Terkunci

Semalam gw pulang dari kantor seperti biasa. Sampai rumah sekitar jam 6:45. Adel lagi nonton channel Disney Junior sama sus nya. Gw ajakin dia naik ke atas ke kamar gak mau.  Ya udah jadi gw naik trus mandi sambil sikat bak di kamar mandi. Jadinya agak lama juga di atas. Pas gw selesai, gw denger di bawah ada suara tamu datang. Ternyata tetangga sederetan rumah kita yang punya 2 anak. Anak pertamanya , perempuan seumuran sama Adel. Yang kedua, laki2, umurnya hampir 2 tahun. Dia datang sama anak2nya, jadi main bareng Adel. Trus makan coklat juga.

Waktu mereka bilang mau pulang, Adel tiba2 masuk ke kamar poponya. Dan gak lama kedengeran suara kunci diputar. Gw langsung kaget. Buru2 samperin depan kamar panggil Adel, minta dia buka lagi pintunya. Ternyata benar aja dia gak bisa buka lagi. Langsung dia nangis kencang di dalam kamar. Dah gt kunci duplikat kamar juga gak ada dan pintunya juga tebal. Langsung kukunya Adel panggil suaminya suruh coba buka pake obeng. Gw bener2 panik dengar Adel nangis2 di dalam kamar sendirian, gak bisa peluk dia, cuman bisa bilang kalo gw ada di depan kamar, coba putar kuncinya ke arah berlawanan. Trus kucongnya Adel bongkar2 bagian lubang kuncinya pintu tapi tetap aja gak bisa dibuka jadi diputuskan untuk didobrak aja pintunya. Jadi kita perlu minta Adel untuk menjauh dari pintu pas didobrak. Gw langsung keluar rumah dan mendekat ke jendela kamar untuk manggil2 Adel untuk mendekat ke arah jendela. Gw ketok2 jendelanya and panggil2 Adel untuk samperin gw di jendela. Akhirnya setelah kukunya dan gw teriak2 suruh dia ke jendela, dia naik juga ke ranjang yang lokasinya dekat jendela. Jadi dia buka gordennya , dia liat gw sambil nangis bilang dia mau keluar dan dia takut. Gw tenangin dia, minta dia untuk bersabar dan kasih tau kalau lagi coba dibuka pintunya jadi.

Itu tetangga dan satpam sampe datang ke rumah kita untuk ngecek ada apa. Kayaknya mungkin suara kita gede banget kali hehhehe. Sekarang sih pas ceritainnya bisa ketawa , pas kemarin kejadian rasanya tuh waktu lama banget berjalannya. Pada waktu akhirnya ipar gw bisa dobrak tuh pintu, langsung gw masuk ke dalam rumah. Adel langsung digendong sama kukunya. Trus dibawa ke dapur untuk diambilin minum. Pas liat gw , Adel minta gw yang gendong. Dia masih terisak2 nangis gt. Dia minta naik ke atas. Jadi gw bawa naik ke kamar. Di kamar gw puterin channel Disney Junior sambil gw peluk dia.

Trus gw tanya dia kenapa tadi puter kuncinya, pengen tau apa yang akan terjadi ya. Trus dia ngangguk2. Biasanya emang kunci gak pernah digantung di lubangnya. MIL gw udah pernah wanti2 karena takut Adel main2 dengan kuncinya. Tapi kemarin itu MIL gw abis dipijat di kamarnya jadi kunci masih tergantung di tempatnya. Belum sempat dipindahin, Adel udah masuk dan main putar aja kuncinya. Gw kasih tau lain kali kalo sendirian tidak boleh main kunci, kalau ada orang dewasa gpp, sambil belajar kunci pintu. Gak lama popo Adel dan kukunya masuk ke kamar ngecek gimana si Adel. Pas abis kejadian kalo ditanyain lg, dia bisa nangis kencang lagi. Jadi mendingan gak usah diungkit2 dulu biar dia tenang baru dijelaskan. Mudah2an ini bisa jadi pelajaran berharga buat Adel dan kita semua tentunya. Jangan sampe terjadi lagi deh, deg2an banget.

Iklan

Produk Pilihan Femina : KoepuKupoe

santy_femina

Ini foto adik gw , Santy yang masuk ke majalah Femina. Jadi adik gw sudah lebih dari 1 tahun merintis usaha tas batik. Dan tahun ini dia berhasil ikutan Inacraft dan produknya menjadi salah satu produk pilihan Femina. I am so proud of her and happy for her. All her hard works paid off though we know she still has a lot of works to do after this. But this is a MILESTONE for her business. Wishing her all the best in the world. Love you sis!!

 

Adel is turning 3

Hari ini Adel tepat berulang tahun yang ke 3. Seharusnya hari ini gw cuti untuk merayakan ulang tahun Adel di sekolahnya. Tapi ternyata karena cuti bersama , sekolahnya juga libur. Jadi gw tukar hari cutinya jadi minggu depan hehhehe. Awalnya Adel tiap kali ditanya mau dirayain di sekolah atau gak, selalu dia jawab gak mau, maunya di rumah aja sama popo, kuku, kuchong, apak, uncle, auntie, nai2. Jawabannya tuh konsisten dan gak pernah berubah. Jadi gw berpikiran untuk tidak mengadakan perayaan ulang tahun di sekolahnya, cukup bagi2 goody bag dan kue aja buat teman2nya. Karena gak ada perayaan apa2 , gw juga gak siapin undangan seperti teman2nya yang lain. Tapi Papanya Adel udah bilang ke gurunya kalo Adel mau ulang tahun.

Tau2 hari Rabu kemarin gurunya nanyain undangan ke sus-nya Adel trus sus-nya udah jelasin kalo rencananya gak ada perayaan hanya bagi2 goody bag aja. Eh gurunya bilang jangan begitu, takutnya Adel jadi sedih karena temen2nya gak bawain kado buat dia. Ya ampun shallow banget sih. Gw sih pengennya Adel gak begitu yah. Apa gw terlalu berlebihan?

Tapi anehnya pas gw pulang kantor dan gw tanyain lagi ke Adel apa mau dirayain ulang tahunnya di sekolah. Eh dia jawabnya mau. Kok bisa jadi berubah gitu ya? Apa dia diomongin gurunya di sekolah? Ya udah lah anaknya udah bilang mau dirayain jadinya yah kita rayain deh hehhehe. Perayaannya sederhana aja, tiup lilin + potong kue, bagi2 goody bag. Kayak gitu aja Adel mudah2an senang.

Kuenya rencananya dibuatin sama Papanya. Sekarang papanya kan udah belajar buat macam2 kue dan kemarin juga udah ada yang pesan Rainbow Cake hehhehe. Untuk Adel rencananya bukan Rainbow Cake tapi kue lain, gak tau apaan sih. Liat aja ntar pas pulang kantor 🙂

Gak terasa sekali tau2 yang tadinya masih bayi merah, yang cuman bisa nangis, nenen, pipis dan pup, sekarang udah gede , tingginya udah 95 cm, udah bawel minta ampun, semua juga ditanyain hehhehe. Udah gitu suka makan coklat hehhehe, suka cium pipi mama (so adorable), jail seperti Papanya, suka menari (makanya diles-in balet di dekat rumah). Harapan mama di ulang tahun Adel adalah Adel selalu sehat, ceria, tumbuh menjadi anak yang baik, mempunyai keyakinan yang benar sebagai seorang Buddhis, selalu menjadi kebanggaan keluarga dan menjadi berkat buat sekeliling Adel.

Luv u always Adeline, our sunshine