarang tapi Adel sudah lebih baik social skill-nya dan gak terlalu sensitif seperti waktu itu.Mungkin karena gw pernah cuti hampir 2 minggu pas sus nya pulang kampung jadi pas balik masuk sekolah dan gw kerja dia jadi lebih mellow. Adel itu seperti kombinasi gw dan papanya kalau untuk sifat ya, sensitif, bawel ngikut papanya kalau perfeksionis dan suka rapih dari gw.

Yang lucu , miss-nya cerita kalau dia lagi suka main sama temannya cowok namanya Albana. Emang Al ini seperti pujaan teman2 sekelasnya, banyak yang demen main sama dia, mungkin cakep kali ya hehhee, gw jg belum pernah liat kayak gimana anaknya. Jadi kalau duduk maunya deket Al, suka nyender2 ke Al, ajaib banget deh. Membuat gw berpikir apa ini wajar ya untuk anak seumur Adel, apa anak jaman sekarang tuh cepet gede, aduh jangan dong yaaaa. Gw berpikirnya terlalu berlebihan kali yaa. Cara pikir anak2 kan gak seperti kita yang sudah dewasa.

Adel itu anaknya emang suka membantu ya, soalnya kalau gw lagi beres2 kamar, dia langsung sigap ikutan lap2 meja. Pernah lap gw malah direbut sama dia, jadinya rebut2an lap deh. Padahal lagi tanggung bersihin kamar jadi rada2 kesel juga dia ganggu begitu, tapi gw gak mau larang dia sih biar dia belajar bantu2 sedari kecil. Bukan cuman ke gw aja, ke orang2 rumah lainnya juga begitu. Dia suka nanya gini “Boleh Adel bantu?” hehehhe so cute.

Berikut gw ketik yang ditulis miss-nya di Progress Report-nya.

Language & Communication Development :

Adeline enthusiastically participates in learning phonics and she listens & follows direction well.

Creativity & The Arts :

Adeline demonstrates a desire to art and craft project. She is also responding well to the music and movement.

Self-Help Skills :

Adeline is able to organize her own stuff & tidy it up. She’s developing her ability to wash and dry hands independently.

Social & Emotional Development :

Adeline demonstrates leadership skills and is developing more positive ways to interact with others.

Cognitive Development :

Adeline has an expansive knowledge of numbers, colors and shapes. She comprehends the lesson quickly.

Physical Development :

Adeline is an active girl, she likes to run around and explore her environment. She enjoys physical exercise and follows the movement well.

General Learning Development :

Adeline exhibits an excellence confidence and control towards school work. She is occupying her time constructively. She seeks information every time she needs help.

Teacher’s Comments :

Adeline is a well mannered and responsible girl. She has shown noticeable improvement in her social skill. We hope she will exert more effort on the next term. Keep up the good work, Adeline.

Semoga Adel selalu ceria dan senang belajar sehingga tumbuh menjadi pribadi yang menyenangkan dan pintar tidak hanya secara akademis tapi juga di segala aspek kehidupan yang lainnya. Saddhu3x

32

Postingan ini basi banget deh, udah lewat 11 hari 🙂 Tapi daripada gak ada dokumentasinya gw tetap nulis juga deh.

Jadi tahun ini umur gw sudah 32 tahun. Seperti tahun2 sebelumnya tidak ada perayaan yang gimana2 banget hanya saja ternyata suami gw sudah beli kue di Cheesecake Factory sehari sebelumnya. Ulang tahun gw tanggal 8 Desember, tepat jatuh di hari Sabtu. Dia beli kue Jumat siang dan simpan di kulkas. Pas hari Jumat itu gw pulang kantor gak ada buka kulkas sama sekali, padahal biasanya suka iseng buka kulkas ngecek aja gitu stok buah Adel masih ada gak, apa yang udah habis. Hari itu karena gw pulang bareng seorang teman naik taxi dari Gatot Subroto ke Bekasi (pake voucher dari kantornya hehehe) jadinya gw lewatin Cheesecake Factory di Kalimalang. Jadi pulangnya gw cerita ke suami gw kasih tau ancer2 lokasinya. Mukanya kesannya belum tau itu toko kue dimana , ternyata dia sandiwara karena siangnya kan dia udah kesana hehehe.

IMG-20121219-WA000

IMG-20121219-WA001

Pagi2 baru bangun tidur sudah disodorin kue disuruh tiup lilin. Tadinya dia mau bangunin gw tengah malam tapi katanya gak tega gw udah tidur pules hehhehe. Jaman kuliah dulu ya gw dibangunin tengah malam disuruh tiup lilin, udah gitu dilemparin adonan kue lagi, tengah malam harus cuci rambut deh. Yang lucu pas potong kuenya, suami gw bingung kok kuenya kayaknya dikasihnya salah deh. Ternyata dia sebelum beli kue yang satu loyang gitu, dia beli satu slice dulu nyobain. Ini kuenya kebanyakan coklatnya dibanding kejunya sedangkan yang dia coba itu cheesy gitu hehheehhe. Mungkin pelayan tokonya salah kasih kue kali ya. Dia bilang takutnya kue ini lebih murah lagi dari harga yang dia bayarkan. Ya udah lah, udah dibawa pulang , mau gimana lagi hehehe.

