Tercakar

2 hari yang lalu gak sengaja gw cakar hidung Adel.
Penyebabnya malam2 setelah gw pulang kantor, dia main dengan sachet pembersih keramik yang dikasih ama Majalah Femina. Pertama2 masih dipegang2 ama dia trus dimasukin ke dalam kotak. Eh lama2 seperti biasa dia penasaran trus dimasukin ke mulutnya. Setiap kali dia coba masukin ke mulut , lgs gw tarik. Dan sepertinya dia jadi sengaja coba2 masukin terus ke mulutnya. Pas udah beberapa kali, gak sengaja bagian hidungnya kecakar sama gw. huhuhuhuhu kasian sekali…..sampe berdarah.

Maafin mama yah del, mama gak sengaja. Semoga cepet ilang bekasnya.

Iklan

Saat Kehilangan

Sebenernya kejadian ini terjadi sudah lebih dari 1 taon yang lalu. Tapi entah kenapa ada keinginan untuk menuliskannya di blog perdana gw ini. Ini tentang masa2 sedih sekali keluarga gw yaitu pada saat kita harus merelakan kepergian papa untuk selama2nya. Tanpa ada pesan, tanpa ada tanda2 sama sekali.

Hari minggu, 30 Agustus 2009, seperti kebiasaan gw setelah merit, gw dengan keluarga kecil gw datang ke rumah bonyok di Gajah Mada. Apalagi dengan kehadiran Adel yang baru berusia 3 bulan, rasanya sudah menjadi kewajiban kita untuk seminggu sekali datang kesana supaya Adel terbiasa dengan Kung2 Popo Atai dan Ii Kiu2 nya. Begitu kita sampai, Papa seperti biasa langsung buru2 keluar rumah untuk bukain pagar supaya mobil gw bisa parkir di dalam. Gw jg keluar dari mobil buat bantuin Papa buka. Tiba2 dia bilang ke gw kalo dia pusing, pandangan agak gelap jadi dia mau berbaring dulu di dalam sebentar. Gw pikir Papa hanya masuk angin biasa.

Setelah mobil parkir, kita turun dan masuk ke dalam rumah. Gw liat Papa lagi tiduran di sofa di dalam setelah minum teh manis anget dari Mama. Gw masih sempat tanya apakah mau ke dokter gak dan Papa jawab gak mau (Papa emang segan ke dokter) cuman mau istirahat sebentar nanti juga baikan katanya. Lalu Papa naik ke atas untuk berbaring di kamarnya. Gw urusin Adel sambil nunggu teman2 sekolah yg katanya mau dateng nengokin Adel. Gak lama trus teman2 pada datang, seinget gw ada Lieche, Kartika, Meicen. Kita ngobrol2 lumayan lama lalu mereka pulang. Trus Diana, Sherly dan Clara datang jg, mereka sempat makan Bakmi GM di rumah. Saat mereka di rumah, Papa turun ke bawah, terlihat lebih baik dan masuk ke kamar untuk main sama Adel. Sore nya setelah Adel mandi , kita pulang ke Bekasi.

Hari Seninnya, gw ke kantor. Sesampainya di kantor, tiba2 ada YM message dari adek gw, San2, kalo Papa subuh tadi muntah darah dan udah dibawa ke RS di Mangga Besar. Gw tanya dokter bilang sakit apa Papa dan katanya belum tau masih diperiksa. Tp adek gw jg tetap disuruh ke kantor sama Papa, seperti biasa Papa gak mau ngerepotin kita dan dia jg sempat bilang ke Mama kalo gak boleh kasih tau gw. Siangnya gw dapat telpon dari San2 kalo Papa muntah darah lagi di rumah sakit dan skrg udah masuk ke ICCU. Gw langsung panik dan segera minta ijin sama boss untuk menuju ke RS. Gw jg kontek hubby gw untuk ke RS jg. Sesampainya di RS, gw liat tante2 gw dan Mama udah nungguin di ruang tunggu. Gw disuruh masuk liat keadaan bokap. Sampai d dalam, gw bener2 sedih sekali liat keadaan Papa yang lagi tertidur dan di badannya dipasangin banyak alat.

Mulai dari hari itu kita semua gantian nungguin Papa di RS. Malam2 San2 yg jaga di RS karena harus ada anggota keluarga yg nungguin kalo2 keadaan gawat ato butuh darah atau apa lah. Pasien yang di rawat di ICCU emang keadaanya bs berubah dalam itungan menit makanya anggota keluarga harus stand by kalo sewaktu2 dibutuhkan tindakan yg butuh persetujuan keluarga.

