Gara2 Upil :)

Kali ini mau cerita kejadian tadi malam, yang lucu2 campur ngeselin juga hahahhaah. Kemarin malam setelah gw pulang kantor, seperti biasa main2 dulu sama Adel di bawah sambil dia ngemil2 biskuit trus jeruk. Pas dia lagi makan jeruk, kok gw denger nafasnya agak aneh yah, kayak susah gt. Kalo dibilang pilek tapi gak meler, jadi curiga ada upil neh. Tapi Adel tuh susah kalo mau dikorekin upilnya. Jadi gw diemin aja, gak kepikiran bakal mengganggu.

Sekitar jam 8 lewat, Adel mulai ngajak gw naik ke atas untuk masuk ke kamar. Dan kebiasaan dia tuh langsung aja mau cepet2 naik ke atas sendiri, mentang2 dah jago naik tangga tapi kan masih serem liat dia naik tangga sendiri. Langsung buru2 gw kejar naik. Sampe kamar masih main2 trus tempel2 sticker, udah beli 1 lusin di Pasar Pagi, sekarang udah abis. Gara2 tiap hari diambilin terus. Dia udah tau lg tempat persembunyiannya, di lemari plastik bagian atas. Awalnya gw taruh di laci bawah, dia gampang banget kan ambilnya. Belakangan pas kedua kali gw beli, gw taruh di laci atas. Eh dia bisa juga ambil dengan cara manjat lemari pendek di bawahnya. Jadi tuh lemari plastik gw tumpuk di atas lemari pendek yang lebar gt. Udah jago bener deh manjat2an , serem liatnya. Tapi lucunya pas mau turun, dia minta tolong. Gw suruh aja dia turun sendiri, kan naiknya udah bisa hahahhahha.

Singkat cerita, Adel minta tidur. Dan ritualnya masih sama yaitu nenen hehehhe. Pas nenen , gw perhatiin kok aneh, tiap brp kali nyedot, dia lepas trus napas, kayak idungnya kesumbat. Gak lama trus dia gak mau nenen dan mau turun aja katanya. Pokoknya main2 deh trus ke kamar kuku nya balik lagi ke kamar gw. Gw udah ngantuk banget jadi kadar sabar gw udah turun banget. Tapi Adel tetep gak mau tidur walaupun bolak balik gw ajakin tidur. Akhirnya pas Papanya pulang dari main badminton, gw tidur aja deh. Biar Papanya yang jagain hehehhe. Eh pas jam 11 gt gw bangun mau pipis, tuh bocah masih belum tidur, buset deh ada yang gak beres. Padahal dia udah nguap2 loh, tapi emang keliatan masih seger aja. Akhirnya gw sama Papanya bilang kita mau tidur dan seperti biasa dia buru2 ikutan naik ranjang jg.

Pas nenen, napasnya gt lagi. Gw bilang ama Adel mau korekin idungnya supaya lega. Eh langsung nangis dia. Mgk campuran antara ngantuk, susah napas nya ama kesel sendiri yah jadinya dia nangis histeris. Gw gendong dia trus dia ngomong “Iglet” sambil tangannya nunjuk2 keluar kamar. Awalnya gw bingung dia mau apaan, akhirnya nangkap jg maksudnya. Gw tanya “Piglet ya?” trus dia ngangguk2. Akhirnya kita bertiga turun ke bawah, ke kamar MIL buat ambil boneka nya. Abis itu naik lagi, Adel dah ngantuk berat keliatannya dan nangisnya itu sepertinya membantu melonggarkan rongga hidungnya jadi bisa napas lebih enak. Gak lama dia tidur dan jam sudah menunjukan pukul 11:45 malam. Hasilnya pagi ini sampe jam 8.30 tadi dia masih nyenyak tidur hehhehehe dan semua gara2 upil hahhahaha.