Hari itu berjalan biasa aja, kita gak kemana2, suami gw tetap ke toko. Si Adel malah demen tiup2 lilin deh hehehhe. Malamnya kita makan sama keluarga suami gw di Ta Wan, Metropolitan Mal Bekasi. Makannya di situ2 lagi deh kalo di Bekasi, abisnya gak banyak pilihannya. Kalau gak Ta Wan ya Eaton, tapi Eaton lebih mahal 🙂 Mal yang kita demen juga MM lagi MM lagi hehehhe. Walaupun ada Bekasi Cyber Park, Bekasi Square, tapi kita lebih prefer MM. Tapi tahun depan mau ada Summarecon Mal Bekasi sih, sepertinya ini bakalan bagus dan MM juga katanya mau ada extension-nya.

Hari Minggu-nya kita ke rumah mama gw di Jakarta. Diusahakan emang seminggu sekali kita nengokin kalau emang tidak ada halangan. Biasanya juga nginep sih, kalau nginep enak deh pagi2nya udah disiapin sarapan trus malam juga dikupasin buah sama dijus-in hehehhe, manjaaaa. Kita pergi makan ke Plaza Indonesia sekalian ajak Popo gw juga. Adel seperti biasa kalau ke sini pasti minta main di Mineapolis. Sementara dia main ditemenin sama sus nya, kita makan di Din Tai Fung. Ternyata adik gw si Wei2 beliin kue juga di toko yang jual Japanese Cheese Cake itu, tapi kuenya Rainbow Cake. Ada kejadian lucu disini, pas diputerin lagu Happy Birthday trus kan si Wei2 keluar ruang VIP nya untuk suruh orang resto keluarin cake nya, si Adel ikutin dia. Tau2 dia lari kenceng sambil nangis balik ke ruangan. Gak tau kenapa tuh anak. Pas ditanyain dia bilang takut lilinnya ditiup duluan sama mama. Buset deh segitu pengennya tiup lilin hehehhe. Dan dia kalau ditanya ulang tahun siapa, dia jawabnya ulang tahun Adel bukan ulang tahun mama. Gubrak deh.

IMG-20121209-00431

IMG-20121209-WA000

IMG-20121209-WA001

Semoga tambah usia bertambah pula kebijaksanaan gw 🙂 juga ditambah kesabarannya dan semoga keluarga gw selalu bahagia dan sehat selalu. Thanks to friends and my family who celebrated my special day.

 

Our Own Home

Terinspirasi dari postingan Nat tentang rumah idaman, gw juga pengen nulis tentang perjalanan kita untuk mendapatkan rumah kita sendiri. Waktu kita mau merit, kita belum punya cukup uang untuk beli rumah sendiri. Jadi kita sepakat untuk awalnya tinggal bareng keluarga suami gw alias di Pondok Mertua Indah 🙂

Keluarga suami gw emang sudah lama tinggal di Bekasi, dulu tinggalnya dekat pasar dan terminal. Daerahnya ramai dan kemana2 dekat , bisa naik angkot gitu deh. Trus ke toko keluarga juga tinggal jalan kaki. Sekolah juga gak jauh dari rumahnya. Tapi lama2 mulai berasa gak nyaman karena lingkungannya kurang kondusif ya jadi MIL gw pengen pindah ke kompleks gitu. Tahun 2005 seingat gw mulai ada kompleks baru di daerah Bekasi yang pas kita datang ke lokasinya , sejauh mata memandang masih tanah merah semua. Kita ke kantor marketingnya bisa liat maket dan rencana pembangunannya. Trus dianterin ke lokasi rumah yang MIL minat untuk beli. Karena masih tanah merah semua jadi gak kebayang sih akan seperti apa hehehhe. Developernya juga reputasinya bagus dan mereka rencana bangun pintu tol sendiri. Kalau gak ada pintu tol sih pasti orang malas beli rumah disana karena aksesnya berupa jalan kecil yang hanya cukup untuk 2 mobil 2 arah. Singkat cerita jadi beli rumah disana.