Karena Papa pendarahan terus jadi butuh transfusi darah. Kita semua cari2 yang mau donor darahnya dan kita sangat bersyukur ternyata banyak sekali yang mau bantu Papa. Dalam waktu gak lama terkumpul darah sejumlah yang dibutuhkan.

Sampe hari Rabu nya , keadaan tidak berubah membaik. Dokter memutuskan untuk melakukan tindakan endoskopi untuk melihat di bagian mana terjadi pendarahan. Disini terlihat sekali kalo sakit itu MAHAL. Sebelon melakukan tindakan apapun, pihak RS selalu meminta kita untuk setor sejumlah uang WALAUPUN kondisi pasien pada saat itu sudah gawat. Anyway, endoskopi nya gagal karena begitu dimasukin alat ke mulut nya Papa, beliau muntah darah lagi yang mengakibatkan gak terlihat apa2 dan kondisi Papa jadi drop. Saat itu diputuskan untuk melakukan Kateter , memasukan alat melalui pembuluh darahnya lalu melihat dimana terjadi kebocoran. Begitu ditemukan kebocoran, langsung ditambal. Selama proses kateter, kita semua menunggu di luar sambil berdoa karena menurut dokter apa pun bisa terjadi di meja operasi. Dan masih inget bener, pas proses itu, ada gempa di Tasik jadi sempet pada panik jg , untungnya dokter nya tetap stay di dalam ruangan tindakan sampai selesai.

Setelah di kateter, Papa tinggal melalui proses pemulihan. Untuk sesaat kita bisa bernafas lega dan berharap Papa bs cepat pulih. Hari kamis, tidak terjadi pendarahan lagi, kita mulai senang. Tapi kelegaan kita tak bertahan lama, hari Jumat sore, Papa mulai berdarah lagi sehingga dokter menyarankan untuk dilakukan Kateter untuk kedua kali nya. Kita setuju, dan kateter dilakukan sampai malam. Hari Sabtu masa pemulihan. Hari minggu Papa ribut minta pindah RS karena katanya ada dokter yg mengusir dia, entah benar atau hanya halusinasi Papa saja.

Hari Senin, Papa sudah tidak sadar….pendarahan terus terjadi, menurut dokter kondisi jantung Papa juga sudah tidak baik, karena terlalu banyak transfusi darah. Papa sudah pernah di-bypass 10 tahun yang lalu. Untuk dilakukan tindakan mengatasi pendarahannya, jantungnya harus bagus dulu. Jadi belum bisa dilakukan tindakan apa2. Papa harus di-stabilkan dulu. Kita berharap Papa bisa kuat tapi ternyata Papa sudah tidak kuat lagi. Kasihan sekali liat Papa harus puasa dari hari Senin. Jadi sudah seminggu itu Papa tidak boleh makan dan minum. Sore nya, keadaannya memburuk. Dokter sudah bilang kalo keluarga tidak boleh pulang malam itu. Akhirnya kita semua kecuali Wei2 (adik bungsu yang sedang ada kelas kuliah di Kuching) berkumpul di dekat Papa. Kita membisikan doa dan mengatakan ke Papa kalo Papa tidak usah kuatirkan kita kalo memang Papa sudah tidak kuat, kita merelakan Papa. Kita juga bilangin Papa kalo Wei sudah dalam perjalanan pulang ke Jkt. Tidak lama kemudian, denyut di mesin sudah tidak ada.

Begitu cepat proses nya, tiba2 Papa sudah tidak ada lagi bersama kita. Pada waktu Papa pergi, wajah Papa begitu bersih dan matanya menutup rapat. Papa, selamat jalan…Maafin mei2 yang kadang suka membantah dan membuat Papa kuatir. Mei2 sayang Papa dan Mei2 selalu doain Papa bahagia dimanapun Papa berada. Papa selalu akan kita kenang sebagai Papa yang sangat bertanggung jawab kepada keluarga, Papa yang tegas, disiplin dan sangat sayang keluarga.

Till we meet again Papa.

First Post !!

Haloww….

Akhirnya diriku punya blog juga. Setelah sekian lama hanya suka blogwalking ke blog2 orang yang dimulai dari blog nya Yulia trus kemana2 deh. Semoga selalu rajin untuk update blog ehhehe. Tujuannya punya blog seh untuk mendokumentasikan hal2 yg ingin diingat tentang si Neng Adel supaya nanti kalo sudah besar nanti si neng bisa baca2 sendiri perkembangan dia dari kecil sampe nanti.