 

Iklan

Masak Yuk

Terus terang aja memasak bukanlah salah satu kesukaan gw, karena gw tuh gak bs masak hahhaha. Bisanya makan doang hheehhe. Walaupun pas kuliah di Malaysia , gw terpaksa masak untuk makan malam tapi yah masak nya yang cuman cah sayur biasa dan goreng2an aja. Trus dulu juga kalo baru balik dari Indo biasanya dibekalin makanan beku yang sampe sono tinggal gw goreng2 aja kayak ayam kuning , pempek , baso de el el.

Setelah balik lagi ke Jakarta, gw udah gak pernah masak lagi. Sampe2 pas gw dilamar ama laki gw dulu, popo gw bilang gini loh “Dia sih gak bs masak loh, soalnya abis sekolah langsung kerja”. Hhahahahha gubrak deh gw dengernya. Sebenernya popo gw jago masak, dulu pas gw masih sekolah, yang masak di rumah yah popo. Trus jago juga bikin macam2 kue gt. Cuman yah waktu kecil kita gak pernah dikasih bantuin masak. Diusir2 suruh keluar dari dapur, takut ngerecokin. Jadinya yah gak bs masak deh karena gak pernah ada kesempatan juga kan. Tapi aneh nya, dari kita 3 bersaudara, 2 cewek, 1 cowok, malahan adik gw yang cowok yang punya kesenangan masak loh. Dan dia jago! Dia suka coba2 resep gt dan masakannya emang enak seh. Tahun ini dia coba2 jualan kue kering buat lebaran. Dan kue nya enak loh hehhehe.

Pas baru merit seh, gw pernah bilang ama laki gw kalo gw tuh gak suka masak, mendingan beres2 rumah deh. Trus dia bilang buat dia seh gak masalah, cuman kalo dah punya anak, apa gw gak mau tuh anak gw nantinya suka sama masakan gw. Waktu itu seh gw belum tergerak untuk belajar masak haahaha. Sampe Adel lahir juga gw belon ada keinginan untuk coba masak. Pas dia udah mulai makan , makanan dia masih simpel2 kan, paling juga kukus trus dihalusin. Trus bikin bubur saring juga cuman campur2 aja di slow cooker. Itu menurut gw seh belon masak yang sesungguhnya hahhahaa. Nah pas dia udah gedean kayak sekarang makannya kan udah variasi, udah kayak kita aja. Kalo ada suster seh biasanya suster gw yang masak, dia jauh lebih piawai masak memasak. Tapi kalo dia lagi cuti , kan jadinya pusing tuh kalo gw gak bs masak hahhaha. Pernah pas suster cuti, akhirnya adik gw yang masakin. Dan ternyata Adel doyan loh hahhaha. Waktu itu masakinnya fetuccini alfredo gt. Sampe2 gw bawa pulang aja saus nya buat makan sore nya, daripada gw bingung2 lagi di rumah hahahhaha. Nah sekarang mendekati lebaran , gw udah deg2an soalnya kan suster bakal cuti 2 minggu neh. Gw yang bertanggung jawab untuk menyiapkan makanan Adel. Jadi gw udah mulai cari2 resep yang gampang2. Dan akhirnya gw mulai praktekin.

Kemarin pas libur 17an, gw masak Fetucini Alfredo, resepnya nyontek dari blog Debby hehhehhe (Thanks yah Deb). Trus dilanjutkan dengan bikin nugget ayam, yang resepnya diambil dari milis MPASIRumahan. Fetucini nya kurang lama masaknya jadi masih agak keras, tapi kata kakak ipar gw lumayan untuk yang baru pertama kali masak hahahhaha. Trus nugget ayam nya katanya hambar, kurang asin, tapi gw cobain kok pas ya, mungkin lidah orang beda2 yah ahhahha. Tapi kata laki gw agak keras, mungkin kebanyakan kali sagu nya yah hehehhe. Mungkin buat ibu2 lain yang jago masak, masak kayak gini doang mah udah makanan sehari2 yah hehee, tapi buat ukuran gw kayaknya udah suatu pencapaian yang luar biasa hahhahha. Yah mudah2an gw tetap rajin mencoba masak. Ayo masak.