Kita merit tahun 2007, pas rumah itu sudah selesai direnovasi. Setelah serah terima dari developer, rumahnya digedein yang tadinya hanya 2 kamar di atas dan 1 kamar di bawah jadi 4 kamar di atas dan 1 kamar di bawah tambah 1 lantai untuk jemuran. Jadi gw setelah merit ya langsung tinggal di rumah ini. Awal pindah berasa banget dari yang tadinya biasa tinggal di daerah Kota dimana mau kemana2 tinggal ngesot ke depan aja, pilihan transportasi banyak dari busway, taxi, mikrolet, bajaj, you name it! Sekarang karena di kompleks kemana2 harus naik mobil, karena mau keluar juga kan jauh untuk dapatin kendaraan umum. Ditambah lagi ini di Bekasi, jauhhh banget berasanya. Tapi itu di awal aja sih, sekarang sih udah terbiasa 🙂

Awal2 pindah laki gw masih antar jemput ke kantor, masih pengantin baru jadi takut lecet kali istrinya hahahha. Lama2 karena jalanan makin macet rasanya capek juga seperti itu dan gw juga kasihan sama dia. Gw jadi beralih naik kereta bareng adik ipar gw. Jadi kita naik mobil ke Stasiun Bekasi, parkir mobil disana lalu naik kereta. Pulangnya naik kereta lagi turun di stasiun tinggal naik mobil untuk pulang. Waktu hamil Adel juga masih naik kereta dan di Manggarai pindah kereta jurusan Sudirman. Belakangan lanjut naik metromini aja di Manggarai pas udah tau rute metromini. Waktu kantor gw pindah ke Gatot Subroto akhirnya mikir2 enakan naik Bis Feeder aja, karena langsung sampe komdak, tinggal nyebrang aja. Jadi sampe sekarang naik Feeder deh.

Balik lagi ke soal rumah. Jadi sebenernya gw mau cerita, kalau waktu awal merit, prioritas adalah punya mobil sendiri, biar bisa pergi kemana2 gampang. Kalau gw mau pulang ke rumah ortu juga enak karena ada mobil sendiri. Waktu itu ambil mobil Karimun Estillo karena mikirnya harga terjangkau. Mobilnya bener2 imut2 tapi masuk ke gang2 enak ya manuvernya karena kecil hehehhe. Selama perjalanan waktu itu tetap kita ingin punya rumah sendiri tapi kepentok uang DP nya yang belum terkumpul juga.

Dari awal laki gw maunya tetap di Bekasi dan satu kompleks dengan keluarganya. Jadi pilihannya yah terbatas. Gak pernah nengok2 kompleks lain jadinya. Walaupun kadang kalau pergi ke pameran properti liat2 juga dan kebetulan 2 tahun lalu di Bekasi launching kompleks baru Summarecon yang booming banget. Sistemnya undi gitu, jadi punya uang juga belum tentu bisa beli rumah disana hahahha. Hebat banget strateginya, walaupun harganya gak murah tapi rumahnya laku kayak kacang goreng.

Sempat naksir rumah disana juga tapi suami gw tetap ingin dekat sama keluarganya. Beberapa kali bolak balik ke kantor marketing kompleks yang sekarang tapi belum pernah deal. Tiap kali suka nanya ke marketing yang kita kenal apa ada cluster baru yang launching karena kalau baru kan kita bisa cicil DP nya jadi lebih ringan.

Cluster2 baru bermunculan tapi belum ada yang sreg buat kita, entah dari design-nya, harganya, uangnya belum cukup, dll. Kita sempat mikir mau beli tanah trus bangun sendiri biar lebih puas. Tapi nanya2 kalau beli tanah lebih susah untuk ajukan kredit ke bank. Padahal kita maunya kredit ke bank.

Tiap bulan gw ngomong ke suami gw, kapan ya kita bisa punya rumah sendiri. Adel kan semakin besar, dia butuh kamar sendiri. Kalau kita masih numpang kayak sekarang kan dia tidur masih sama kita. Semua kamar sudah penuh. Jadi kita tinggal rame2, ada ipar2 gw juga tinggal di rumah ini. Suami gw jawabnya selalu kita pasti punya rumah sendiri, sabar aja, semua ada waktunya. Mau nambah anak, gw juga menunda2 terus karena kepikiran belum punya rumah. Mau fokusin untuk mewujudkan rumah impian dulu.

Ternyata memang suami gw benar , waktunya kita adalah bulan September tahun ini. Ada cluster baru launching dan kita ditelponin marketingnya. DP bisa dicicil 10x. Bagian hitung2 tuh suami gw, jadi dia yang ngitung mampu gak kita untuk ambil rumah ini. Pas kita lihat designnya juga kita suka. Harganya bikin kaget banget. Tapi setelah dihitung2 dan kita berdoa, kita yakin untuk ambil rumah ini.

Puji syukur akhirnya salah satu impian kita bisa tercapai di tahun ini. Satu langkah sudah kita ambil bersama, semoga selalu lancar walaupun rumah baru akan serah terima di tahun 2014. Finally, we have our own home. Suami gw udah hampir tiap hari browsing design2 rumah hehehhe.

Setelah merit 5 tahun , akhirnya kita bisa memiliki rumah pertama kita dari hasil jerih payah kita sendiri. Walaupun mungkin ukurannya yang paling kecil di cluster itu tapi tetap kita bersyukur bisa memilikinya. Mudah2an ada rejeki lagi nanti sehingga kita bisa beli yang lebih besar 🙂

 

Bantargebang-20121219-00858

Our Future Home in sketch