Fetucini Alfredo

Nugget Ayam

Potty Training Progress

Adel mulai diajarin pup di toilet sejak dia udah bisa duduk, kurang lebih umur 7 bulan yah. Jadi udha dibiasain untuk pup di kloset. Jadi kalo soal ini seh gw gak menghadapi masalah yah. Kan kalo mau pup biasanya suka keliatan lah tanda2nya jadi kita bisa langsung buru2 bawa ke toilet. Yang menjadi masalah adalah untuk pipisnya. Dari dia bayi emang kita hanya pakein dia pospak (popok sekali pakai) pas tidur malam hari atau pergi. Kalau tidur siang dipakein clodi. Selain itu hanya pake celana kain biasa. Jadi kalo pipis di celana yah kemana2 deh pipisnya hehehe. Sampe2 beli kanebo khusus untuk lap ompolnya biar gampang.

Setiap kali dia ngompol pasti kita bilangin dia, kalo mau pipis bilang yah, kalo ngompol gt kan gak enak, basah dan bau. Dan Adel tuh kalo ngompol dia pasti gak berani beranjak dari spot dia ngompol sampe kita angkat dia dari sana. Jadi kita gak terlalu kuatir dia kepleset jg. Mgk dia kayak gt karena kita selalu bilangin untuk tetap di tempatnya sampe kita angkat dia dan bersihkan ompolannya.

Sebelum umur 2 tahun, kadang2 Adel bisa bilang kalo mau pipis tapi gak selalu. Jadi kadang pipisnya udah keluar baru bilang “pis” hehehhe. Gak bosan2 kita selalu kasih tau dia untuk bilang kalo mau pipis atau kalo gak langsung aja ke toilet. Baru akhir2 ini dia selalu konsisten bilang kalo mau pipis. Dia selalu bilang “Adelnya mau pipis, mama”. Langsung dibawa ke toilet trus pipis deh. Mungkin emang sudah waktunya juga yah. Trus dia juga udah mulai gak betah pake pospak. Pernah kita mau pergi, dia gak mau dipakein pospak, gw bilang kalo mau pipis bilang yah, dia jawab “Iya”. Eh pas sampe di mal, mgk karena asik main, jadi lupa bilang pas mau pipis, tau2 dah basah aja celananya hehehhe. Yah gpp deh, namanya juga masih belajar yah.

Udah gt pas minggu lalu kita ke Bogor, dia mau pipis di tengah jalan. Gw bilang pipis aja di pospak nya, masa dia gak mau loh. Akhirnya bener2 pas sampe tujuan, gw bawa ke toilet , barulah disana dia pipis. Buset deh, udah bisa nahan ternyata dia. Saraf2nya udah semakin sempurna yah.

Kalo siang2 gak pake pospak seh gw udah yakin Adel 95% bisa deh. Yang bikin pusing itu kalo pas tidur malam yah, karena itu kayaknya tergantung kerajinan gw bolak balik bawa dia ke toilet kan ya. Tapi satu2 deh, nyapih dulu baru mikirin potty training malam nya hehhehe.

Adeline

Very Very Slow Weaning

Yupe proses penyapihan Adel sangat2 lama, sampai sekarang ini juga belum sukses sepenuhnya disapih hehehhe. Padahal udah dari dia umur 18 bulan , gw udah selalu bilang ke dia, kalo nenen itu untuk bayi sedangkan dia sudah bukan bayi lagi, udah gede, nanti kalo udah 2 tahun pas tiup lilin, gak boleh nenen lagi yah. Tiap kali dia minta nenen, pasti gw bilang kayak gt hehehhe. Kayaknya mantra semua ibu2 yang mau nyapih anaknya kali yah. Dan tiap kali gw ngomong gt, dia pasti geleng2 kepala hahahhaha. Pas dia udah lancar ngomongnya, dia bilang gini “Mau nenen terus aja” sambil menyeringai iseng hehehhe.

Sekarang dia udah hampir umur 27 bulan dan kalau mau bobo malam masih minta nenen. Laki gw seh ada nyuruh kasih balsem atau yang pahit2 gt biar dia gak mau nenen lagi. Tapi gw gak mau, selain dari yang gw baca2 itu gak disarankan karena kan menyusui itu proses yang indah dan baiknya diakhiri dengan indah juga hehehe. Lagipula gw berasa si Adel ini logikanya jalan deh, soalnya kan pernah sekali gak sengaja dia kepedesan minyak angin pas nenen, masa dia bisa bilang ke gw suruh lap biar gak pedes lagi. Kalo gw olesin yang pahit2 , dia juga bisa dengan gampangnya bilang suruh lap dong trus dia lanjut aja nenen lagi wakakakkaa. Gw maunya dia dengan kesadaran sendiri berhenti nenen karena tau dia sudah besar gt, kira2 bisa gak ya? hehehhe mudah2an bisa deh.

Tapi ada beberapa hal yang bisa di catat sebagai perkembangan ke arah weaning itu sendiri seh, antara lain :

1. Kalau dulu Adel tuh suka minta nenen pada waktu2 yang random jadi misalnya abis makan juga kalo dia mau yah dia langsung minta, sekarang seh udah gak gt. Trus dulu tuh di luar kamar suka minta nenen tapi karena sering gw tolak dan bilang kalo malu nenen di luar gt harus di kamar jadi sekarang dia hanya minta kalo kita lagi di kamar. Sekarang kalo lagi di rumah benar2 pas mau tidur dia baru minta nenen. Kalo tidur siang sama susternya dia bisa loh gak pake nenen, haishhh hehehhe. Tapi dia pinter juga karena gw pernah bilang nenennya pas tidur aja, dia bisa loh bilang mau bobo gt. Tapi karena jam nya bukan jam bobo, gw langsung tembak dia, bilang aja mau nenen hehehhe. Trus baru deh dia ngaku mau nenen. Jadi logika dia udah bs nyambungin itu ya : Bobo = Nenen. Kalo bilang nenen gak dikasih tapi kalo mau bobo kan katanya boleh nenen, jadi bilang aja deh bobo hhahahha, pinter banget deh si neng Adel. Gw selalu untuk coba tolak kalo emang bukan mau bobo dengan mengalihkan perhatian dia ke hal lain.

2. Nenen pas di mobil udah jadi kebiasaan Adel. Jadi kalo pergi2 pasti pas masuk mobil gak lama dia minta nenen. Baru minggu lalu gw tolak permintaannya dia dan sukses juga seh walaupun harus dengerin rengekan2 dia. Dan capek jg gw harus ngalihin perhatian dia ke hal lain yang prosesnya bisa berulang2 beberapa kali. Pas dialihin, dia berhenti merengek2 tapi kalo dia bosen dan inget ama nenennya lagi , dia akan merengek2 lagi hahahhaha.

PR gw menyapih dia pas bobo malam neh. Gw mikir mau melakukan itu aja rasanya udah capek dan gak ada energi. Pastinya dia akan merengek2 kalo gak dikasih kan trus gw harus ngalihin perhatian dia ke hal lain dan nungguin sampe dia bener2 ngantuk banget baru tidur. Membayangkan hal itu aja udha bikin gw malas hahahah ditambah lagi harus bener2 tega dengerin rengekannya dia.Yang ini masih belum tau gimana akhirnya, nanti kalo udah berhasil baru pikin posting-an lagi hehhee. Susahnya yah bapaknya tuh suka menggunakan nenen sebagai senjata ke Adel seh, udah gw bilangin jangan gt, tapi dia suka kelupaan. Jadi misalnya dia gak mau melakukan sesuatu yang kita suruh, trus dia bilang gini “Nanti gak dikasih nenen ama mama loh”. Harus sering2 diingatkan lagi neh. OOT dikit, Adel tuh lucu deh, bapaknya kan suka minta cium, kadang kalo lagi main dia males melakukannya, trus bapaknya langsung bilang “Nanti gak diajak main lagi ah”, eh masa langsung cium bapaknya, buset deh masa kayaknya pamrih banget deh hehhehehe.

Sebagai penutup, ini dia foto2 Adel yang terbaru, ada juga yang narsis bareng mama nya hehehhe.

Faces of Adel

CSR

Kali ini mau cerita soal program CSR nya kantor gw. Salah satu programnya adalah program orang tua asuh bekerjasama dengan GNOTA. Selain perusahaan kontribusi, dari karyawan juga bisa ikutan. Dari awal diadakan (3 tahun yang lalu), gw udah ikutan, cuman belum pernah ketemu sama anak asuh nya. Tahun lalu juga diadakan kunjungan dan gw udah daftar buat ikutan karena kantor cuman sewa bis kecil jadi hanya muat sekitar 25 orang. Pas hari H nya gw gak bisa ikutan karena alasan yang gw juga udah lupa kenapa hahhaha. Nah kebetulan tahun ini diadakan lagi, pas tanggal 27 Juli 2011. Gw buru2 daftar karena penasaran juga pengen ketemu anak2 asuh. Dan untungnya dapet juga jatah nya hehhehe.

Dua hari sebelum hari H, udah dikirimin email lagi soal susunan acara nya. Jadi kumpul di parkiran gedung jam 8.45, trus jam 9 akan berangkat menuju Cilincing. Trus ada dress code nya, atasan putih, bawahan terserah. Wah atasan putih polos kayaknya gw gak ada, tapi adanya kemeja putih tapi ada garis2 nya hehhehe, ya gpp deh pake itu aja.

Pas hari H nya, gw dah turun jam 8.45, eh taunya gw samperin ke bis nya masih sepi, belum ada orang. Ya udah gw naik lagi deh keĀ  lantai 4. Gak lama trus di SMS sama panitianya, kalo bis nya ada di samping gedung. Baru lah gw turun lagi ke bawah. Sampe bawah, orangnya belum banyak, paling hanya 4 orang. Seperti biasa, orang Indo jam nya jam karet hehhehehe. Jam 9 lwt baru berdatangan satu per satu. Akhirnya setelah lengkap baru kita berangkat menuju Cilincing lewat tol JORR. Lama juga perjalanan dari Gatot Subroto , sekitar 1 jam yah, jadi jam 10:30 baru sampai di SDN nya.

Sampai di lokasi, bis parkir di seberang sekolah, kayaknya kantor polisi deh , gw gak gt perhatiin juga hehhehe. Soalnya udah keburu kaget ngeliat sambutan di SDN nya. Jadi di depan sekolahnya udah berdiri banyak anak2 SD, trus ada yang pake baju adat kayak Ibu Kartini gt hehhehehe. Gw sama sekali gak menyangka akan heboh gt penyambutannya. Kita rame2 nyebrang trus mulailah anak2 itu marching band gt. Trus Head of HR kita sebagai kepala rombongan langsung dikalungin bunga hahahhaha. Gw berasa kayak ikut rombongan gubernur aja. Sambutannya meriah sekali. Berasa kayak lamaran juga cuman kurang roti buaya aja. Eh tapi ada yang nyeletuk, jangan2 roti buaya nya ada di dalam kelas hahahhahah.

Trus sambil diiringin marching band, kita diarak2 ke dalam sekolah menuju ke lapangannya. Jadi di samping kita ada anak2 yang nari2 gt deh sambil kita jalan. Sampai di lapangan, kita diminta untuk nonton performance dari anak2 SDN. Ada yang marching band lalu taekwondo. Setelah itu kita dipersilahkan masuk ke ruang kelas. Di dalam ruang kelas itulah , acara intinya akan dilangsungkan. Seperti biasa ada sambutan dari kepala sekolah, trus dari perwakilan kantor gw, lalu penyerahan sumbangan secara simbolis dan ramah tamah dengan anak2 asuh. Ada satu kalimat dari kepala sekolahnya yang menurut gw bagus untuk diingat. Beliau mengutip ayat Quran, intinya seh kalau kita menyisihkan uang kita untuk menyumbang, harta kita bukan berkurang tapi malah bertambah, karena matematika Tuhan bukan seperti matematika yang kita tahu. Setuju banget ama Ibu itu, emang kalo berdana kita gak perlu takut kekurangan.

Jadi kantor gw punya 1000 anak asuh, yang didukung sama karyawan2nya jg. Gw jg dipertemukan sama anak2 asuh gw, yang masih kecil2, baru pada kelas 1/2 SD. Pada malu2 cium tangan gw hehehhehe. Di antara temen2 yang datang, gw yang anak asuhnya paling banyak, yaitu 5 orang. Sampe2 pas foto bareng, gw diledekin katanya anaknya banyak banget, sama yang di rumah jadi 6 orang hahahhahaa.

Sebenernya gw pengen bawain bingkisan pas ketemu anak2 asuh ini, cuman bodohnya gw tuh lupa total anak asuh gw berapa dan cewek atau cowok yah hehhe. Jadinya gw gak bawa apa2, sayang sekali. Lain kali deh pas ada acara kunjungan kayak gini lagi, gw harus persiapkan lebih baik lagi. Pas acara kemaren juga kantor gw sumbang alat2 olahraga ke masing2 sekolah. Jadi anak2 asuhnya itu tersebar di beberapa SDN di Cilincing.

Ada temen gw yang punya 2 anak asuh dan dua2nya itu cewek. Dia bawain bingkisan dan salah satu isinya adalah botol minum. Mereka heran kok dikasih itu. Sedangkan menurut temen gw kan biasanya anak2 sekolah suka bawa botol minum kan, begitu juga anak2nya di rumah. Ternyata mereka gak mengenal konsep seperti itu hehheheh. Trus temen gw bilang mulai besok bawa air minum dari rumah di dalam botol itu yah, jangan jajan minuman yang berwarna mengerikan itu hehhehe. Kan biasanya suka banyak tuh yang jual jajanan gak jelas di depan sekolah. Kemaren itu gw liat didepannya emang banyak yang jualan gorengan sosis yang warnanya gonjreng banget de el el. Jaman sekarang serem deh jajanan anak tuh banyak pake bahan2 yang berbahaya sedangkan pemerintah gak ada tindakannya.

Untuk jadi orang tua asuh di GNOTA ini sebenernya biaya nya gak mahal loh, Untuk 1 anak SD, per tahun nya hanya perlu keluarin dana 80.000 saja. Bukannya gw sombong, tapi jaman sekarang uang segitu biasanya abis dalam sekejap pas kita pergi ke mall. Sedangkan buat mereka, itu berarti banget untuk melanjutkan pendidikan mereka. Kebanyakan dari anak2 asuh di Cilincing itu, latar belakang orang tua nya adalah nelayan. Tanpa bantuan kita, sepertinya emang sulit buat lanjutin pendidikan. Tanpa pendidikan, mereka akan end up seperti orang tua nya. Jadi seperti lingkaran setan , satu2nya cara untuk memutus lingkaran itu adalah dengan pendidikan. Semoga kontribusi kita ini bisa bermanfaat buat anak2 itu. Dan semoga program ini terus berlanjut.

Anak-anak Asuh NSN